Virus Zika Menjadi Jawaban Untuk Obat Kanker Otak?


Jumat, 29 September 2017
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Virus Zika Menjadi Jawaban Untuk Obat Kanker Otak?

Apakah Anda sudah tahu mengenai virus Zika? Virus yang konon katanya disebarkan oleh nyamuk ini sempat membuat sibuk para ilmuwan dan tim medis. Sejak debutnya, banyak ilmuwan yang telah bekerja keras menemukan vaksin untuk virus Zika. Meskipun belum ada vaksin yang beredar di pasaran hingga saat ini, namun tidak sedikit ilmuwan yang mencoba mengeksplorasinya dengan cara lain yang lebih ampuh yaitu menggunakan virus tersebut untuk mengobati kanker otak.

Baca Juga:

Apakah cara ini benar-benar berhasil? Mari kita telusuri satu persatu mengenai virus Zika dan kanker otak berikut ini:

Virus Zika

Zika pertama kali ditemukan pada monyet di Afrika pada tahun 1950an, dengan wabah manusia besar pertama di tahun 2007 di Pulau Yap. Tapi Anda mungkin pertama kali mendengar virus tersebut selama musim panas 2016 saat Olimpiade berlangsung di Rio de Janeiro, Brasil. Terlepas dari semua keributan itu, ada beberapa kasus Zika dilaporkan selama Olimpiade berlangsung. Itu terutama penduduk setempat yang tertular virus.

Virus Zika Menjadi Jawaban Untuk Obat Kanker Otak?
sumber gambar

Kebanyakan orang yang terinfeksi virus Zika tidak menunjukkan gejala atau hanya gejala ringan, seperti demam, ruam, sakit kepala atau nyeri sendi atau otot. Efek buruk dari virus ini adalah memicu kegilaan media terlihat saat wanita hamil terinfeksi. Bayi-bayi ini kemungkinan terlahir dengan microcephaly, ukuran kepala lebih kecil dari rata-rata dengan jaringan otak yang belum berkembang sepenuhnya, yang membuat anak tersebut cacat seumur hidup.

Lalu, ada apa sebenarnya dengan bayi yang sangat disukai oleh virus Zika? Jawaban yang terpikir adalah sel yang tumbuh cepat. Kemudian para ilmuwan mulai memikirkan hal lain yaitu sel kanker. Ada apa dengan sel kanker? Sel kanker juga merupakan sel yang tumbuh dengan cepat. Disinilah muncul kegembiraan para ilmuwan saat mereka menyadari adanya potensi efek melawan kanker dari virus Zika. Apakah virus Zika dapat melawan sel kanker??

Kanker Otak

Glioblastomas adalah kanker otak yang kejam dengan harapan hidup rata-rata kurang dari dua tahun. Sel kanker tertentu ini tumbuh sangat cepat dan menyebar ke seluruh jaringan otak sedemikian rupa sehingga membuat sulit untuk secara tepat menghilangkan semua tumor melalui reseksi otak. Tidak lama setelah reseksi otak, sel tumor baru berkembang di dekat lokasi reseksi. Perawatan lain seperti radiasi dan kemo bisa digunakan, tapi biasanya dengan sedikit keberhasilan. Singkatnya, ini adalah hukuman mati.

Namun, sebuah penelitian yang dipublikasikan September ini menunjukkan bahwa suntikan virus Zika ke tikus telah mengecilkan tumor otak sambil membiarkan jaringan otak lainnya tetap utuh. Selain tes pada tikus, penelitian tersebut menunjukkan bahwa Zika beraksi dengan jaringan manusia dengan hasil yang serupa. Langkah selanjutnya dalam proses ini adalah menguji virus pada pasien manusia, tapi itu masih di masa depan. Ilmuwan sekaligus bekerja mengurangi efek negatif Zika. Jadi suatu hari versi modifikasi virus Zika bisa menjadi jawaban untuk kanker otak.

Sebagai akibat dari hype media, orang masih sangat memperhatikan nyamuk dan berbagai transmisi virus lainnya. Anda harus sadar, tapi tidak pernah membantu orang menjadi terlalu mengkhawatirkan hal itu. Ingatlah untuk memakai semprotan pelindung dan kemeja lengan panjang serta celana untuk perlindungan optimal, terutama jika Anda adalah wanita hamil.

Meskipun Anda mungkin tidak melihat vaksin Zika dalam waktu dekat, karena ini bukan lagi keadaan darurat kesehatan dunia, namun Anda bisa melihat Zika sebagai pengobatan kanker dalam beberapa tahun ke depan.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...