Tanda-tanda Peringatan Serangan Jantung yang Sering Terabaikan


Rabu, 28 Desember 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Tanda-tanda Peringatan Serangan Jantung yang Sering Terabaikan

Apakah Anda tahu tanda-tanda peringatan serangan jantung mendadak? Mengenali gejala, dan mengetahui apa yang harus dilakukan, bisa menyelamatkan hidup Anda... atau kehidupan seseorang yang dekat dengan Anda.

Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Annals of inernal Medicine, di Amerika Serikat, sekitar 350.000 orang meninggal setiap tahun dari serangan jantung mendadak. Serangan jantung yang tiba-tiba adalah ketika terjadi malfungsi jantung dan berhenti berdetak. Meskipun terjadi tiba-tiba, Anda mungkin memiliki gejala sampai satu bulan sebelum hal itu terjadi. Sayangnya, kebanyakan orang tidak mengetahui gejala-gejala yang cukup serius tersebut.

Baca Juga:

Para peneliti mempelajari pasien jantung dan mewawancarai responden pertama dan anggota keluarga. Mereka menemukan bahwa 51 persen memiliki gejala peringatan sebenarnya berpengalaman, terutama nyeri dada. Dari 839 pasien yang diteliti, beberapa gejala yang paling umum termasuk diantaranya sebagai berikut:
  • sesak napas
  • nyeri intermiten dada (angina) dan tekanan
  • gejala influenza yang sedang berlangsung seperti mual, sakit perut dan sakit punggung
  • palpitasi

Tanda-tanda Peringatan Serangan Jantung yang Sering Terabaikan
sumber gambar

93 persen dari mereka yang memiliki gejala di beberapa titik akan diulangi lagi dalam 24 jam sebelum serangan jantung. Tapi ada satu hal: hanya 19 persen dari mereka yang mencari perawatan darurat untuk gejala-gejala itu. Dalam kelompok ini, tingkat kelangsungan hidup adalah 32 persen. Tingkat kelangsungan hidup bagi mereka yang tidak mencari pengobatan untuk gejala hanya 6 persen.

Perbedaan Antara Serangan Jantung dan Serangan Jantung Tiba-tiba

Berdasarkan American Heart Association, menjelaskan tentang perbedaan ini, dimana serangan jantung (heart attack) adalah masalah sirkulasi, sedangkan serangan jantung yang tiba-tiba (cardiac arrest) adalah masalah listrik.

Sebuah serangan jantung adalah ketika aliran darah ke jantung tersumbat. Sebagian besar waktu, jantung Anda tidak berhenti berdetak selama serangan jantung. Serangan jantung dapat meningkatkan peluang Anda untuk serangan jantung tiba-tiba.

Serangan jantung tiba-tiba adalah ketika ada kerusakan jantung, menyebabkan ia tidak teratur (aritmia), kemudian berhenti berdetak sama sekali. Tanpa aliran darah, otak, paru-paru, dan organ lainnya dengan cepat kekurangan oksigen. Kesadaran hilang dalam hitungan detik dan tanpa pengobatan segera, kematian dapat terjadi dalam beberapa menit.

Serangan jantung atau serangan jantung tiba-tiba, itu adalah keadaan darurat yang mengancam jiwa. Mengambil tindakan dengan segera seiring tanda-tanda peringatan dini bisa menyelamatkan hidup Anda.

Gejala-gejala Yang Tidak Boleh Diabaikan

Ahli jantung Jason Guichard mengatakan bahwa gejala klasik serangan jantung meliputi:
  • sesak napas atau perasaan shortwinded baik saat istirahat atau dengan tenaga minimal
  • nyeri dada atau tekanan intens dengan atau tanpa nyeri yang menjalar ke lengan kiri atau rahang kiri
  • mual, muntah, diare
  • keringat yang tidak biasa dan berlebihan
  • merasa seolah-olah Anda akan mati
Gejala sebelum serangan jantung mendadak diantaranya mencakup:
  • sulit bernafas
  • sakit dada
  • palpitasi, berdebar perasaan di dada Anda
  • gejala seperti flu
"Gejala-gejala yang berbeda pada pria dan wanita, merupakan fenomena yang dikenal luas. Pria biasanya memiliki nyeri dada lebih dan wanita biasanya memiliki sesak napas, "kata Guichard. "Alasan yang tepat untuk hal ini saat ini tidak diketahui, dan juga mengapa serangan jantung lebih sering terlewatkan pada wanita."

Dr. Guichard mengatakan, gejala gangguan jantung sangat mengkhawatirkan pada orang yang merokok atau menderita diabetes, kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, obesitas, atau penyakit jantung yang sudah ada.

Apa yang Harus Anda Lakukan?

Jika Anda memiliki gejala gangguan jantung, atau mencurigainya pada orang lain, segera hubungi dokter. Detik itu juga!

Menurut penulis buku kesehatan Michelle Katz mengatakan, setiap gejala masalah jantung harus diperhatikan secara serius. Jika orang tersebut sadar, tanyakan apakah mereka alergi terhadap aspirin. Jika tidak, "berikan setidaknya untuk satu orang dewasa (325 mg) atau empat dosis rendah (81 mg) aspirin untuk bayi. Mereka mungkin tersedak, jika Anda mencoba untuk membuat mereka menelan pil. Namun, jika orang tersebut telah diresepkan nitrogliserin, maka biarkan ia mendapatkannya, tapi JANGAN memberikannya resep lain!"

Sambil menunggu ambulans, periksa dan lihat apakah ada defibrillator eksternal otomatis (AED) tersedia. Jika demikian, buka dan siapkan untuk menggunakannya saat orang tersebut kehilangan kesadaran. AED memberikan petunjuk langkah-demi-langkah. Jika tidak ada AED dan orang tersebut tidak responsif, maka lakukan CPR.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...