Waspada, Sakit Punggung Disebabkan Oleh Kolesterol


Sabtu, 14 November 2015
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Waspada, Sakit Punggung Disebabkan Oleh Kolesterol
Sakit punggung ringan menjadi salah satu masalah terbesar bagi sistem kesehatan masyarakat di dunia Barat pada paruh kedua abad ke-20. Prevalensi seumur hidup nyeri pinggang dilaporkan setinggi 84 persen, dan nyeri punggung kronis rendah hadir dalam sekitar satu dari lima, dengan satu dari sepuluh dapat diatasi. Ini merupakan epidemi.

Apakah hal ini disebabkan hanya karena mengangkat benda-benda yang berat? Tidak! "faktor-faktor mekanis, seperti mengangkat dan membawa, mungkin tidak memiliki peran utama dalam penyakit ini." Atherosclerosis dapat menghambat arteri yang memberi makan tulang belakang, dan aliran darah berkurang ini dapat mengakibatkan berbagai masalah punggung. Hal ini dapat dilihat pada angiografi, seperti yang ditunjukkan dalam video di bawah ini, di mana Anda dapat melihat perbedaan antara arteri tulang belakang normal dan yang tersumbat. Hal ini juga dapat dilihat pada otopsi, di mana kita bisa melihat bukaan ke arteri spinal yang diperas dan ditutup oleh plak kolesterol yang penuh.

Baca Juga:

Sekarang kita memiliki MRI pencitraan yang dapat menunjukkan oklusi arteri tulang belakang pada orang dengan nyeri punggung dan degenerasi sendi. Para peneliti menunjukkan bahwa pasien dengan jangka panjang nyeri punggung bawah memiliki aliran darah terbatas, dan orang-orang dengan kolesterol tinggi tampaknya menderita gejala yang lebih parah. Mereka dengan arteri menyempit muncul sekitar delaapan setengah kali lebih mungkin untuk menderita sakit punggung kronis.

Waspada, Sakit Punggung Disebabkan Oleh Kolesterol

Ini masuk akal. Sendi yang ada di tulang belakang bawah kita adalah jaringan "avascular" terbesar dalam tubuh, yang berarti sendi tersebut tidak memiliki pembuluh darah. Dengan demikian, nutrisi hanyalah jenis difusi dalam margin, sehingga sangat rentan terhadap perampasan nutrisi. Menggunakan MRI, kita dapat mengukur efek dari gangguan aliran darah pada difusi itu. Meskipun degenerasi sendi memiliki beberapa faktor penyebab, dengan pengaruh genetik, pekerjaan dan mekanik, perubahan dalam gizi telah menjadi jalur akhir yang umum. Pada usia 49 tahun, 97 persen dari sendi mereka yang mengonsumsi standar diet setidaknya berada pada kelas-2 degradasi.



Plak kolesterol yang ada di dinding aorta melenyapkan lubang dari lumbal dan sakral arteri menengah dan dapat menurunkan suplai darah dari tulang belakang lumbar dan struktur sekitarnya. Struktur dengan pasokan hara yang genting, seperti diskus intervertebralis, mungkin menderita dan secara bertahap merosot, serta herniate. Ada hubungan antara kedua kadar kolesterol dan degenerasi sendi, serta antara kadar kolesterol dan herniasi.

Aliran darah ini dikompromikan juga dapat merusak akar saraf yang datang dari tulang belakang, menyebabkan linu pada panggul. Linu panggul adalah nyeri punggung yang memancar ke bawah kaki, menyebabkan nyeri tambahan, mati rasa atau kelemahan, dan cacat berkepanjangan, dan dapat mempengaruhi sebanyak 1 dari 20 orang. Berat badan berlebihan, linu panggul klinis dapat juga berhubungan dengan kolesterol. Akar saraf, yang paling sering dikaitkan dengan nyeri siatik, dipasok oleh beberapa arteri yang paling rentan terhadap pembentukan plak aterosklerotik. Pemusnahan arteri ini dengan penumpukan kolesterol di dalamnya menghasilkan pasokan nutrisi ke saraf itu sendiri. Sehingga kurangnya oksigen ke saraf mungkin memainkan peran dalam sakit linu panggul.

Berkurangnya aliran darah juga menghambat penghapusan produk limbah, seperti asam laktat, yang dapat mengiritasi ujung saraf yang menyebabkan rasa sakit dan kerusakan. Karena kerentanan ini, sendi merosot jauh lebih awal dari jaringan muskuloskeletal lain; temuan pertama degenerasi dalam sendi terlihat mulai sekitar usia 11 tahun. Pada masa remaja awal, kita sudah bisa melihat sendi mulai memburuk. Ini masuk akal. Seperti yang telah saya bicarakan, hampir semua anak-anak memiliki awal dari aterosklerosis pada usia sepuluh tahun.

Dan parahnya, nyeri pinggang sekarang mulai umum menyerang anak-anak dan remaja, hal ini menjadi masalah kesehatan masyarakat yang semakin parah. Bahkan, anak-anak saat ini mulai mendapat gangguan seperti diabetes yang menyerang orang dewasa. Remaja sekarang mulai hidup dengan penyakit kronis. Itu sebabnya tidak pernah terlalu dini untuk mulai memakan makanan yang sehat. Daripada Anda menyesal di kemudian hari.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. ngeri juga yah ,,,
    klo berbicara tentang penyakit ...
    pola makan sehat hrus di perhatikan, biar pnyakit2 macm diatas gk pada nempel ,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Fiu makanya hrs dijaga pola makannya, jgn semua asal masuk difilter mas..

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...