Teh Herbal Terbaik Untuk Musim Pilek dan Flu


Jumat, 27 Oktober 2017
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Teh Herbal Terbaik Untuk Musim Pilek dan Flu

Cuaca dingin telah tiba, musim hujan sangat identik dengan munculnya berbagai macam penyakit, seperti diantaranya flu, pilek, dan batuk. Jangan pernah lupa untuk sesering mungkin mengenakan sweater hangat Anda serta selimut yang tebal saat musim dingin datang.

Satu hal lagi yang perlu dicatat adalah minum teh bisa menjadi cara yang bagus untuk menghilangkan rasa dinginnya. Dan, jika Anda memilih salah satu dari banyak ramuan herbal yang berguna dalam melawan virus flu dan pilek, serta mengurangi penyumbatan sinus, Anda harus menggandakan manfaat teh herbal secara keseluruhan.

Baca Juga:

Teh Herbal Terbaik Untuk Musim Pilek dan Flu
sumber gambar

Berikut adalah beberapa ramuan teh herbal terbaik untuk cuaca dingin.

1. Elderberry dan Bunga Elder

Elderberry memiliki sejarah penggunaan yang panjang sebagai pejuang pilek dan flu alam.

Penelitian di jurnal Nutrisi menemukan bahwa secara signifikan mengurangi durasi pilek pada mereka yang tertular virus flu dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo.

Dalam teks ramuannya, Dominion Herbal College di British Columbia, Kanada, merekomendasikan peppermint dan teh elder yang kuat untuk meningkatkan keringat dan menangkis pilek dan flu yang akan datang. Menurut perguruan tinggi: "Untuk membuat obat tradisional ini, curam satu sendok makan setiap daun peppermint dan bunga tua di air panas. Minum setengah gelas sampai penuh setiap 30 sampai 45 menit pada tanda pertama pilek atau flu, sampai Anda mulai berkeringat. Kemudian ambil dua sendok makan setiap satu atau dua jam sampai demam Anda hilang atau gejala Anda membaik. "

2. Echinacea

Penelitian yang menarik dalam jurnal medis Advances in Therapy menemukan bahwa ekstrak Echinacea dengan kuat mengurangi risiko infeksi saluran pernapasan berulang, sementara juga menurunkan risiko pneumonia, infeksi telinga, tonsilitis, dan faringitis.

Bahkan jika Anda sudah memiliki infeksi pernafasan, Echinacea telah ditunjukkan dari waktu ke waktu dapat mengurangi keparahan gejalanya. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Cell Immunology, para periset menemukan bahwa Echinacea secara signifikan mengurangi gejala infeksi saluran pernafasan bagian atas. Echinacea menunjukkan sifat anti-inflamasi yang manjur yang mungkin bertanggung jawab atas efek ini.

3. Melissa / Lemon Balm

Sementara Melissa, yang juga dikenal sebagai lemon balm, dikenal luas karena efek antiviralnya, terutama terhadap virus herpes, penelitian yang lebih baru telah mulai menguji virus terhadap penyakit virus lainnya, termasuk flu.

Dalam sebuah penelitian, periset menemukan bahwa minyak esensial Melissa efektif menghambat virus flu burung. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi penelitian namun hasil awal ini menjanjikan adanya hal ini.

4. Jahe

Penelitian yang lebih menarik lainnya menunjukkan potensi jahe melawan virus dan bakteri, bahkan ketika obat antibiotik atau antivirus gagal, menurut ahli herbal terkenal di dunia, Stephen Harrod Buhner dalam bukunya Herbal Antivirals. Itu berita bagus saat kami mencoba menghilangkan virus jahat sepanjang tahun ini.

5. Thyme

Thyme telah disetujui oleh pemerintah Jerman sebagai pengobatan untuk batuk, infeksi saluran pernapasan, bronkitis, dan batuk rejan. Flavonoid yang ditemukan dapat mengendurkan otot di trakea yang terkait dengan batuk dan pembengkakan.

6. Oregano

Meskipun mungkin bukan teh yang memiliki rasa terbaik yang pernah Anda minum, oregano telah lama dianggap sebagai ramuan anti-infeksi yang manjur, dengan efek terbukti melawan bakteri, jamur, dan virus. Dalam kapasitas terakhir, Anda pasti ingin memasukkan teh oregano ke dalam rezim harian Anda untuk membantu mencegah virus demam dan flu menyebar.

7. Peppermint

Penulis The Green Pharmacy and botanist, James Duke, PhD, merekomendasikan teh peppermint untuk membantu mengurangi penyumabatan sinus. Jika sinus Anda terasa sesak, minumlah secangkir teh peppermint dua sampai tiga kali sehari.

Cara Membuat Teh Herbal untuk Musim Pilek dan Flu
  • Tambahkan 1 sampai 2 sendok teh ramuan segar atau kering yang dihancurkan (daun, kecuali untuk Elder di mana bunga atau buah beri yang digunakan, atau jahe di mana akar segar atau kering yang digunakan) sampai 1 cangkir air matang.
  • Biarkan direndam selama 10 sampai 15 menit.
  • Saringlah dan minum.

Tentu saja, Anda bisa mencampur dan mencocokkan herbal untuk mendapatkan perpaduan sempurna antara kebutuhan dan selera Anda. Peppermint cenderung meningkatkan rasa teh herbal. Minum 3 gelas sehari untuk efek terapeutik maksimal. Pastikan juga untuk memeriksakan diri ke dokter Anda jika Anda menderita kondisi kesehatan atau minum obat-obatan farmasi.

--------------
Nah, itulah tujuh herbal yang dapat Anda buatkan dalam bentuk teh herbal dalam memerangi penyakit yang timbul di musim dingin, yaitu pilek, flu, serta batuk.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...