Terungkap, Konsumsi Gula Ternyata Terkait Dengan Kanker


Minggu, 23 Desember 2018
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Terungkap, Konsumsi Gula Ternyata Terkait Dengan Kanker

Sebagian besar dari kita tahu bahwa gula tidak baik untuk kesehatan kita, tetapi hanya sedikit orang yang benar-benar tahu betapa buruknya. Gula telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan dari penyakit jantung hingga penyakit otak. Ada banyak spekulasi mengenai apakah konsumsi gula dapat dikaitkan dengan kanker. Di satu sisi, industri gula telah mengklaim selama bertahun-tahun bahwa itu aman dan tidak menyebabkan kanker sementara semakin banyak penelitian menyimpulkan sebaliknya. Lalu, mana yang benar?

Baca Juga:

Penelitian baru dalam jurnal medis Cancer Research mengeksplorasi kemungkinan kaitan dan menemukan bahwa, memang, gula sebenarnya dapat dikaitkan dengan pembentukan kanker. Itu karena muncul dari penelitian bahwa kanker membutuhkan banyak glukosa, yang juga perlu dimetabolisme dengan cepat untuk bertahan hidup.

Terungkap, Konsumsi Gula Ternyata Terkait Dengan Kanker
sumber gambar

Temuan ini juga menjelaskan cara yang mungkin untuk mengobati kanker juga. Jika kanker kelaparan bahan bakar yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidupnya, mungkin itu akan mati?

Sementara para ilmuwan mengeksplorasi cara baru untuk berobat berdasarkan hasil mereka dan mengklaim bahwa membatasi konsumsi gula tidak akan membuat perbedaan untuk kanker, ada penelitian lain yang menemukan hubungan antara konsumsi gula makanan dan kanker.

Lebih Banyak Penelitian tentang Hubungan Kanker dan Gula

Penelitian sebelumnya juga menemukan hubungan antara gula dan kanker. Dalam satu penelitian yang diterbitkan di jurnal Cancer Research, antara 50 hingga 58 persen hewan yang diberi diet kaya gula menderita kanker payudara dengan selesainya penelitian. Penelitian lain menghubungkan konsumsi gula dengan kanker endometrium dan kanker usus besar juga.

Fakta Keterkaitan Gula Terhadap Penyakit Disembunyikan Selama 50 Tahun Lebih, Benarkah?

Ada juga bukti bahwa industri gula telah menjadi bagian dari penutupan besar-besaran terhadap kaitan gula dengan kanker dan secara menipu mengklaim bahwa gula itu aman. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Biology, para peneliti berbagi hasil penyelidikan mereka, sebuah kisah penipuan, penipuan dan korupsi. Pada awal 1960-an, penelitian independen mulai menghubungkan gula dengan penyakit jantung, tetapi asosiasi perdagangan nirlaba yang disebut Sugar Research Foundation (SRF) diam-diam mendanai studi yang mengabaikan kaitan antara hal-hal putih dan penyakit jantung, lalu menerbitkan hasilnya dalam The New England Journal of Medicine. Hasil studi menunjukkan bahwa antibiotik dan pati mempengaruhi perubahan mikroba usus yang terkait dengan penyakit jantung, tetapi gula itu sendiri bukan pelakunya.



Pada saat yang sama, yayasan menghentikan penilaian 4 tahun mereka sendiri terhadap dokumen internal mereka tentang efek kesehatan gula, tanpa mengungkapkan hasilnya. Namun, 3 dokter mulai mengungkap penelitian, yang secara kolektif dikenal sebagai Proyek 259 dan mengekspos kemungkinan upaya penipuan industri gula untuk kebijakan kesehatan dan opini public demi keuntungan finansial mereka sendiri. Para dokter independen ini menerbitkan temuan awal mereka di Journal of American Medical Association (JAMA) yang bergengsi bahwa lobi gula telah secara artifisial menunjuk jari pada lemak dan kolesterol sebagai penyebab penyakit jantung, sementara secara bersamaan membeli bukti ilmiah yang menyangkal hubungan antara gula dan penyakit jantung.

Lalu, apa hubungannya dengan kanker? Dua dokter independen, Drs. Kearns, Glantz serta Dr. Dorie Apollonio menerbitkan bukti mereka yang menunjukkan hubungan yang lebih kuat antara penyakit jantung dan gula, serta bukti bahwa gula sebenarnya adalah karsinogen potensial dalam artikel mereka yang diterbitkan dalam PLOS Biology. Mereka menyimpulkan bahwa industri gula tahu tentang penyakit jantung dan hubungan kanker selama 50 tahun terakhir atau lebih, terlepas dari apa yang telah mereka umumkan kepada publik.

Nah loh, sekarang kebongkar kan? Jadi, sekarang intinya adalah dikembalikan kepada masing-masing individu apakah akan terus mengonsumsi lebih banyak gula, atau berhenti dari sekarang.

Gula, memang menggiurkan, tapi dibalik manisnya, tersimpan sesuatu yang akan dapat memicu penyakit paling mematikan di dunia.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. Saya sudah mencoba meninggalkan gula, kopi selalu pahit tanpa gula tapi masih doyan nasi hehehe. Badan agak berat dan cepat ngantuk kalau kadar gula sedang tinggi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh, terbukti kan? gula memang biangnya segala penyakit, terutama penyakit yg berbahaya. Bersyukurlah bagi mereka yg bs mengontrol konsumsi gula.

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...