Efek Negatif Aspartam (Pemanis Buatan) Bagi Otak


Minggu, 06 Desember 2015
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Efek Negatif Aspartam (Pemanis Buatan) Bagi Otak

Ada yang tahu apa itu Aspartam? Aspartam atau Aspartame yaitu sebutan untuk pemanis buatan. Aspartam terbentuk dari dua macam asam amino yaitu asam fenilalanin dan asam aspartat.

Penelitian di Amerika yang diikuti selama bertahun-tahun menemukan bahwa konsumsi sering minuman manis, terutama minuman diet, dapat meningkatkan risiko depresi pada orang dewasa yang lebih tua. Dan telah diketahui bahwa minuman soda, minuman rasa buah atau es teh, serta segala macam minuman yang mengandung pemanis buatan ternyata mempunyai risiko yang lebih tinggi.

Baca Juga:

Namun, untuk peminum kopi, dibandingkan dengan non-peminum kopi, bisa memperoleh manfaat tersendiri dari kopi, asalkan tidak menambahkan gula. Sebab, jika ditambahkan gula atau pemanis buatan dalam kopi, akan menghilangkan manfaat kesehatan yang ada, serta menimbulkan risiko penyakit lainnya. Berbagai efek dari pemanis buatan, termasuk efek neurologis, telah lama dicurigai. Sebagai contoh, aspartam yang terkandung dalam berbagai produk dapat memodulasi neurotransmiter otak seperti dopamin dan serotonin, meskipun data tersebut masih kontroversial dan tidak konsisten.

Efek Negatif Aspartam (Pemanis Buatan) Bagi Otak
sumber gambar

Kontroversi dimulai pada tahun 80-an setelah aspartame disetujui. Para peneliti di Mass College of Pharmacy and MIT mencatat bahwa:

"Mengingat jumlah orang yang mengonsumsinya sangat besar, jika hanya 1% dari 100.000.000 orang di Amerika saja berpikir untuk mengkonsumsi aspartam melebihi asupan harian yang dapat diterima, dan jika hanya 1% dari kelompok ini terjadi kebetulan memiliki penyakit yang mendasari yang membuat otak mereka rentan terhadap efeknya, maka jumlah orang yang mungkin terwujud reaksi otak yang merugikan disebabkan oleh aspartam masih bisa sekitar 10.000, nomor di urutan yang sama seperti jumlah otak dan saraf terkait keluhan konsumen yang sudah terdaftar di FDA sebelum mereka berhenti menerima laporan lebih lanjut tentang reaksi negatif terhadap pemanis. "

Mereka yang memiliki riwayat depresi mungkin sangat rentan. Para peneliti di Case Western merancang penelitian untuk memastikan apakah individu dengan gangguan mood sangat rentan terhadap efek samping aspartam. Meskipun mereka telah merencanakan untuk merekrut 40 pasien dengan depresi, proyek ini dihentikan lebih awal oleh Institutional Review Board untuk alasan keamanan karena keparahan reaksi aspartam dalam kelompok pasien dengan riwayat depresi. Diputuskan bahwa itu tidak etis terus menerus mengekspos orang untuk suatu barang..

Dalam review efek seluler langsung dan tidak langsung dari aspartam pada otak, tercatat bahwa ada laporan aspartam menyebabkan gangguan neurologis dan perilaku pada individu yang sensitif, seperti sakit kepala, insomnia dan kejang. Para peneliti mengusulkan bahwa konsumsi aspartam berlebihan mungkin terlibat dalam pengembangan gangguan mental tertentu dan juga fungsi emosional. Mereka menyimpulkan bahwa "karena semua efek samping yang disebabkan oleh aspartam, disarankan agar pengujian lebih lanjut yang serius dan penelitian dilakukan untuk menghilangkan setiap dan semua kontroversi," tulis seseorang dalam sebuah jurnal yang "benar-benar kontroversi," aspartam benar-benar berpotensi hal beracun.

Tapi apa yang mereka maksud dengan konsumsi yang berlebihan? Studi terbaru tentang efek neuro-perilaku konsumsi aspartam menempatkan orang-orang pada diet aspartam tinggi dibandingkan dengan diet aspartam rendah. Bahkan dosis tinggi pada 25 mg / kg hanya setengah asupan harian yang memadai ditetapkan oleh FDA. FDA mengatakan orang dapat dengan aman mengkonsumsi 50 mg dalam sehari. Namun setelah delapan hari studi nampaknya peserta memiliki suasana hati yang lebih mudah marah, nampak lebih depresi dan mendapatkan hasil buruk pada tes fungsi otak tertentu. Hal ini tidak ada hubungannya dengan riwayat hidup mereka, apakah mereka punya penyakit mental atau tidak, secara tegas mereka termasuk orang-orang biasa saja. Untuk itu, kembali para peneliti menyimpulkan bahwa "mengingat tingkat asupan lebih tinggi diuji di sini adalah jauh di bawah tingkat asupan harian maksimum yang diterima [40mg di Eropa, 50mg disini] maka pertimbangan hati-hati dibenarkan ketika mengkonsumsi produk makanan yang dapat mempengaruhi kesehatan neurobehavioral."

Mudah diucapkan daripada dilakukan, karena lebih dari 6.000 makanan mengandung pemanis buatan . Sehingga akan sulit untuk mengontrol makanan apa saja yang aman untuk dikonsumsi. Namun, tips sederhana adalah untuk melihat label yang dicantumkan pada setiap produk yang ingin Anda konsumsi. Meskipun ada saja yang mungkin tidak mencantumkannya.

Kembali memilih ke bahan-bahan pemanis alami atau herbal mungkin juga bisa menjadi alternatif lain bagi Anda yang ingin menghindari efek negatif Aspartam bagi Otak.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...