Penyebab Sakit Kepala atau Migrain Yang Tak Terduga


Jumat, 26 Januari 2018
Label: , , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Penyebab Sakit Kepala atau Migrain Yang Tak Terduga

Mari kita hadapi: kebanyakan dari kita makan terlalu banyak gula. Sementara konsumsi gula semakin dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan, kebanyakan orang masih belum menyadari betapa berbahayanya atau bahkan ketagihan dengan segala bentuk makanan yang mengandung gula, atau bagaimana hal itu mungkin menjadi akar masalah kesehatan sehari-hari seperti sakit kepala dan migrain.

Sementara akar penyebab sakit kepala dan migrain seringnya dikaitkan dengan dehidrasi, defisiensi magnesium, stres, dan ketegangan bahu serta leher, juga misalignment leher, namun kini konsumsi gula pun mungkin berada di belakangnya.

Baca Juga:

Konsumsi gula menyebabkan fluktuasi gula darah yang cepat termasuk sakit kepala yang bisa diakibatkan gula darah tinggi yang bisa terjadi segera setelah memakannya, atau sebaliknya, terlalu banyak gula darah rendah yang muncul sekitar satu jam setelah makan gula. Orang yang memiliki resistansi insulin atau diabetes terutama berisiko sakit kepala akibat gula darah tinggi karena insulin yang tidak cukup dalam merespons konsumsi gula yang berlebihan dapat membuat gula darah tidak alami tinggi dan berpotensi berbahaya.

Penyebab Sakit Kepala atau Migrain Yang Tak Terduga
sumber gambar

Resistensi insulin adalah suatu kondisi dimana tubuh berhenti secara efisien merespons efek penurunan gula darah insulin dan sering dianggap sebagai pendahulu diabetes. Diabetes muncul ketika seseorang tidak mampu menghasilkan insulin yang cukup atau menggunakan hormon insulin secara efektif, yang dapat menyebabkan kadar gula darah meningkat, dan sebagai tambahan sakit kepala dapat menyebabkan berbagai macam komplikasi kesehatan seperti serangan jantung, stroke, kerusakan saraf dan gagal ginjal.

Apakah itu berarti Anda harus beralih ke pengganti gula sintetis lainnya? Tentu tidak. Splenda (sucralose) telah ditemukan sebagai kontributor migrain dalam penelitian yang dipublikasikan di Headache: Journal of Head and Face Pain. Stevia, pemanis herbal alami adalah satu-satunya pengganti gula yang tidak berdampak pada kadar gula darah.

Strategi Sederhana Mendapatkan Gula untuk Kebaikan

Makan sepotong buah

Sebelum Anda benar-benar masuk ke makanan penutup, makan sepotong buah. Sementara buah mengandung gula, itu adalah dalam bentuk yang mengharuskan tubuh untuk memetabolisme, bersamaan dengan serat bermanfaat dan nutrisi tanaman yang membantu memperlambat penyerapan atau memperbaiki penggunaannya.

Makan sedikit gula

Meskipun tidak apa-apa untuk memiliki sejumlah kecil gula pada kesempatan, itu adalah ide yang baik untuk mengurangi jumlah keseluruhan yang Anda makan. Itu adalah sesuatu yang bisa Anda lakukan untuk diri sendiri. Jelas itu akan mengambil beberapa disiplin. Jika Anda benar-benar tidak bisa menahan permen, kurangi jumlah yang biasanya Anda makan. Dengan kata lain, makan setengah dari kue bukan keseluruhannya.

Ambil makanan ringan yang sehat

Dengan memakan jumlah kecil secara berkala, kita telah membantu mencegah gula darah kita turun ke tingkat rendah, yang pada gilirannya menyebabkan hasrat untuk makanan yang tidak sehat seperti permen.

Makan serat di setiap makan

Serat membantu memperlambat penyerapan gula ke dalam aliran darah sehingga mengurangi kemungkinan gula darah tinggi dan rendah.



Taburi kayu manis pada makanan Anda

Penelitian di jurnal Lipids in Health and Disease menemukan bahwa kayu manis memperbaiki semua penanda kondisi yang dikenal sebagai sindrom metabolik, gejalanya meliputi kadar gula darah tinggi, kadar kolesterol dan trigliserida abnormal dan lemak perut yang berlebihan.

Makan makanan berprotein tinggi

Seperti serat, protein dalam makanan memperlambat penyerapan gula ke dalam aliran darah. Beberapa sumber protein nabati yang baik termasuk: kacang-kacangan, biji-bijian, kacang polong, kelapa dan alpukat.

Tambahkan dengan kunyit

Kunyit mengandung senyawa alami yang dikenal sebagai crocetin yang mengurangi resistensi insulin.

Beralih ke stevia

Saat pemanis kopi, teh atau makanan dan minuman lainnya, pilihlah stevia karena tidak berdampak pada kadar gula darah.


Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...