Orang Yang Mengalami Obesitas, Berisiko Dengan 11 Kanker


Selasa, 14 Maret 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Orang Yang Mengalami Obesitas, Berisiko Dengan 11 Kanker

Tubuh orang yang sehat, datang dalam segala bentuk dan ukuran. Hanya karena seseorang kurus tidak berarti mereka memiliki bagian dalam yang sehat dan hanya karena seseorang berlemak juga tidak berarti mereka tidak sehat. Namun, penelitian terus dilakukan untuk menemukan hubungan antara orang-orang yang jatuh ke dalam keadaan kategori bertubuh "gemuk" dan kondisi kesehatan utama.

Baru-baru ini, sebuah studi telah menunjukkan adanya hubungan kuat antara obesitas dan risiko 11 jenis kanker yang berbeda.

Baca Juga:

Kanker, penyebab utama kematian di seluruh dunia, adalah penyakit yang tidak boleh dianggap enteng. Sebuah studi yang diterbitkan dalam The BMJ dievaluasi oleh 204 penelitian sebelumnya tentang hubungan antara indikator obesitas dan 36 jenis kanker. Hormon yang terkait tumor, terutama pada wanita, dan kanker sistem pencernaan ditemukan memiliki link terbesar untuk obesitas. Kondisi lain yang menunjukkan link tak terbantahkan, adalah kanker payudara, ovarium, usus besar, rektum, esofagus, ginjal, sistem saluran empedu, pankreas, empedu dan sumsum tulang.

Orang Yang Mengalami Obesitas, Berisiko Dengan 11 Kanker
sumber gambar

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa 1,9 miliar orang dewasa mengalami kelebihan berat badan dan sekitar 600 juta orang dewasa mengalami obesitas. Tingkat insiden telah dua kali lipat sejak tahun 1980. Ini berarti penelitian tentang hubungan kondisi untuk penyakit relatif baru, dalam skema besar segala hal. Para ilmuwan dengan cepat mengembangkan gambaran tentang adanya risiko kesehatan yang berhubungan dengan obesitas, terutama yang meliputi kanker ini.

"Menghindari kenaikan berat badan selama bertahun-tahun dewasa ini sangatlah penting," menurut Dr. Graham Colditz, dari Washington University School of Medicine di St Louis. "Bahkan jika Anda kelebihan berat badan, fokus pertama adalah pada 'tidak mendapatkan berat badan lagi'; bagi mereka yang kelebihan berat badan atau obesitas, berusaha untuk mengurangi beberapa pound dapat menurunkan risiko kanker."

Ketika mencoba untuk mengatasinya, penelitian mengungkap antara obesitas dan risiko untuk penyakit jantung, kanker dan diabetes, ada garis yang sulit untuk dilalui. Beberapa orang mungkin dengan cepat merespon teguran tanpa mempertimbangkan semua orang kepada siapa mereka berbicara. Namun, ada juga yang tidak.

Menyalahkan dan malu dapat terlalu mudah digeser tanpa pengakuan alasan yang tak terhitung jumlahnya MENGAPA tingkat obesitas telah meningkat. Suatu budaya yang mengait pada tren lemak mempermalukan dan mengibaskan jarinya pada orang yang gemuk adalah budaya yang mengabaikan kesejahteraan emosional individu dan rasa diri.

Sementara obesitas merupakan salah satu indikator kesehatan, namun sebenarnya itu bukan satu-satunya indikator. Tujuannya adalah untuk menemukan cara menyeimbangkan tindakan dan mempelajari apa yang dikatakan penelitian medis dengan tindakan menjaga citra tubuh yang sehat.


Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...