Senyawa Cabai Dapat Menghentikan Kanker Payudara


Rabu, 18 Januari 2017
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Senyawa Cabai Dapat Menghentikan Kanker Payudara

Ada yang suka pedas? Memang, sebagian orang ada yang menyukai rasa pedas dan sebagian dari mereka juga ada yang tidak menyukainya. Aroma rasa pedas dan panas umumnya ditimbulkan dari cabai. Cabai seringkali digunakan sebagai pelengkap masakan. Banyak yang bilang, tanpa cabai, masakan akan terasa kurang nikmat. Ini tentu bagi mereka yang menyukai pedas.

Tapi jauh dari sekedar rasa yang khas dari cabai, ternyata cabai juga terkenal karena efek anti-inflamasinya: mulai dari mengurangi sensasi rasa sakit hingga mengurangi alergi. Seolah-olah itu tidak cukup alasan untuk mencintai cabai, penelitian baru yang menarik pun menunjukkan bahwa cabai juga bisa menjadi tambahan yang bagus untuk arsenal anti-kanker.

Baca Juga:

Senyawa Cabai Dapat Menghentikan Kanker Payudara
sumber gambar

Menurut studi baru yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Ruhr di Bochum, Jerman, senyawa yang dikenal sebagai capsaicin, yang ditemukan dalam cabai memiliki efek anti-kanker yang serius. Tim ilmuwan yang dipimpin oleh dokter Hans Hatt dan Lea Weber menemukan bahwa senyawa tersebut menyebabkan sel kanker bunuh diri (proses yang dikenal sebagai apoptosis) dan menghentikan pertumbuhan sel kanker pada beberapa jenis sel kanker, terutama payudara, kolon dan kanker pankreas.

Capsaicin adalah senyawa yang terjadi secara alamiah ditemukan di semua jenis cabai dan bertanggung jawab untuk memberikan paprika sensasi rasa panas. Selain ditambahkan ke makanan pedas, itu juga digunakan untuk menghasilkan sensasi panas yang terasa di banyak salep.

Sebuah studi sebelumnya yang diterbitkan oleh University of California, San Diego School of Medicine, menegaskan kapasitas anti-kanker dari capsaicin terhadap kanker kolorektal. Ternyata dengan merangsang reseptor nyeri, yang pada gilirannya mengurangi perkembangan kanker di usus. Dalam penelitian ini, tidak hanya capsaicin dapat mengurangi perkembangan tumor, juga meningkatkan umur pada hewan sebesar 30 persen. Penelitian lebih lanjut menjadi efek dari capsaicin terhadap kanker pada manusia, tetapi hasil dari studi awal yang menjanjikan.

Para peneliti Jerman percaya bahwa capsaicin, dalam jumlah yang ditemukan di sebagian besar makanan, tidak cukup sebagai pengobatan untuk kanker yang ada dan penelitian ini tidak menilai kemampuannya untuk mencegah kanker. Karena penelitian ini adalah pada tahap awal, tidak jelas apakah ekstrak terkonsentrasi capsaicin dalam bentuk suplemen mungkin bisa membantu?

Bagaimana Mendapatkan capsaicin untuk Diet Anda?

Sangat mudah untuk mendapatkan lebih banyak senyawa dalam cabai ini di diet Anda. Tambahkan ke sup favorit, semur, kari, pasta, dan masakan sayuran, atau bisa juga dari cabai secara langsung. Tentu saja, jika Anda memiliki masalah dengan makanan pedas Anda harus konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...