Cara Mengurangi 50 Persen Risiko Kanker Kolorektal


Sabtu, 23 Juli 2016
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Cara Mengurangi 50 Persen Risiko Kanker Kolorektal

Jika Anda tidak bisa membayangkan hidup tanpa kopi, Anda akan senang mengetahui ada satu lagi alasan untuk menikmati minuman ini sebab dapat membantu melindungi Anda terhadap kanker kolorektal. Menurut penelitian baru dalam jurnal Cancer Epidemiology, Biomarkers, & Prevention menemukan bahwa minum kopi setiap hari secara signifikan dapat mengurangi risiko kanker kolorektal. Hal ini juga sudah pernah saya bahas beberapa bulan yang lalu.

Baca Juga:

Para ilmuwan dari Amerika Serikat dan Israel menilai efek dari konsumsi kopi harian pada 9.242 individu, dimana sejumlah 5.145 yang minum kopi dan sisanya bertindak sebagai kontrol studi. Orang yang minum satu atau dua cangkir kopi setiap hari mengurangi risiko kanker kolorektal mereka hingga 26 persen sementara mereka yang minum setidaknya 2,5 cangkir kopi setiap hari memiliki pengurangan risiko sebesar 50 persen. Angka yang luar biasa.

Cara Mengurangi 50 Persen Risiko Kanker Kolorektal
sumber gambar

Sementara kafein yang ditemukan dalam kopi memainkan peran sebagai sifat pelindung dari minuman, akan tetapi itu bukan satu-satunya faktor. Sebagai peminum kopi tanpa kafein juga ternyata dapat mengurangi risiko kanker kolorektal. Ini berarti baik itu kopi berkafein dan tanpa kafein, keduanya memiliki peran dalam mengurangi risiko kanker kolorektal. Para peneliti percaya bahwa kandungan polifenol kopi mungkin menjadi petunjuk untuk efek anti-kanker-nya. Polifenol adalah kelompok nutrisi tanaman yang memiliki efek antioksidan dalam tubuh. Asam klorogenat juga ditemukan dalam konsentrasi tertinggi.

Asam klorogenat adalah nutrisi ampuh yang telah ditemukan dalam penelitian lain memiliki efek anti-kanker dan anti-diabetes, serta manfaat penurunan berat badan pada mereka yang kelebihan berat badan. Sementara senyawa ini ditemukan dalam jumlah tinggi pada kopi, juga ditemukan dalam apel, wortel, biji rami, nanas, kentang dan stroberi. Meskipun studi ini menunjuk pada kopi (dan mungkin asam klorogenat ini) merupakan sifat protektif terhadap kanker kolorektal, penelitian awal juga menyimpulkan dapat melindungi terhadap kanker hati.

Kanker kolorektal juga dikenal sebagai kanker usus, kanker usus atau kanker rektum. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC), itu adalah jenis yang paling umum kedua kanker setelah kanker paru-paru, yang bisa menjadi hasil dari diet dan gaya hidup pilihan kita.

Peneliti senior Dr. Stephen Gruber dari Universitas Southern California menyimpulkan: "... Saya akan mendorong pecinta kopi untuk bersenang-senang dalam kemungkinan kuat bahwa dengan meminum kopi secangkir setiap hari mereka dapat menurunkan risiko kanker kolorektal."

Cara Mengurangi 50 Persen Risiko Kanker Kolorektal
sumber gambar

Sedangkan metode pembuatan bir tidak membuat perbedaan yang signifikan terhadap efek anti-kanker dari kopi yang dikonsumsi, perlu diingat bahwa penambahan gula, gula sirup, pemanis buatan atau rasa (seperti yang ditemukan di banyak sirup) dapat meniadakan manfaat ini, bahkan dalam penelitian lain barang-barang tersebut telah dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan, termasuk kanker.

Perlu diingat bahwa Anda disarankan untuk meminum kopi Anda di pagi atau di sore hari, sebab minumnya di malam hari akan dapat membuang ritme alami tubuh Anda dan mengganggu waktu tidur Anda.

Ada hal-hal lain yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko kanker kolorektal, termasuk diantaranya:
  • Berhenti merokok: Merokok dikaitkan dengan kanker, termasuk kanker kolorektal. Anda pasti sudah lebih tahu tentang hal ini.
  • Tetaplah aktif: Olahraga tidak hanya dapat memompa darah Anda, yang mengoksidasi sel-sel Anda, juga membuat perut Anda secara teratur, yang pada gilirannya membantu mengurangi risiko kanker kolorektal.
  • Makan diet tinggi serat: Jumlah serat berlimpah menurut penelitian menunjukkan bahwa serat memiliki kualitas pelindung kesehatan kolorektal. Makan makanan tinggi serat seperti kacang-kacangan, biji-bijian, buah-buahan dan sayuran sangat disarankan.
  • Hindari makan daging dalam jumlah tinggi: Diet tinggi protein hewani telah dikaitkan dengan kanker kolorektal. Mengurangi konsumsi daging dan makan diet nabati, mungkin dengan cara meminimalisir jumlah konsumsi yang lebih kecil dari daging atau menjadi seorang vegan.
  • Hindari daging olahan: Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), makan daging olahan seperti irisan deli, hot dog, sosis dan lain-lain, dapat menyebabkan kanker kolorektal.

Nah, itulah seputar pengetahuan mengenai minuman yang baik untuk mengurangi risiko kanker kolorektal juga beberapa tips lainnya. Semoga bermanfaat.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. jadi daging olahan harus di hindari yah ? btw untuk masalah rokok mh aman deh bagi saya karena bukan tipe orang perokok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sob, saya jg bukan perokok, daripada buang2 duit utk dibakar mending jg beli makanan bs kenyang :D
      Daging olahan memang sudah diketahui buruknya, karena proses pengolahannya itulah yg membuatnya menjadi berisiko.

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...