Awas, Bahaya Akibat Sensitivitas Gluten


Minggu, 21 Juni 2015
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Awas, Bahaya Akibat Sensitivitas Gluten
Gejala sensitivitas gluten seringnya terjadi gejala iritasi pada usus seperti kembung, sakit perut, dan perubahan kebiasaan buang air besar, serta manifestasi sistemik seperti kabut otak, sakit kepala, kelelahan, depresi, nyeri sendi dan otot, mati rasa pada ekstremitas, ruam kulit, ataupun anemia.

Apa itu gluten?

Bagi Anda yang belum tahu apa itu gluten, gluten adalah sejenis protein tipe khusus yang terbentuk dari dua protein yang saling mengikat, yaitu glutenin dan gliadin. Protein gluten ini seringnya ditemukan pada gandum dan barley. Sehingga merambah juga ke dalam bentuk sereal serta roti yang terbuat dari gandum. Jika Anda alergi gandum, berarti Anda juga sensitif terhadap protein gluten.

Apabila Anda salah satu yang merasa sensitif terhadap gluten, Anda jangan dulu mengambil keputusan untuk melakukan diet bebas gluten.

Baca Juga:

Hal pertama adalah evaluasi formal untuk penyakit celiac, yang saat ini melibatkan tes darah dan biopsi usus kecil. Jika evaluasinya positif, maka diet bebas gluten diperlukan. Namun, jika hasilnya negatif, yang terbaik untuk mencoba diet sehat adalah dengan lebih banyak makan buah, sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan sambil menghindari makanan jenis junk food.

Awas, Bahaya Akibat Sensitivitas Gluten

Di masa lalu, diet bebas gluten memiliki banyak manfaat lebih dari makanan tradisional karena diperlukan peningkatan asupan buah dan sayuran-sehingga tidak heran orang merasa lebih baik makan yang bebas gluten, misalnya produk roti yang juga sama saja tidak sehatnya.

Jika diet sehat tidak membantu, maka langkah selanjutnya adalah mencoba mengesampingkan penyebab lain dari gangguan pencernaan kronis. Dalam sebuah studi dari 84 orang yang menghindari gandum dan atau gluten, sekitar sepertiga dari mereka tampaknya tidak memiliki kepekaan pada gluten sama sekali. Sebaliknya, mereka juga memiliki pertumbuhan berlebih dari bakteri dalam usus kecil mereka, yang intoleran pada fruktosa atau laktosa, atau memiliki gangguan neuromuskuler seperti gastroparesis serta disfungsi dasar panggul.

Tidak seperti pengobatan untuk penyakit celiac, diet bebas gluten untuk sensitivitas gluten ideal tidak hanya untuk mencegah komplikasi serius dari reaksi autoimun, tetapi untuk menyelesaikan gejala dan mencoba untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Namun, diet bebas gluten sendiri juga dapat mengurangi kualitas hidup, sehingga masalah ini lebih cenderung kepada keseimbangan. Misalnya, makanan bebas gluten bisa mahal, rata-rata sekitar tiga biaya. Kebanyakan orang akan mendapat manfaat dari membeli sekelompok tambahan seperti kale atau blueberry, sebagai gantinya.

Tidak ada data saat ini yang menunjukkan bahwa populasi umum harus mempertahankan gaya hidup bebas gluten, tetapi bagi mereka dengan penyakit celiac, alergi gandum, atau diagnosis sensitivitas, diet bebas gluten dapat menjadi penyelamat.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. bikin ngiler mie nya, tapi itu bahaya ya mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg bahaya itu glutennya mas... kalo di mie tdk ada gluten ya gak masalah

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...