Temuan Baru Tawarkan Harapan Untuk Penyakit Crohn


Sabtu, 01 Oktober 2016
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Temuan Baru Tawarkan Harapan Untuk Penyakit Crohn

Penelitian baru yang menarik dalam jurnal medis MBio, jurnal dari American Society for Microbiology, menawarkan harapan bagi penderita penyakit yang melemahkan dikenal sebagai penyakit Crohn.

Crohn adalah penyakit inflamasi usus (IBD / inflammatory bowel disease) yang melibatkan peradangan pada selaput perut dan gejala yang dihasilkan dari diare berat, sakit perut, kelelahan, penurunan berat badan, dan komplikasi kadang-kadang bahkan mengancam jiwa. Sekitar 565.000 orang di Amerika menderita dengan kondisi yang melemahkan ini tetapi sedikit yang diketahui sampai saat ini untuk membantu memahami apa yang menyebabkan penyakit dan bagaimana mengobatinya.

Baca Juga:

Menurut penelitian baru, jamur (Candida tropicalis) bersama dengan dua bakteri (E. coli dan marsescens Serratia), berinteraksi dalam interaksi kompleks antara masing-masing faktor lain dan genetik dari orang yang menderita penyakit ini. Penemuan baru menunjukkan bahwa interaksi ini bersama dengan jamur dan bakteri tertentu mungkin pada akar penyebab penyakit ini yang sulit diobati. Mengetahui faktor penyebab untuk penyakit Crohn mungkin menawarkan harapan bagi pengobatan baru.

Temuan Baru Tawarkan Harapan Untuk Penyakit Crohn
sumber gambar

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan penyakit bakteri E. coli, namun studi baru ini memberi kemajuan pemahaman kita tentang kondisi dan bagaimana bakteri berinteraksi dengan jamur Candida. Studi baru ini adalah yang pertama untuk mengidentifikasi Candida tropicalis dan S. Marsescens terlibat.

Sebagai bagian dari studi ini, peneliti menganalisis sampel tinja dari 20 pasien dengan penyakit Crohn bersama dengan 28 pasien yang sehat dari keluarga yang memiliki anggota keluarga dengan penyakit Crohn. Mereka juga menilai tambahan 21 pasien dari empat keluarga yang tidak memiliki kerabat dengan Crohn. Berbagai individu yang sehat ini memungkinkan para peneliti untuk mengeksplorasi link genetik yang mungkin untuk kondisi tersebut. Mereka menemukan jamur dan dua bakteri konsisten dalam jumlah tinggi di antara pasien dengan Crohn sedangkan pasien sehat yang tersisa tidak memiliki jumlah yang signifikan dari mikroba ini terlepas dari link genetik untuk anggota keluarga dengan penyakit.

Para ilmuwan juga melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk mengeksplorasi interaksi antara bakteri dan jamur. Mereka menemukan bahwa organisme menghasilkan lapisan berlendir mikroorganisme yang berpegang pada usus dan dapat menjadi alasan untuk peradangan gastrointestinal yang terlibat dalam penyakit Crohn. Sedangkan penelitian ini cukup baru, itu tidak menunjukkan sebuah harapan untuk menemukan pengobatan baru yang menangani infeksi jamur dan bakteri bersama dengan lendir penyebab peradangan yang mereka ciptakan dalam usus.

Probiotik mungkin menawarkan beberapa harapan dalam pengobatan infeksi jamur dan bakteri. Penelitian di Italia dalam Journal of Pediatrics menyimpulkan bahwa "potensi besar ada untuk memanipulasi mikrobiota usus sebagai efek terapi, seperti penggunaan probiotik" dalam pengobatan gangguan pencernaan seperti penyakit Crohn.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...