Terlalu Banyak Garam Dalam Makanan, Bisa Membunuhmu


Selasa, 12 Desember 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Terlalu Banyak Garam Dalam Makanan, Bisa Membunuhmu

Dua risiko diet yang paling menonjol menyebabkan kematian dan kecacatan di dunia adalah tidak cukup makan buah dan terlalu banyak mengkonsumsi garam. Makan terlalu sedikit buah-buahan bisa membunuh hampir lima juta orang setiap tahunnya, dan makan terlalu banyak garam telah membunuh empat juta orang setiap tahunnya.

Ada tiga hal yang bisa kita lakukan untuk menurunkan asupan garam kita. Berikut ketiga hal tersebut:

Baca Juga:

Pertama, jangan tambahkan garam di meja. Sepertiga dari kita menambahkan garam ke makanan kita bahkan sebelum mencicipinya!

Kedua, berhenti menambahkan garam saat Anda sedang memasak. Awalnya, makanan bisa terasa hambar, tapi dalam dua sampai empat minggu, "karena sensitivitas reseptor rasa garam di mulut menjadi lebih peka terhadap rasa garam dalam konsentrasi biasa" - percaya atau tidak - sebenarnya Anda bisa lebih memilih rasa makanan dengan sedikit garam.

Terlalu Banyak Garam Dalam Makanan, Bisa Membunuhmu
sumber gambar

Beberapa perasa yang bisa Anda gunakan sementara itu, bukan garam, termasuk diantaranya: lada, bawang merah, bawang putih, tomat, lada manis, basil, peterseli, thyme, seledri, cabai, rosemary, kari, ketumbar dan lemon. "Bahkan jika Anda menambahkan garam saat memasak, mungkin lebih baik daripada memilih makan di luar, dimana bahkan di restoran makanan cepat saji, mereka cenderung menumpuk banyak garam ke makanan”.

Ketiga, hindari makanan olahan yang sudah ditambah garam. Di kebanyakan negara, hanya sekitar setengah dari asupan sodium berasal dari makanan olahan, jadi ada lebih banyak tanggung jawab pribadi. Di negara seperti Amerika Serikat, bagaimanapun, bahkan jika kita benar-benar berhenti menambahkan garam di dapur dan ruang makan, itu hanya akan menurunkan asupan garam sedikit. Hal ini menyebabkan komentator kesehatan masyarakat agar memperhatikan betapa menantangnya bagi setiap orang untuk mengurangi asupan garam mereka, karena asupan natrium kita jauh di luar kendali kita.

Kita tidak harus membeli semua makanan olahan. Kita dapat memilih untuk tidak menyerahkan kesehatan keluarga kita kepada perusahaan makanan yang mungkin tidak memiliki kepentingan terbaik bagi kita.



Jika kita membeli makanan olahan, ada dua trik yang bisa kita pakai. Pertama, usahakan hanya membeli makanan dengan sedikit miligram sodium yang tercantum pada label daripada ada sejumlah gram dalam ukuran porsinya. Jadi, jika ukuran porsi 100 gram, maka sebaiknya kurang dari 100 mg sodium. Atau, kedua, tembak natrium miligram lebih sedikit dari pada kalori. Misalnya, jika natrium yang tertulis sebanyak 720 dan kalori 260, karena 720 lebih besar dari 260, maka produk ini memiliki terlalu banyak sodium. Itu adalah trik yang dipelajari dari Jeff Novick, yaitu salah seorang ahli gizi favorit penulis. Alasan kerjanya adalah kebanyakan orang mendapatkan sekitar 2.200 kalori per hari. Jadi, jika semua yang Anda makan memiliki lebih banyak kalori daripada sodium, setidaknya Anda mendapatkan sodium di bawah 2.300 miligram, yang merupakan batas atas untuk orang sehat di bawah usia 50 tahun.

Tentu saja, makanan paling sehat sama sekali tidak memiliki label. Kita harus mencoba untuk membeli makanan segar sebanyak mungkin karena hampir tidak mungkin untuk menghasilkan makanan yang terdiri dari bahan makanan alami yang tidak diproses yang melebihi pedoman ketat untuk pengurangan sodium.

Perlu diingat sekali lagi, terlalu banyak garam dalam makanan yang kita konsumsi, maka Anda telah membahayakan kesehatan diri Anda.


Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Recomended For You:

loading...
loading...