Coronavirus Pernah Melanda Asia Timur 20.000 Tahun Yang Lalu


Senin, 28 Juni 2021
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Coronavirus Pernah Melanda Asia Timur 20.000 Tahun Yang Lalu

Penelitian baru menunjukkan bahwa pandemi virus corona saat ini bukanlah yang pertama melanda umat manusia. Yassine Souilmi dan Ray Tobler dari Australian National University melihat kembali sejarah pandemi virus corona sebelumnya yang melanda Asia Timur 20.000 tahun yang lalu.

Virus corona mungkin telah melanda Asia Timur lebih dari 20.000 tahun yang lalu, meninggalkan jejak dalam DNA orang-orang di Tiongkok modern, Jepang, dan Vietnam. Penelitian kami, yang diterbitkan dalam Current Biology, menemukan bukti adaptasi genetik terhadap keluarga virus corona dalam 42 gen pada populasi modern di wilayah ini.

Baca Juga:

Pandemi COVID-19, yang disebabkan oleh virus corona SARS-CoV-2, sejauh ini bertanggung jawab atas lebih dari 3,8 juta kematian dan kerugian ekonomi miliaran dolar di seluruh dunia. Keluarga coronavirus juga termasuk virus MERS dan SARS terkait, yang keduanya telah menyebabkan wabah mematikan yang signifikan dalam 20 tahun terakhir.

Hasil kami menunjukkan bagaimana perburuan jejak genetik wabah virus historis dapat membantu kami menangani wabah di masa depan.
Coronavirus Pernah Melanda Asia Timur 20.000 Tahun Yang Lalu
Coronavirus
---------

Pandemi mungkin setua sejarah manusia

Kita telah memiliki pandemi sebelumnya. Pada abad ke-20 saja, tiga varian virus influenza masing-masing mengakibatkan wabah luas yang menewaskan jutaan orang: "Flu Spanyol" tahun 1918-1920, "Flu Asia" tahun 1957-1958, dan "Flu Hong Kong" tahun 1968-1969.

Catatan sejarah wabah yang disebabkan oleh virus dan patogen lainnya telah berlangsung ribuan tahun. Tampaknya masuk akal bahwa interaksi ini kembali lebih jauh, ke periode paling awal prasejarah manusia. Migrasi kuno yang melihat nenek moyang kita menyebar dari Afrika ke seluruh dunia akan memperkenalkan mereka pada patogen baru. Seperti banyak tantangan lingkungan lainnya, pertemuan virus purba ini mungkin telah memicu adaptasi yang membantu nenek moyang kita bertahan hidup. Adaptasi ini mungkin termasuk perubahan fisiologis atau imunologis yang meningkatkan resistensi terhadap infeksi atau mengurangi dampak kesehatan dari penyakit.

Adaptasi terhadap penyakit dapat meninggalkan jejak genetik

Selama beberapa dekade terakhir, ahli genetika telah merancang alat statistik yang kuat untuk mengungkap jejak genetik dari peristiwa adaptasi historis yang tetap ada dalam genom orang yang hidup hari ini. Alat-alat ini telah memungkinkan para ilmuwan untuk menemukan gen yang menandai adaptasi untuk hidup di dataran tinggi dan konsumsi susu orang dewasa.

Tim kami penasaran untuk melihat apakah pertemuan historis dengan virus corona purba telah meninggalkan jejak seperti itu pada populasi manusia saat ini. Selain mengungkap sejarah wabah virus corona, informasi ini mungkin menyimpan wawasan baru tentang dasar genetik infeksi virus corona dan bagaimana virus ini menyebabkan penyakit pada manusia modern.



Virus adalah makhluk sederhana dengan satu tujuan: membuat lebih banyak salinan dirinya. Tetapi karena struktur biologis mereka yang sederhana berarti mereka tidak dapat bereproduksi secara mandiri.

