Makanan Ini Dapat Turunkan Kadar Gula Darah


Kamis, 13 Oktober 2016
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Makanan Ini Dapat Turunkan Kadar Gula Darah

Menjaga kadar gula darah yang rendah itu sangatlah sulit untuk pasien diabetes. Sehingga bagi penderita diabetes, mereka harus bisa memilih apa yang mereka makan. Sebab, banyak sekali makanan yang justru sebaliknya yaitu semakin membuat kadar gula darah bertambah tinggi, tentunya ini sangat berisiko bagi penderita diabetes.

Namun, diet rendah karbohidrat tampaknya berguna secara keseluruhan, serta ada juga banyak makanan terbukti bisa membantu. Baik dengan menurunkan gula darah dan / atau meningkatkan sensitivitas insulin.

Baca Juga:

Nah, berikut ini beberapa makanan yang bisa dikatakan makanan terbaik dan sebagai suplemen untuk menurunkan kadar gula. Namun perlu dicatat, makanan ini bukan untuk ditempatkan sebagai obat diabetes, hanya sebagai pendamping yang aman saja.

Makanan Ini Dapat Turunkan Kadar Gula Darah

1. Kayu manis Ceylon

Kayu manis telah digunakan untuk sifat obat sejak jaman Mesir Kuno dan Cina. Beberapa senyawa kayu manis muncul untuk mencegah penyerapan gula ke dalam aliran darah, meminimalkan lonjakan gula darah. Hal ini juga dapat secara dramatis meningkatkan sensitivitas insulin.

Dalam percobaan klinis baru-baru ini, 25 orang diabetes tipe 2 yang buruk dikontrol dan merespon baik dengan 1 gram per hari dari kayu manis atau plasebo (dummy suplemen) selama 12 minggu. Kadar gula darah pada kelompok kayu manis turun 10 persen setelah 6 minggu dan 17 persen setelah 12 minggu dibandingkan dengan plasebo. HbA1c (3 bulan penanda kadar gula darah) juga mulai menurun 8 persen setelah 12 minggu, meskipun tidak bermakna secara statistik.

Perhatikan bahwa tidak semua uji klinis telah menemukan kayu manis itu efektif, sehingga tidak berarti ini merupakan "mukjizat" untuk pengobatan.

Dosis yang dianjurkan adalah 1-6 gram sehari, dari Ceylon daripada cassia.

Kesimpulan: Kayu manis dapat memperlambat penyerapan gula ke dalam aliran darah. Kayu manis Ceylon jauh lebih aman daripada cassia.

2. Raspberry dan stroberi

Berries secara teknis membuat gula darah tidak lebih rendah, tetapi mereka membantu jika Anda memakan mereka bukan buah umum lainnya. Hal ini karena buah ini cenderung sangat rendah gula.

Hanya ada 5-7 gram (sekitar satu sendok teh) gula dalam satu cangkir raspberry atau strawberry, dibandingkan dengan 13 gram dalam satu cangkir apel dan 24 gram dalam satu cangkir mangga.

Berries juga kaya antioksidan yang dikenal sebagai anthocyanin, yang menyebabkan mengapa mereka berwarna merah atau biru terang. Anthocyanin muncul untuk meningkatkan gula darah dan faktor risiko kardiovaskular pada penderita diabetes tipe 2.

Kesimpulan: Berries sangat rendah gula dibandingkan dengan buah-buahan lainnya. Mereka juga kaya akan anthocyanin, yang bermanfaat untuk kesehatan metabolik.

3. Teh hijau

Kopi sehat, tapi teh hijau jauh lebih sehat. Minuman ini berisi sejumlah antioksidan kuat dan catechin yang bermanfaat bagi begitu banyak aspek kesehatan ... termasuk kontrol gula darah.

Dalam review dari 7 studi observasional berjumlah 286.701 orang, peminum teh hijau memiliki risiko 18 persen lebih rendah menjadi diabetes. Satu penelitian di Jepang juga menemukan bahwa penurunan risiko menjadi ke 42 persen untuk penggemar teh hijau.

Biasanya saya tidak membuat kesimpulan dari studi observasional (yang tidak membuktikan sebab dan akibat), tapi itu jelas bahwa teh hijau bermanfaat bagi kesehatan metabolik.

Jika Anda sudah menjadi peminum teh, maka saatnya untuk memasukkan beberapa teh hijau. Jika Anda belum melakukannya, saatnya untuk memulai.

Kesimpulan: Sudah jelas senyawa dalam teh hijau bermanfaat bagi kesehatan metabolik. Studi observasional menunjukkan peminum teh hijau secara teratur adalah 18-42 persen lebih rendah untuk menjadi penderita diabetes.

4. Cuka sari apel

Cuka adalah obat rakyat kuno lama yang digunakan untuk berbagai masalah kesehatan. Sementara penelitian menunjukkan cuka dapat meningkatkan penyerapan gula dari darah ke dalam sel, yang juga dikenal sebagai metabolisme glukosa.

Dalam sebuah studi dari jenis 11 orang dengan 2 penderita diabetes, mereka yang mengonsumsi cuka sebelum makan memiliki serapan meningkat gula ke dalam sel (diuji di lengan bawah) dan menurunnya tingkat gula darah, kadar insulin dan trigliserida.

Cuka sari apel adalah jenis yang paling populer dari cuka kalangan masyarakat kesehatan alami, tapi bukan satu-satunya yang menguntungkan.

Kesimpulan: Ada bukti kuat bahwa konsumsi cuka sebelum atau selama makan dapat meningkatkan metabolisme glukosa. Cuka sari apel adalah jenis yang paling populer.

5. Kacang mete dan almond

Magnesium merupakan mineral penting yang terlibat dalam ratusan proses tubuh, termasuk regulasi gula darah. Mekanisme kerjanya tidak jelas, tetapi kadar magnesium yang rendah sangat terkait dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2. Tampaknya untuk mempengaruhi sekresi insulin, yang mungkin mengapa 25-38 persen penderita diabetes tipe 2 ini memiliki magnesium yang rendah.

Selain itu, uji klinis telah menunjukkan bahwa mengoreksi magnesium yang rendah dapat meningkatkan respon insulin dan menurunkan kadar gula darah.

Bayam, kacang mete dan almond adalah salah satu sumber terbaik dari magnesium dalam makanan manusia. Faktanya mereka amat nyaman, rendah karbohidrat dan tentunya lezat.

Kesimpulan: Mete dan almond sangat kaya magnesium, mineral yang terlibat dalam regulasi gula darah. Hingga 38 persen penderita diabetes tipe 2 dianggap rendah magnesium.

------------
Sebenarnya, masih banyak jenis makanan lainnya yang dapat membantu menurunkan kadar gula darah, namun kelima yang disebutkan di atas adalah beberapa diantaranya yang paling sering dan mudah kita jumpai. Sekali lagi makanan tersebut bukan sebagai obat, melainkan sebagai sarana dalam upaya membantu menurunkan kadar gula darah daripada memilih makanan lain yang belum tentu berperan dalam hal ini.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...