Konsumsi Daging Berlebihan Dapat Berisiko Obesitas


Senin, 17 Oktober 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Konsumsi Daging Berlebihan Dapat Berisiko Obesitas

Ketika kita berpikir tentang obesitas, kita biasanya berpikir tentang pola makan yang buruk, gula berlebihan dan olahraga yang tidak cukup. Kita mungkin tidak berpikir tentang konsumsi daging yang juga turut memainkan peran. Tapi, penelitian baru menilai tingkat konsumsi daging dan obesitas di 170 negara di seluruh dunia menemukan bahwa konsumsi daging berlebihan dapat berkontribusi terhadap obesitas setara dengan konsumsi gula berlebihan.

Baca Juga:

Peneliti dari University of Adelaide, Australia, menemukan bahwa konsumsi daging berlebihan berkontribusi terhadap prevalensi obesitas global sebanyak konsumsi gula yang berlebihan. Mereka juga menemukan bahwa ketersediaan gula berkontribusi pada obesitas setara dengan ketersediaan daging di negara tertentu. Mereka menerbitkan studi mereka dalam Journal of Nutrition and Food Sciences dan dalam jurnal medis online BMC Nutrition.

Konsumsi Daging Berlebihan Dapat Berisiko Obesitas
sumber gambar

Menurut penulis utama studi, Profesor Henneberg: "Setelah mengoreksi perbedaan kekayaan negara (dalam bentuk produk domestik bruto atau PDB), konsumsi kalori, tingkat urbanisasi, dan aktivitas fisik, yang semuanya kontributor utama obesitas, ketersediaan gula tetap merupakan faktor penting, yang berkontribusi secara mandiri 13 persen, sementara daging menyumbang 13 persen lain untuk obesitas."

Saat ini ada lebih dari 1,9 miliar orang di seluruh dunia yang kelebihan berat badan, dengan lebih dari 600 juta dari orang-orang yang jatuh ke dalam kategori obesitas. Menimbang bahwa kelebihan berat badan dan obesitas terkait dengan berbagai kondisi serius kesehatan termasuk: penyakit jantung, diabetes dan bahkan arthritis, itu adalah kepedulian yang nyata untuk kesehatan jangka panjang secara keseluruhan.

Sebagian besar orang tampaknya menyamakan konsumsi daging dengan berat badan berkat banyak diet protein hewani yang tinggi yang trendi sekarang. Sehingga tidak mengejutkan bahwa konsumsi berlebihan daging merajalela di masyarakat kita. Tapi, dengan cara yang sama bahwa perlu diketahui terlalu banyak gula dalam makanan bisa diubah menjadi lemak, demikian juga protein yang berlebihan.

Selain itu, kebanyakan orang masih mempelajari kesalahpahaman umum dari masa kanak-kanak: daging secara eksklusif sama dengan protein. Ini adalah pandangan yang keliru. Sementara, memang ada protein dalam daging, namun ada juga protein dalam banyak sumber vegetarian. Berikut ini beberapa sumber protein nabati terbaik diantaranya:
  • Kelapa
  • Alpukat
  • Biji gandum
  • Kacang-kacangan (sebaiknya mentah), termasuk: almond, kacang Brasil, kacang mete, kacang macadamia, pecan, pistachio, dan kenari
  • Kacang-kacangan, seperti kacang merah, kacang hitam, kacang navy, kacang pinto, kacang Romano, buncis, kacang kedelai, edamame (kedelai hijau)
  • Produk kedelai (pilihlah yang organik, karena kedelai sangat sering direkayasa genetik), seperti tahu, miso, dan tempe
  • Biji-bijian, seperti biji chia, biji rami, biji labu, biji bunga matahari, dan biji wijen
  • Alternatif lain adalah susu, termasuk susu almond, santan, susu biji rami, dan susu kedelai (pilih yang organik, hanya jika Anda memilih susu kedelai karena merupakan tanaman GMO terkontaminasi)

Kata Wenpeng You, salah satu penulis studi tersebut mencatat: "Karena protein daging dicerna lebih lambat dari lemak dan karbohidrat, ini membuat energi yang kita terima dari protein surplus, yang kemudian diubah dan disimpan sebagai lemak dalam tubuh manusia." Penulis penelitian menyimpulkan bahwa temuan mereka tidak boleh disalahartikan sebagai saran untuk makan dalam jumlah berlimpah lemak dan karbohidrat.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...