Cara Menghilangkan 90 Persen Risiko Penyakit Jantung


Jumat, 13 November 2015
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Cara Menghilangkan 90 Persen Risiko Penyakit Jantung
Mitos dan dogma dalam medis sebentar lagi akan tersingkir. Para peneliti menciptakan sebuah badan baru pengetahuan untuk pencegahan dan pengendalian penyakit jantung. Sebagai contoh, kita berpikir bahwa penyakit jantung, kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi itu hanya konsekuensi tak terelakkan dari penuaan. Namun, perlu dicatat bahwa semua itu hanyalah pengertian sejak dulu kala, kini semua itu dapat disangkal oleh data besar, tapi mitos dan dogma lama yang lain yang menyatakan bahwa penyakit jantung adalah pembunuh nomor satu masih tetap bertahan. Contohnya saja, masih banyak yang berpikir bahwa faktor risiko besar seperti kolesterol menjadi sebagai minoritas risiko, dan banyak juga orang yang mengalami serangan jantung tanpa faktor risiko sama sekali.

Ada kondisi genetik langka yang memberi orang berkolesterol tinggi tidak peduli apa yang mereka makan, dan cacat genetik dapat terjadi tidak lebih dari 1 diantara 200 orang. Ini berarti bahwa kebanyakan orang dengan aterosklerosis diperolehnya dari apa yang mereka masukkan ke dalam mulut mereka (yang mereka makan).

Satu studi menunjukkan bahwa untuk pria dan wanita, tua dan muda, dan di semua wilayah dunia, ada sembilan faktor yang berpotensi seperti diet, olahraga, dan merokok, menyumbang lebih dari 90 persen proporsi risiko terkena serangan jantung. Hal ini juga telah dikonfirmasi dalam studi prospektif seperti Harvard Health Professional’s Follow-up, yang menunjukkan bahwa jika kita mengikuti orang dari waktu ke waktu, lalu mereka membuat pilihan gaya hidup sehat, maka hal itu berhubungan dengan terjadinya penurunan 90 persen dalam risiko penyakit jantung. Untuk perempuan, dapat mengalami penurunan 92 persen dalam risiko penyakit jantung.

Cara Menghilangkan 90 Persen Risiko Penyakit Jantung
sumber gambar

Namun, ternyata hal ini tidak hanya berlaku untuk penyakit jantung saja, tetapi juga untuk diabetes yang tercatat 91 persen penurunan risiko dari kasus yang dikaitkan dengan kebiasaan buruk dan perilaku yang tidak sehat. Begitu pun untuk gaya hidup sehat yang sama, yang meliputi tidak merokok, makan makanan yang sehat, berolahraga dan menjaga berat badan yang optimal, dapat mengurangi risiko beberapa penyakit kronis seperti stroke, hingga 80 persen dari stroke dapat dihindari dengan perubahan gaya hidup yang sederhana.

Baca Juga:

Bagaimana ini semua jika dibandingkan dengan obat?

Mengapa kita harus bersusah payah mengubah pola makan kita, menurunkan berat badan dan mulai berolahraga jika kita dapat melakukan itu semua hanya dengan beberapa pil? Terapi farmakologi, termasuk obat penurun kolesterol statin dan pil tekanan darah, biasanya hanya mengurangi risiko penyakit kardiovaskular sebesar 20 persen menjadi 30 persen, tidak 90 persen seperti yang dihasilkan dari perubahan gaya hidup. Begitu pun pada obat-obatan, 70 sampai 80 persen dari serangan jantung masih terjadi. Nah, apakah Anda masih berpikir untuk terus minum obat?

Salah satu hal besar mengenai Harvard Health Professional’s Follow-up adalah bahwa mereka juga melihat efek dari perubahan gaya hidup pada orang-orang yang sudah ketergantungan pada obat. Bahkan pada obat penurun kolesterol dan tekanan darah mungkin bisa mendapatkan penurunan 78 persen lebih lanjut dalam risiko dengan makan dan gaya hidup yang sehat. Jadi pilihannya adalah tidak diet atau obat-obatan? Perlu digaris bawahi, bahwa obat-obatan jantung "harus digunakan sebagai tambahan, bukan pengganti dari praktek gaya hidup sehat."

Memang, dibutuhkan waktu untuk dapat menerapkan ilmu baru ke dalam praktek medis. Praktek kardiologi dan kedokteran secara umum rata-rata mungkin sesuai dengan apa yang dipublikasikan 10 atau 20 tahun sebelumnya. Jadi penting untuk mengetahui apakah dokter Anda masih terjebak dalam praktek kedokteran abad ke-20? Jika iya, maka Anda sendirilah yang harus mengambil keputusan mana yang terbaik untuk Anda. Satu hal yang pasti, melakukan praktek gaya hidup yang sehat jauh lebih baik dalam menurunkan risiko penyakit jantung hingga 90 persen.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...