Mengejutkan, Usia Remaja Juga Berisiko Penyakit Hati Berlemak


Sabtu, 20 April 2019
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Mengejutkan, Usia Remaja Juga Berisiko Penyakit Hati Berlemak

Sebelum Anda menyelami cokelat dan permen yang dipromosikan di mana-mana untuk liburan akhir pekan yang akan datang, Anda mungkin harus berpikir dua kali. Itu karena studi berbasis populasi baru yang mengejutkan diterbitkan di Inggris menemukan tingkat tinggi penyakit hati berlemak non-alkoholik di kalangan remaja dan dewasa muda, didorong oleh obesitas.

Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD / Non-alcoholic fatty liver disease) adalah nama yang diberikan untuk kondisi hati yang tidak terkait dengan konsumsi alkohol.

Baca Juga:

Masalah utama dalam penyakit hati berlemak adalah bahwa terlalu banyak lemak disimpan dalam sel-sel hati, yang dapat menyebabkan peradangan dan sejumlah masalah kesehatan lainnya. Paling buruk, itu dapat menyebabkan sirosis atau gagal hati. Di Amerika Serikat, ini adalah bentuk paling umum dari kondisi hati kronis dan diyakini mempengaruhi 80 hingga 100 juta orang.

Mengejutkan, Usia Remaja Juga Berisiko Penyakit Hati Berlemak
sumber gambar

Para peneliti dari Universitas Bristol mempelajari lebih dari 4000 orang sebagai bagian dari penelitian mereka, menyebutnya Anak-anak tahun 90-an, mengikuti anak-anak yang lahir pada tahun 1991 dan 1992 di Avon, Inggris. Pada usia 18 tahun, mereka diberikan ultrasonografi yang menunjukkan bahwa 2,5 persen menderita NAFLD. Lima tahun kemudian, jenis pemindaian lain mengungkapkan bahwa 20 persen orang memiliki timbunan lemak di hati. Setengah dari orang-orang ini diklasifikasikan sebagai parah, dengan jaringan parut pada hati. Jaringan parut hati yang parah dapat menyebabkan sirosis hati. Temuan itu di antara sebagian besar Kaukasia tanpa gejala penyakit selain kelebihan berat badan. Enam puluh persen dari orang-orang dengan jumlah deposit lemak hati terbesar mengalami obesitas.

Untuk sementara, penelitian itu mengecualikan orang-orang yang suka minum-minuman beralkohol dalam jumlah yang banyak, sebab minum minuman beralkohol adalah salah satu faktor risiko utama untuk penyakit hati berlemak.

Apa Gejala Penyakit Hati Berlemak?

Meskipun tidak ada gejala penyakit hati berlemak, yang membuatnya sangat berbahaya, beberapa yang paling umum adalah:
  • Pembengkakan perut
  • Lemak perut
  • Pembesaran pembuluh darah tepat di bawah permukaan kulit
  • Pembesaran Hati
  • Limpa yang membesar
  • Payudara yang membesar pada pria
  • Tekanan darah tinggi
  • Kelelahan
  • Rasa sakit di perut kanan atas
  • Kadar trigliserida tinggi
  • Kulit dan mata menguning
  • Telapak tangan memerah
Gejala-gejala tersebut lebih sering dikaitkan dengan orang dewasa yang lebih tua, diyakini mulai di antara orang-orang di usia 40-an sampai 50-an, sebagian besar sebagai akibat dari pola makan yang buruk, obesitas dan diabetes tipe 2. Tetapi, studi baru menemukan, bahkan remaja dan usia dua puluhan juga berisiko terhadap penyakit hati berlemak non-alkohol ini.



Yang Dapat Anda Lakukan untuk Menghindari Penyakit Hati Berlemak

Cara terbaik untuk membalikkan kondisi penyakit hati berlemak, atau menghindarinya sama sekali, melibatkan 3 hal, yaitu:

1) Hindari minum alkohol secara berlebihan, atau jika Anda tidak bisa menghentikan kebiasaan minum alkohol Anda, maka lebih baik, minumlah dalam jumlah kecil.

Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, profesor Philip Newsome, wakil sekretaris Asosiasi Eropa untuk Studi Hati, rangkuman terbaik dari situasi ini adalah: “Ini membutuhkan perubahan cepat dalam kebijakan publik jika kita ingin menjinakkan bom waktu obesitas yang berdetak dan penyakit hati berlemak non-alkohol."

2) Makan makanan nabati yang sehat dipenuhi dengan banyak sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Kembalikan berat badan yang sehat, kelebihan lemak atau obesitas adalah alasan utama penyakit hati berlemak. Berusahalah keras untuk mengembalikan atau mempertahankan berat badan yang sehat demi perlindungan dari penyakit hati berlemak.

3) Olahraga secara teratur

Anda harus melakukan olahraga kardiovaskular secara alami untuk menuai hasilnya dan membantu memasok hati Anda dengan darah yang kaya oksigen. Tentu saja, itu tidak berarti Anda tidak dapat melakukan olahraga beban dan bentuk aktivitas lainnya, pastikan Anda menaikkan denyut jantung selama setidaknya 20 menit 3 kali seminggu. Tapi, jangan berlebihan juga. Anda harus dapat melakukannya dengan nyaman.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...