Obati Diabetes Dengan Kecambah Brokoli


Sabtu, 08 Juli 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Obati Diabetes Dengan Kecambah Brokoli

Sebelum Anda melewati kecambah brokoli di tempat dingin di toko bahan makanan lokal Anda, Anda mungkin ingin menambahkannya beberapa wadah ke keranjang belanjaan Anda. Itu karena mereka ternyata dapat membantu memperbaiki kadar gula darah Anda, terutama jika Anda menderita diabetes tipe 2. Sebab dalam sebuah penelitian menunjukkan bahwa sulforaphane yang ditemukan pada kecambah brokoli dan juga sayuran cruciferous lainnya dapat membantu memperbaiki kadar glukosa puasa.

Baca Juga:

Dalam penelitian baru yang dipublikasikan di jurnal medis Science Translational Medicine, para peneliti menganalisis pola ekspresi gen pada diabetes tipe 2 dan membandingkannya dengan tanda-tanda gen dari ribuan senyawa untuk menemukan obat yang dapat melawan efek dari penyakit ini. Banyak zat yang mereka tinjau termasuk pilihan obat.

Obati Diabetes Dengan Kecambah Brokoli
sumber gambar

Sulforaphane menunjukkan hasil terbesar dari ribuan zat yang diuji. Mereka menemukan bahwa zat ini bekerja pada 2 tingkat: menghambat produksi glukosa dalam sel dan memperbaiki toleransi glukosa pada hewan yang diberi diet fruktosa tinggi. Selain itu, mereka menemukan bahwa zat tersebut meningkatkan kadar glukosa puasa pada manusia. Sulforaphane bahkan membalikkan "tanda penyakit" di hati hewan yang terkena diabetes. Tanda penyakitnya adalah ekspresi gen penyakit.

Diabetes tipe 2 muncul saat seseorang tidak dapat menggunakan hormon insulin secara efektif, yang dapat menyebabkan kadar gula darah meningkat, dan dapat menyebabkan komplikasi seperti serangan jantung, stroke, kerusakan saraf dan gagal ginjal.

Metformin adalah obat yang paling umum digunakan untuk mengobati diabetes; Namun, beberapa pasien tidak dapat menggunakannya karena meningkatkan risiko penyakit ginjal. Efek samping lain dari obat tersebut meliputi: diare, muntah, mual, batuk, suara serak dan penurunan kadar vitamin B12 (yang dapat menyebabkan kelelahan atau anemia).

Kecambah brokoli mengandung senyawa alami lainnya, termasuk yang dikenal sebagai indole-3-carbinol, yang telah dikaitkan dengan penurunan kejadian kanker payudara, prostat, endometrium dan usus besar.

Penelitian di Journal of Food Science and Technology menemukan bahwa kecambah brokoli berada di puncak nutrisi setelah 5 hari menanam benihnya dan pendinginan 4 hari.

Sementara ada beberapa kekhawatiran publik mengenai kontaminasi kecambah dengan patogen makanan seperti E. coli atau salmonella, kenyataannya adalah risikonya cukup rendah. Makanan ini tidak lagi beresiko dibanding makanan lain yang dimakan dalam keadaan mentah. Anda dapat membilasnya terlebih dahulu sebelum dimakan untuk membantu menghilangkan bakteri asing yang mungkin ada, namun cara terbaik untuk memastikan bahwa mereka belum pernah bersentuhan dengan bakteri penyebab penyakit ini adalah dengan menumbuhkannya sendiri, memastikan bahwa Anda telah benar-benar mencuci tangan dan membilasnya. Kecambah akan tumbuh secara teratur. Biasanya kontaminasi muncul dari tangan kotor di beberapa titik dalam pertumbuhan atau penyebaran kecambah.

Selain kecambah brokoli, sayuran cruciferous lainnya seperti brokoli, kubis Brussel, kembang kol dan kol juga mengandung sulforaphane. Sulforaphane juga ditemukan dalam versi fermentasi dari makanan ini, seperti asinan kubis atau kimchi yaitu makanan Korea hasil fermentasi.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...