Waspada, Jalan Penyebab Asma Yang Tak Terduga


Jumat, 12 Agustus 2016
Label:
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Waspada, Jalan Penyebab Asma Yang Tak Terduga

Kita tentu lebih menyukai melakukan kegiatan di luar ruangan atau rumah, seperti misalnya: berjalan-jalan, berolahraga pantai, hiking, berenang, dan sebagainya. Namun, perlu dicatat bahwa kegiatan-kegiatan tersebut sangat tidak cocok untuk penderita asma, sebab kombinasi dari serbuk sari dan olahraga outdoor dapat memicu serangan asma yang serius. Tapi, menurut penelitian baru ada harapan baru bagi mereka yang menderita asma, dan bagi yang hobi berolahraga diluar ruangan.

Baca Juga:

Studi yang dipublikasikan dalam British Journal of Nutrition menemukan bahwa suplemen yang dikenal sebagai B-GOS, jenis prebiotik yang bertindak sebagai makanan bagi mikroba menguntungkan dalam usus ini benar-benar dapat mengurangi timbulnya asma akibat olahraga. Asma ditandai dengan mengi, penyempitan lorong di paru-paru, sesak napas dan dada sesak. Sekitar 17,7 juta orang dewasa dan 6,3 juta anak-anak di Amerika Serikat menderita hal ini. Hingga 90 persen dari penderita asma mengalami serangan yang disebabkan oleh olahraga, sehingga sulit untuk berpartisipasi dalam kegiatan kebugaran favorit mereka.

Waspada, Jalan Penyebab Asma Yang Tak Terduga
sumber gambar

Para penulis penelitian berusaha menilai, nilai suplemen prebiotik yang dikenal sebagai Bimuno-galactooligosaccharide (B-GOS). Para peserta dibagi menjadi dua, mereka yang sering olahraga mengidap asma dengan mereka yang tidak memiliki asma bertindak sebagai kontrol. Peserta menerima suplemen selama tiga minggu, kemudian mereka tidak mengambil apa-apa selama dua minggu sebelum mereka menerima plasebo identik. Setelah periode tiga minggu, para peneliti melakukan tes darah untuk mengidentifikasi penanda peradangan saluran napas. Mereka juga melakukan test hiperventilasi dan pengukuran fungsi paru-paru mereka diukur.

Tidak mengherankan, kelompok yang dikontrol menunjukkan tidak ada perubahan dalam fungsi paru-paru atau radang paru-paru setelah mengambil B-GOS, sementara penderita asma mengalami perbaikan yang signifikan. Tidak hanya fungsi paru-paru yang membaik, penanda darah untuk asma juga mengalami penurunan, menunjukkan penurunan peradangan saluran napas. Sementara mekanisme yang tepat efektivitas masih belum jelas, besar kemungkinan bahwa prebiotik, yang memberi makan mikroba menguntungkan dalam usus, menyebabkan hal yang menguntungkan, probiotik anti-inflamasi berkembang biak, yang telah ditunjukkan dalam banyak penelitian lain menyebabkan pengurangan peradangan, bahkan jika itu memanifestasikan saluran pencernaan luar.

B-GOS secara alami dapat ditemukan dalam laktosa pada susu sapi dan kacang kedelai. Jika Anda memilih salah satu dari sumber makanan tersebut, perlu dicatat bahwa keduanya cenderung mengandung organisme rekayasa genetik (GMO / genetically-modified organisms) sehingga yang terbaik adalah untuk memilih opsi organik sebagai gantinya. B-GOS cenderung lebih stabil daripada sumber prebiotik lainnya, termasuk: inulin dan FOS. Dengan kata lain, dapat bertahan dalam keasaman asam lambung dan panas metabolisme cukup baik. Sementara prebiotik lain mungkin membantu juga, namun saya tidak mengetahui adanya studi menilai efektivitas mereka untuk penderita asma yang aktif berolahraga.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


1 komentar:

  1. Jadi yang berolahraga secara efektif itu malah yang membuat mereka asma ?

    BalasHapus

Recomended For You:

loading...
loading...