8 Hal Tentang Kanker Serviks Yang Harus Diketahui


Kamis, 29 Desember 2016
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - 8 Hal Tentang Kanker Serviks Yang Harus Diketahui

Kanker serviks adalah salah satu dari ancaman mematikan bagi kaum wanita di seluruh dunia. Penyakit ini sudah menelan banyak korban, untuk itu kepedulian terhadap penyakit ini harus menjadi prioritas utama bagi kita, khususnya kaum hawa.

Salah satu hal yang harus diperhatikan adalah kurangnya pengetahuan tentang penyakit ini.

Leher rahim adalah organ kecil yang menempel pada vagina ke rahim. Satu dari setiap 156 wanita di beberapa negara di dunia akan mengembangkan kanker serviks dalam hidupnya. Dengan mengetahui lebih banyak informasi tentang penyakit ini, akan berguna untuk Anda dan orang-orang terdekat Anda. Berikut ini adalah beberapa fakta penting tentang risiko kanker serviks, pencegahan dan diagnosisnya.

Baca Juga:

1. Kanker serviks adalah tidak sama dengan sel-sel serviks yang abnormal

Serviks Anda dapat memiliki sel-sel abnormal ini yang tidak bersifat kanker. Sel-sel ini sering disebabkan oleh infeksi HPV (human papilloma virus), yang dapat berupa jinak atau berpotensi serius, tergantung pada jenis HPV.

8 Hal Tentang Kanker Serviks Yang Harus Diketahui
sumber gambar

Tes Pap adalah prosedur yang mengumpulkan sel-sel serviks untuk mengetahui apakah ada sel-sel abnormal yang hadir. Jika ada, pengujian lebih lanjut dapat dilakukan untuk menentukan apakah sel-sel pra-kanker atau tidak.

Semua wanita dianjurkan untuk mendapatkan tes Pap pertama mereka pada usia 21 tahun. Seberapa sering Anda harus mendapatkan tes Pap tergantung pada usia dan faktor lainnya.

2. Penyebab kanker serviks adalah human papilloma virus (HPV)

Banyak jenis HPV, dan Anda dapat memiliki HPV melalui kontak seksual dengan orang yang terinfeksi. Kebanyakan seksual orang yang aktif akan mendapatkan infeksi HPV setidaknya sekali dalam hidup mereka dan tidak pernah tahu itu.

Sebagian besar infeksi HPV akan hilang sendiri tanpa komplikasi. Tapi beberapa jenis HPV dianggap berisiko tinggi. Infeksi HPV risiko tinggi terhadap leher rahim Anda dapat bertahan selama bertahun-tahun. Hal ini menyebabkan sel-sel leher rahim Anda menjadi abnormal, yang dapat menyebabkan timbulnya kanker serviks.

3. Kanker serviks bisa jadi faktor keturunan

Kemungkinan Anda terkena kanker serviks adalah 2 sampai 3 kali lebih tinggi jika ibu atau saudara perempuan Anda juga memilikinya. Beberapa penelitian menunjukkan hal ini mungkin disebabkan oleh kondisi warisan yang mencegah beberapa wanita dari memerangi infeksi HPV dibandingkan dengan orang lain. Hal ini juga bisa berhubungan dengan kecenderungan anggota keluarga untuk berbagi satu atau lebih faktor risiko non-genetik.

4. Usia 50 tahun lebih berisiko

Mayoritas wanita didiagnosa menderita kanker serviks berusia di bawah 50 tahun. Sekitar 20 persen dari kanker serviks ditemukan pada wanita di atas 65 tahun, meskipun kanker ini jarang terjadi pada wanita yang dites secara teratur sepanjang hidup mereka.

Beberapa faktor risiko tambahan untuk kanker serviks meliputi:
  • Diet rendah buah dan sayuran
  • Merokok
  • infeksi Chlamydia
  • Penggunaan jangka panjang dari pil KB (5 tahun atau lebih)
  • kelebihan berat badan
  • Memiliki beberapa kehamilan jangka lama

5. Vaksin HPV dapat membantu mencegah kanker serviks

Vaksin yang tersedia dapat melindungi terhadap infeksi dengan jenis HPV yang paling sering dikaitkan dengan kanker, serta beberapa jenis yang dapat menyebabkan kutil pada anal dan kelamin.

Vaksin hanya dapat mencegah infeksi HPV. Ini berarti Anda perlu untuk mendapatkan mereka sebelum menjadi terkena HPV, seperti melalui aktivitas seksual.

6. Kanker serviks dapat melakukan perjalanan

Sel-sel kanker serviks dapat melepaskan diri dari tumor serviks dan melakukan perjalanan melalui getah bening atau darah pembuluh ke paru-paru, jantung atau tulang.

Itulah mengapa penting untuk menemukan kanker serviks sedini mungkin. Mendapatkan Pap Smear secara teratur adalah cara terbaik untuk mendiagnosis setiap perubahan sel sebelum mereka menjadi masalah.

7. Kanker serviks seringkali dapat disembuhkan bila ditemukan secara dini

Tahap awal kanker serviks memiliki tingkat ketahanan hidup 5 tahun dari 93 persen. Ini berarti bahwa 93 dari 100 wanita akan hidup 5 tahun setelah didiagnosis. Sedangkan, tahap lanjut kanker serviks hanya memiliki tingkat kelangsungan hidup 16 persen setelah 5 tahun.

Pilihan pengobatan untuk kanker serviks termasuk operasi, radiasi dan kemoterapi. Pilihan pengobatan biasanya tergantung pada bagaimana kelanjutan kanker, apakah atau tidak telah menyebar, dan ukuran dari setiap tumor.

8. Kanker serviks dini tidak memiliki gejala

Anda dapat memiliki kanker serviks aktif dan bahkan tidak tahu itu. Dan bahkan jika kanker tumbuh lebih besar, gejala tidak selalu jelas. Periksakan ke dokter Anda jika Anda memiliki gejala berikut, yang bisa menjadi tanda-tanda kanker serviks:
  • Pendarahan setelah berhubungan seks
  • Pendarahan di antara periode menstruasi yang teratur
  • Pendarahan setelah melalui menopause
  • Periode menstruasi yang lebih berat atau lebih lama
  • Nyeri saat berhubungan seks
  • Nyeri panggul
  • Peningkatan keputihan

Nah, itulah delapan hal penting mengenai kanker serviks yang perlu Anda ketahui. Semoga dengan adanya pengetahuan ini dapat menambah wawasan dan kepedulian Anda terhadap penyakit ini.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...