Semua Jenis Kopi Dapat Turunkan Risiko Kanker Kolorektal


Jumat, 08 April 2016
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Semua Jenis Kopi Dapat Turunkan Risiko Kanker Kolorektal

Mungkin bagi sebagian orang masih berpegang erat pada ilmu pengetahuan yang menjelaskan banyak sisi negatif dari minum kopi. Namun, Anda harus terus membuka mata dan pikiran Anda terhadap hasil-hasil penelitian terbaru yang justru akan dapat membuat Anda sedikit bertanya-tanya, apakah benar kopi tak seburuk itu?

Sudah bukan hal baru, para pecinta minuman yang satu ini hampir merebak di seluruh dunia. Minum kopi seolah menjadi tradisi bagi kalangan tertentu. Minum kopi juga bisa menjadi sarana mempererat hubungan persahabatan. Pada awalnya, saya juga berpikir, manfaat apa yang bisa di dapat dari minum kopi? Kandungan kafein yang ada di dalamnya adalah sejenis narkoba. Dan tentunya banyak sisi negatif ketimbang sisi positifnya. Namun, akhir-akhir ini, justru semakin gencar saja penelitian terhadap kopi yang menghasilkan berita baik. Salah satunya adalah penelitian terbaru dari University of Southern California (USC) Norris Comprehensive Cancer Center dari Keck Medicine, di mana para peneliti telah menemukan bahwa konsumsi kopi dapat menurunkan risiko kanker kolorektal.

Baca Juga:

Penelitian ini dilakukan dengan mengamati lebih dari 5.100 pria dan wanita yang telah didiagnosis dengan kanker kolorektal dalam enam bulan terakhir, selain 4.000 orang yang tidak memiliki riwayat kanker kolorektal juga dimasukkan dalam kelompok kontrol. Para peserta disarankan untuk minum kopi setiap hari, termasuk jenis-jenis kopi espresso, instan, tanpa kafein dan kopi yang disaring. Banyak faktor lain yang mempengaruhi risiko kanker kolorektal juga ikut dihitung, termasuk riwayat keluarga yang terkena kanker, diet, aktivitas fisik dan merokok.

Semua Jenis Kopi Dapat Turunkan Risiko Kanker Kolorektal
sumber gambar

"Kami menemukan bahwa minum kopi dikaitkan dengan penurunan risiko kanker kolorektal, dan lebih banyak kopi yang dikonsumsi, semakin rendah risikonya," kata Stephen Gruber, direktur USC Norris Comprehensive Cancer Center dan penulis senior studi tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa minum kopi antara satu sampai dua porsi sehari, dikaitkan dengan penurunan 26 persen dalam kemungkinan mengembangkan kanker kolorektal setelah disesuaikan untuk faktor risiko yang diketahui.

Dan bahkan lebih mengejutkan (atau mendorong orang-orang untuk benar-benar mencintai kopi) adalah bahwa risiko pengembangan penurunan kanker kolorektal lebih jauh, hingga 50 persen, bagi mereka yang minum lebih dari 2,5 porsi kopi per hari. Dan penurunan risiko tercatat dengan semua jenis kopi, berkafein dan tanpa kafein. Wow, ini kabar gembira bagi pecinta kopi!

"Kami agak terkejut melihat bahwa kafein tampaknya tidak peduli," kata Gruber. "Hal ini menunjukkan bahwa kafein saja tidak bertanggung jawab atas sifat pelindung kopi."

Kanker kolorektal adalah kanker paling umum ketiga yang didiagnosis pada pria dan wanita di Amerika Serikat. The American Cancer Society memperkirakan bahwa di Amerika Serikat, lebih dari 95.000 kasus baru kanker kolon dan 39.000 kasus baru kanker dubur telah didiagnosis pada tahun 2016.

Semua Jenis Kopi Dapat Turunkan Risiko Kanker Kolorektal

Lalu, berapa cangkir kopi takaran yang diharuskan dalam rangka pencegahan penyakit menjengkelkan ini?

"Untuk sementara bukti pasti menyarankan ini masih menjadi kasus, kita perlu penelitian tambahan sebelum menganjurkan untuk konsumsi kopi sebagai tindakan pencegahan," kata Gruber. "Yang sedang berkata, ada beberapa risiko kesehatan untuk konsumsi kopi, saya akan mendorong pecinta kopi untuk bersenang-senang dalam kemungkinan kuat bahwa cangkir kopi mereka sehari-hari dapat menurunkan risiko kanker kolorektal."

Seperti kebanyakan hal, bicarakanlah terlebih dahulu dengan dokter Anda sebelum memulai pesta kopi. Dan tetap kopi tanpa kafein jauh lebih baik.

Studi ini dipublikasikan di Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention, sebuah publikasi dari American Association of Cancer Research.



Penulis:
Melissa Breyer, seorang Managing Editor dari Brooklyn, New York, juga penulis di majalah dan buku-buku kesehatan terkenal.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...