Makanan Ini Terbukti Menurunkan Risiko Kanker Usus Besar


Sabtu, 15 Desember 2018
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Makanan Ini Terbukti Menurunkan Risiko Kanker Usus Besar

Tingkat kanker telah meroket selama beberapa dekade sehingga mungkin tidak mengejutkan bahwa 15,5 juta orang di Amerika saja tercatat dengan riwayat kanker. Belum jika digabungkan seluruh dunia. Meskipun mungkin tidak mengejutkan, itu mengkhawatirkan sejumlah orang. Kanker kolorektal, kanker usus besar atau dubur, adalah penyebab kematian ketiga terkait dengan kanker. Apa pun yang dapat membantu mengurangi insiden ini, mencegah atau mengobati kanker kolorektal tentu disambut sangat baik. Untungnya, penelitian baru menemukan bahwa minyak rami secara signifikan dapat mengurangi risiko kanker usus besar.

Baca Juga:

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis bergengsi, The Lancet, menemukan bahwa peningkatan asupan jenis khusus asam lemak Omega 3, yang dikenal sebagai asam eicosapentanoic (EPA), yang terutama ditemukan pada ikan berlemak, dapat membantu pencegahan kanker usus besar. Para peneliti mengeksplorasi efek mengonsumsi aspirin dan melengkapi diet dengan EPA.

Makanan Ini Terbukti Menurunkan Risiko Kanker Usus Besar
sumber gambar

Tujuh ratus sembilan orang direkrut untuk berpartisipasi dalam penelitian melalui 53 rumah sakit di Inggris. Para peserta dibagi menjadi empat kelompok: kelompok pertama menerima 300 miligram aspirin hanya setiap hari selama setahun, kelompok kedua menerima 2000 miligram suplemen EPA hanya selama setahun, kelompok ketiga menerima aspirin dan EPA, dan kelompok keempat diberi pil plasebo.

Karena kanker usus besar sering dimulai dengan polip, atau pertumbuhan jaringan yang tidak normal, di usus besar, para peneliti menilai jumlah polip yang dimiliki setiap kelompok sebelum dan sesudah perawatan. Mereka menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi aspirin memiliki polip 22 persen lebih sedikit, mereka yang memakai suplemen EPA memiliki polip 9 persen lebih sedikit, dan mereka yang mengambil keduanya memiliki polip 25 persen lebih sedikit, membuat kombinasi sangat efektif dalam mengurangi polip dan potensi risiko kanker usus besar.

Menurut American Cancer Society (ACS), itu kabar baik bagi mereka yang sudah menderita penyakit dan lebih dari 97.000 orang yang diperkirakan didiagnosis dengan kanker usus besar serta lebih dari 43.000 orang yang diperkirakan didiagnosis dengan kanker dubur tahun ini saja.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa meskipun aspirin telah menunjukkan beberapa manfaat anti-kanker, itu juga memiliki beberapa kerugian. Asupan teratur dapat menyebabkan peningkatan kehilangan asam folat dalam urin. Karena vitamin B ini diperlukan untuk membantu kita mengatasi stres dan untuk menjaga sistem kekebalan kita kuat, maka mungkin bermanfaat untuk melengkapi dengan 400 mcg asam folat setiap hari.



Penggunaan aspirin yang sedang berlangsung telah dikaitkan dengan perdarahan gastrointestinal (GI) yang juga dapat menyebabkan hilangnya zat besi dari tubuh. Jika dilanjutkan selama jangka panjang, anemia defisiensi besi dapat terjadi. Wanita, terutama yang selama tahun-tahun menstruasi, mungkin perlu suplemen dengan zat besi; Namun, kadar zat besi harus diuji oleh dokter Anda sebelum mempertimbangkan suplementasinya.

Mereka yang menderita penyakit jantung juga dapat menemukan bahwa aspirin menghabiskan persediaan vitamin B12 mereka. Karena vitamin penting ini sangat penting untuk ingatan, fungsi sistem saraf, suasana hati dan energi yang seimbang, mungkin bijaksana untuk menambah vitamin B12 jika Anda mengonsumsi aspirin setiap hari.

Meskipun ada tiga jenis utama asam lemak Omega 3, termasuk diantaranya: alpha linolenic acid (atau ALA, yang ditemukan di banyak makanan nabati seperti minyak biji rami), docosahexanoic acid (atau DHA yang terutama ditemukan pada ikan dan makanan laut) dan asam eicosapentanoic (EPA, yang terutama ditemukan pada ikan dan makanan laut), hasil penelitian dicapai dengan suplemen EPA. Sumber makanan terbaik dari EPA adalah ikan berlemak seperti salmon liar, tuna, dan mackerel.

Nah, itulah beberapa makanan yang terbukti melalui penelitian dapat menurunkan risiko kanker usus besar.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...