Herbal Alami Penghilang Sakit Nyeri yang Membandel


Selasa, 29 Desember 2015
Label: , , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Herbal Alami Penghilang Sakit Nyeri yang Membandel

Rasa sakit adalah bagian dari kehidupan meskipun sebisa mungkin kita ingin menghindarinya. Sakit kepala, pergelangan kaki terkilir atau nyeri sendi adalah kejadian yang tidak diinginkan dalam kehidupan kebanyakan orang. Tapi apa yang terjadi ketika rasa sakit menjadi pengalaman sehari-hari dan mulai mempengaruhi kualitas hidup kita?

Menurut National Institutes of Health (NIH), rasa nyeri telah mempengaruhi penduduk Amerika lebih banyak daripada diabetes, penyakit jantung dan kanker gabungan. Diperkirakan 25 persen orang Amerika menderita sakit nyeri yang berlangsung lebih dari 24 jam. Ini adalah alasan paling umum bagi mereka untuk mengakses sistem perawatan kesehatan. Sakit kronis, yang didefinisikan oleh NIH sebagai rasa sakit yang berlangsung lebih dari 12 minggu, adalah penyebab utama kecacatan di negara tersebut. Ini juga merupakan penyumbang utama untuk biaya perawatan kesehatan di AS.

Baca Juga:

Karena rasa sakit adalah pengalaman subjektif, tidak ada "satu ukuran cocok untuk semua" yang menjadi solusi untuk menangani hal itu. Nyeri baik akut ataupun kronis datang dalam berbagai bentuk dan menjadi bisnis besar bagi perusahaan obat. Sayangnya, banyak resep obat anti-nyeri, seperti opiat (oxycodone / OxyContin) atau obat non-steroid anti-inflamasi, termasuk efek samping yang tidak diinginkan dan berpotensi berbahaya. Oxycontin, misalnya, dapat menyebabkan: mual, muntah, kecanduan, kelemahan dan pusing.

Herbal Alami Penghilang Sakit Nyeri yang Membandel
sumber gambar

Perlu Anda ketahui, alam telah menciptakan obat anti-nyeri yang kuat yang bisa kita ambil dalam bentuk buah, rempah-rempah dan herbal. Dikombinasikan dengan teknik manajemen nyeri non-obat lainnya seperti pijat salah satunya. Namun selain dari sudah disebutkan, ada beberapa herbal yang bisa didapatkan dari alam berguna untuk menghilangkan rasa sakit.

Apa sajakah itu?

Cabe rawit
Cabe rawit terkenal dengan rasanya yang pedas; Namun, dibalik rasa pedasnya juga terbukti meningkatkan sirkulasi (yang dapat membantu dalam penyembuhan luka fisik) dan mengurangi rasa sakit. Bahan yang terdapat dalam cabe rawit yang berguna melawan rasa adalah capsaicin, analgesik dan senyawa anti-inflamasi. Sebuah studi pada tahun 2013 dari Australia National University menyimpulkan bahwa capsaicin menghasilkan efek anti-inflamasi yang sebanding dengan diklofenak, NSAID yang diresepkan untuk nyeri ringan sampai sedang, gejala osteoarthritis atau rheumatoid arthritis, kram menstruasi dan migrain. Cabe rawit juga dapat menyebabkan sakit perut pada orang yang sensitif yang menelannya terlalu banyak, gejala ini biasanya jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan efek samping terkait dengan diklofenak.

Bromelain
Enzim ini paling sering dikaitkan dengan nanas segar dan memiliki sejarah panjang dalam memerangi rasa sakit dan peradangan. Dalam sebuah studi yang dilaporkan dalam Clinical Immunology, peneliti dari Duke University Medical Center menemukan bromelain dapat mengurangi produksi beberapa sitokin pro-inflamasi dan kemokin yang meningkat pada penyakit inflamasi usus (IBD) dan berperan dalam perkembangan IBD serta terkait dengan nyeri pada suatu penyakit.

Jahe
Jahe merupakan obat herbal yang telah digunakan selama ribuan tahun dalam tradisi medis Ayurvedic dari India untuk melawan rasa sakit alami. Jahe adalah tambahan yang bagus untuk banyak makanan, termasuk dalam kari India dan Thailand, serta teh panas dan dingin. Jahe juga tersedia dalam bentuk suplemen, akar segar ini benar-benar ramuan terbaik untuk memerangi rasa sakit. Selain itu, jahe juga dapat membantu masalah pencernaan.

Kunyit
Kunyit adalah bahan pokok masakan India, kunyit (Curcuma longa) merupakan rempah-rempah kuning yang banyak ditanam terutama di negara India dan Indonesia. Kunyit dapat ditemukan dalam bentuk mentah yang dijual di pasar maupun di toko makanan kesehatan dan tersedia dalam bentuk suplemen dalam ekstrak standar. Bahan terapi utama dalam kunyit adalah curcumin, yang telah terbukti untuk menguras ujung saraf dari substansi P, sebuah neurotransmitter nyeri. Depleting zat ini mengganggu sinyal rasa sakit dan mengurangi sensasi nyeri. Kunyit juga menghambat rasa sakit menggunakan mekanisme yang sama seperti obat-obatan seperti siklooksigenase (COX-1 dan COX-2) inhibitor, bentuk umum dari obat OAINS dengan efek sampingnya yang buruk.

Untuk nyeri akut, empat sendok makan bubuk kunyit dicampur ke dalam air atau madu dapat diminum setiap hari. Kunyit memiliki rasa pahit sendiri dan madu dapat membuatnya lebih enak. Dalam bentuk suplemen, sampai 1500 mg kurkumin setiap hari masih tergolong aman; Namun, jika Anda penderita darah encer, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum mengonsumsi kurkumin.

Buah Ceri
Mengkonsumsi buah ceri dapat mengobati nyeri? Kedengarannya seperti sedikit tidak masuk akal. Namun perlu Anda ketahui, buah ceri yang lezat ini mengandung senyawa yang disebut anthocyanin, yang bersifat sebagai flavonoid antioksidan. Umumnya senyawa ini ditemukan dalam banyak tanaman yang berwarna-warni, seperti berry, anggur dan ceri. Sifat antioksidan dihubungkan dengan banyak manfaat kesehatan, dan peneliti di The Johns Hopkins Hospital di Baltimore menemukan bahwa anthocyanin dalam ceri memiliki peran bermanfaat dalam pengobatan nyeri inflamasi. Wow, luar biasa!

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...