Anak Obesitas Tingkatkan Risiko Kesehatan di Kemudian Hari


Jumat, 09 Juni 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Anak Obesitas Tingkatkan Risiko Kesehatan di Kemudian Hari

Efek obesitas dewasa adalah pengetahuan umum saat ini, berkat penelitian ekstensif mengenai masalah ini. Kita sekarang tahu bahwa obesitas terkait dengan kondisi seperti penyakit jantung, kanker tertentu, diabetes dan bahkan gangguan tidur. Karena tingkat obesitas masa kecil telah meningkat tiga kali lipat sejak tahun 1971, semakin banyak ditemukan tentang risiko yang terkait dengan kelompok usia ini, termasuk kecenderungan terhadap risiko kesehatan yang muncul di kemudian hari.

Baca Juga:

Periset di Universitas Surrey menerbitkan sebuah studi baru-baru ini di jurnal Obesity Reviews, sebuah analisis terhadap lebih dari 300.000 peserta selama 18 studi berbeda mengenai obesitas dan kesehatan. Mereka menemukan bahwa orang-orang yang dikategorikan obesitas pada masa kanak-kanak lebih mungkin mengalami efek kesehatan yang signifikan beberapa dekade kemudian, termasuk pra-diabetes, hipertensi dan gejala penyakit jantung.

Anak Obesitas Tingkatkan Risiko Kesehatan di Kemudian Hari
sumber gambar

Pengukuran, seperti Indeks Massa Tubuh, lingkar pinggang dan ketebalan lipatan kulit, dikumpulkan dari peserta di masa kanak-kanak (usia rata-rata berusia 10 tahun) dan lagi sekitar 25 tahun kemudian. Penebalan pembuluh darah hadir pada sejumlah besar peserta di kemudian hari, sebuah kondisi yang berarti kemungkinan terjadinya kardiovaskular lebih tinggi. Tingkat untuk pra-diabetes, atau tingkat gula darah yang lebih tinggi dari biasanya, menunjukkan bahwa peserta rentan terhadap diabetes stadium lanjut di kemudian hari. Pengukuran BMI masa kanak-kanak juga terkait dengan hipertensi di masa dewasa.

"Efek buruk dari obesitas dewasa sudah diketahui, tapi yang kami temukan adalah obesitas di masa kanak-kanak dapat menyebabkan kerusakan arteri abadi yang berpotensi menyebabkan penyakit yang mengancam jiwa," kata penulis utama Dr. Martin Whyte.

Tingkat obesitas anak-anak terus meningkat di AS dan Inggris, di mana studi tersebut berlangsung. Di AS, sekitar satu dari tiga anak atau remaja kelebihan berat badan atau obesitas. Risiko untuk individu-individu ini di kemudian hari baru saja ditemukan dan seruan untuk bertindak semakin cepat dalam perkembangan penelitian ini.

Alasan mengapa obesitas masa kanak-kanak telah meningkat drastis selama bertahun-tahun itu rumit dan berlimpah. Segala sesuatu dari akses terhadap makanan, keterjangkauan makanan, kualitas hidup, jumlah pergerakan harian dan peningkatan lemak dan gula yang dipasangkan dengan penurunan makanan bergizi dan berbasis nabati dapat berkontribusi pada apakah anak tersebut obesitas atau tidak.

Sekarang kita memiliki gambaran yang lebih jelas tentang risiko kesehatan yang terkait dengannya, kita harus mengalihkan perhatian kita untuk mengatasi setiap rintangan ini untuk keluarga dan anak-anak yang cenderung menderita efek kesehatan negatif di masa dewasa.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. Ternyata di balik lucu.nya ank kecil yg terllu gendut ada bhya.nya di masa depan

    Mksih infonya bermanfaat bgt
    Www.tipsnaturalku.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak Isna, ya kalo bisa sh, anak kcl itu hrs seimbang makanan yg masuknya, karena umumnya anak kcl itu suka doyan hanya pada satu makanan saja, misalnya daging. Ia akan fokus menyukai daging saja, dan ortu melihat anaknya doyan, akan selalu memenuhi kebutuhannya. Salahnya adalah jika ortunya tdk berusaha mengenalkan makanan lain ke si kecil. intinya sih hrs seimbang apa yg dikonsumsi oleh si kcl.

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...