Vaksinasi COVID-19 Selama Kehamilan Tidak Terkait dengan Kelahiran Prematur


Senin, 21 Februari 2022
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Vaksinasi COVID-19 Selama Kehamilan Tidak Terkait dengan Kelahiran Prematur

Salah satu hambatan penerimaan vaksin adalah kekhawatiran bahwa vaksinasi dapat mengganggu kehamilan. Sebuah studi baru menawarkan bukti tentang keamanan vaksinasi COVID-19 selama kehamilan.

Wanita hamil dengan COVID-19 memiliki peningkatan risiko keparahan penyakit dan kematian, ironisnya justru banyak ibu hamil yang menghindari vaksin Covid karena mereka pikir vaksinasi dapat mengganggu kehamilan.

Baca Juga:

Vaksinasi COVID-19 Selama Kehamilan Tidak Terkait dengan Kelahiran Prematur
Ilustrasi vaksinasi pada ibu hamil. sumber gambar
---------

Namun, dalam studi baru oleh Universitas Yale ini, lebih dari 40.000 ibu hamil terlibat. Para ilmuwan menemukan bahwa vaksinasi COVID-19 selama kehamilan tidak terkait dengan kelahiran prematur atau kecil untuk usia kehamilan (SGA). Mereka membandingkan yang divaksinasi dengan ibu hamil yang tidak divaksinasi. Trimester saat vaksinasi diterima, dan jumlah dosis vaksin COVID-19 yang diterima juga tidak terkait dengan peningkatan risiko kelahiran prematur atau SGA.

Untuk penelitian ini, para ilmuwan menggunakan data dari delapan organisasi perawatan kesehatan yang berpartisipasi dalam Vaccine Safety Datalink, sebuah proyek yang didirikan oleh CDC untuk memantau keamanan vaksin. Mereka menyelidiki kelahiran prematur atau risiko SGA di antara wanita hamil yang divaksinasi dan tidak divaksinasi berusia 16 hingga 49 tahun.



Para ilmuwan mencatat, “Di antara mereka yang termasuk dalam penelitian ini, 10.064 orang, atau hampir 22%, menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 selama kehamilan. Sebagian besar (98,3%) menerima vaksinasi selama trimester kedua atau ketiga; sisanya (1,7%) menerimanya selama trimester pertama kehamilan mereka. Hampir 96% dari mereka yang divaksinasi menerima vaksin mRNA yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech atau Moderna.”

“Sampai saat ini, beberapa penelitian telah menggambarkan hasil di antara kelahiran hidup setelah vaksinasi COVID-19 pada kehamilan. Temuan baru menambah bukti bahwa vaksinasi COVID-19 aman selama kehamilan.”

Apa alasan di balik penerimaan vaksin yang rendah di kalangan ibu hamil?

Para ilmuwan menemukan bahwa kekhawatiran paling umum adalah kurangnya informasi tentang keamanan vaksin COVID-19 pada ibu hamil dan potensi bahayanya pada janin.

Heather Lipkind, profesor kebidanan, ginekologi, dan ilmu reproduksi di Yale School of Medicine dan penulis utama studi tersebut, mengatakan, "Hasil penelitian ini menunjukkan keduanya."

“Mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19 penting untuk mencegah penyakit parah pada ibu hamil. Dengan meningkatnya tingkat COVID-19 di komunitas kami, kami mendorong ibu hamil untuk divaksinasi.”

Temuan ini dilaporkan pada 4 Januari 2022 oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...