Mengintip Serangan Jantung Melalui Bawah Mikroskop


Minggu, 05 Juni 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Mengintip Serangan Jantung Melalui Bawah Mikroskop

Perlu diketahui, plak aterosklerotik adalah kantong radang nanah. Semula, arteri koroner kita tampak sehat, tapi kemudian lemak jenuh, lemak trans dan kolesterol dalam diet standar mulai meningkatkan kolesterol dalam darah kita, yang terakumulasi pada dinding arteri.

Kondisi seperti ini lalu memicu respon inflamasi. Tumpukan lemak yang beruntun ini kemudian dapat tumbuh menjadi plak aterosklerosis, yang memiliki potensi untuk pecah di dalam arteri kita. Jika itu terjadi, gumpalan darah terbentuk, sehingga mematikan aliran darah ke suatu bagian dari jantung kita, yang kemudian bisa mati dan membunuh kita.

Baca Juga:

Apa yang menyebabkan pecahnya plak? Sepuluh tahun yang lalu, para peneliti di Michigan State mengusulkan mekanisme. Mereka mencatat bahwa ketika Anda melihat plak pecah dari otopsi orang yang meninggal akibat serangan jantung, mereka dipenuhi dengan kristal kolesterol yang menonjol keluar dari plak. Jadi, para peneliti bertanya-tanya apakah mungkin bahwa kolesterol dalam plak akan menjadi jenuh dan mencapai titik di mana ia mengkristal seperti air gula yang membentuk gula batu. Ketika kristal tumbuh, maka bisa meledakkan plak dan merobeknya.

Mengintip Serangan Jantung Melalui Bawah Mikroskop
sumber gambar

Untuk menguji teori ini mereka pertama kali membuat solusi kolesterol jenuh dalam tabung tes untuk melihat apakah ketika ia mengkristal akan berkembang, dan memang benar, cukup bayangkan bagaimana air mengembang ketika mengkristal menjadi es. Dalam video di bawah ini, Anda dapat melihat kristal kolesterol menembak keluar atas tabung reaksi.



Di bawah mikroskop, kristal kolesterol nampak seperti jarum bergerigi tajam.

Para peneliti mencoba menempatkan selaput tipis dari atas tabung tes untuk melihat apakah jarum kolesterol akan menyodok melaluinya, dan memang bagian tajam dari kristal kolesterol tersebut memotong melalui membran. Jadi mereka menunjukkan bahwa kolesterol yang mengkristal, volume puncak dapat meningkat dengan cepat hingga 45 persen dalam beberapa menit dan kristal berujung tajam dapat memotong dan merobek membran, menunjukkan bahwa kristalisasi kolesterol jenuh pada plak aterosklerotik memang bisa menginduksi pecah yang mengakibatkan kematian seseorang.

Sebuah tabung tes adalah satu hal, tetapi apakah benar dapat dilihat adanya kristal mencuat dalam spesimen otopsi? Ya, kristal kolesterol menusuk plak arteri ditemukan pada pasien yang meninggal dengan serangan jantung, tonjolan luas kristal kolesterol ke bagian tengah arteri.

Semua pasien yang meninggal karena serangan jantung akut memiliki perforasi kristal kolesterol mencuat dari plak mereka, tetapi tidak ada kristal yang ditemukan dari orang-orang yang tidak memiliki serangan jantung akut, melainkan meninggal akibat penyebab non-jantung.

Hal ini dapat menjelaskan mengapa secara dramatis menurunkan kadar kolesterol dengan diet (dan obat jika perlu) dapat mengurangi risiko serangan jantung fatal, dengan menarik kolesterol dari dinding arteri dan menurunkan risiko mengkristalnya jarum kolesterol ini yang mungkin muncul di plak Anda.

Mengingat visual yang kuat, video di atas mungkin salah satu yang baik untuk berbagi dengan orang-orang dalam kehidupan Anda dengan penyakit jantung dengan harapan bahwa mereka dapat mempertimbangkan kembali untuk tidak makan segala jenis makanan berkolesterol yang dapat menyumbat arteri.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...