Sebaliknya, mereka harus menyerang sel-sel organisme lain dan membajak mesin molekuler mereka. Invasi virus melibatkan perlekatan dan interaksi dengan protein spesifik yang diproduksi oleh sel inang, yang kita sebut protein interaksi virus (viral interacting proteins / VIPs).

Tanda-tanda coronavirus kuno

Kami menerapkan analisis komputasi mutakhir pada genom lebih dari 2.500 orang dari 26 populasi di seluruh dunia. Kami menemukan tanda-tanda adaptasi di 42 gen manusia berbeda yang mengkodekan VIP. Sinyal VIP ini hanya ada di lima populasi, semuanya dari Asia Timur - kemungkinan tanah leluhur keluarga virus corona. Ini menunjukkan nenek moyang orang Asia Timur modern awalnya terpapar virus corona sekitar 25.000 tahun yang lalu.

Pengujian lebih lanjut mengungkapkan bahwa 42 VIP terutama diekspresikan di paru-paru, yang merupakan jaringan yang paling terpengaruh oleh gejala COVID-19. Kami juga mengonfirmasi bahwa para VIP ini berinteraksi langsung dengan virus SARS-CoV-2 yang bertanggung jawab atas pandemi saat ini.

Studi independen lainnya juga menunjukkan bahwa mutasi pada gen VIP dapat memediasi kerentanan SARS-CoV-2 dan keparahan gejala COVID-19. Selain itu, beberapa gen VIP saat ini digunakan sebagai target obat untuk perawatan COVID-19 atau merupakan bagian dari uji klinis untuk tujuan ini.

Beberapa VIP adaptif yang diidentifikasi dalam penelitian kami juga merupakan target obat untuk jenis virus lain, seperti virus Zika dan hepatitis C. Beberapa dari obat ini telah berhasil digunakan kembali, dan menunjukkan bahwa obat lain berpotensi digunakan kembali untuk pengobatan COVID-19.

Dengan mengungkap gen yang dipengaruhi oleh wabah virus historis, penelitian kami menunjukkan janji analisis genetik evolusioner sebagai alat baru untuk memerangi wabah di masa depan.

-------
Yassine Souilmi, Visiting Investigator, Australian National University dan Ray Tobler, Postdoctoral fellow, Australian National University

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


10 komentar:

  1. sekarang JKT mencekam juga ya, min...Batam juga yang biasanya ramai hingga paroh malam, kini sepi...

    Mudah mudahan cepat berlalu lah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin... mdh2an segera minggat tuh virus
      apalagi skrg kan udh dimulai vaksinasinya
      berdoa saja mdh2n pandemi ini segera berlalu

      Hapus
  2. Semoga covid segera berlalu...kacau semua terutama ekonomi

    BalasHapus
  3. Wah² virus kuno juga ternyata ... Dibangkitkan lagi. Sudah kaya film² gitu ceritanya yang kita alami saat ini.
    Dimana² smw pada naik lg penularannya, karena kita² jg pada abai, soal masker sj pd abai, blm lg msh ada tokoh² yg skeptis sm covid19 dan mengalihkan ke hal² lain. Itu sih yg buat kacau, ditambah lg, penduduk Indonesia kan mayoritas mudah terhasut hoax, bgni lah jadinya. Tingkat literasi informasinya rendah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, hal yg nampak sepele, hanya pake masker, apa susahnya gitu, tp selalu byk yg mengabaikan... entahlah, saya hanya bisa membantu lwt doa2 saja, agar penyakit ini segera berlalu

      Hapus
  4. Coba ulas juga pas flu Spanyol tahun 1918 dan efeknya bagi penduduk Hindia Belanda disini. Sepertinya Hindia Belanda juga kena

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya musti belajar dulu nih sama ilmuwan dan sejarahwan mas.. plus sama mbahku, soale tahun segitu aku blm lahir mas...

      Hapus
  5. Wah, ternyata udah ada sejak jaman dahulu ya. Tapi sampe sekarang tetap aja mengerikan nih vurusnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, malah skrg ada variannya segala.. hadeuh... bikin kacau

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...