Cokelat Dapat Membantu Penyakit Saraf dan Sindrom Kelelahan Kronis


Rabu, 19 Juni 2019
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Cokelat Dapat Membantu Penyakit Saraf dan Sindrom Kelelahan Kronis

Makanan favorit semua orang menjadi lebih baik (jika itu mungkin). Itu karena, selain menjadi benar-benar nikmat untuk dikonsumsi, penelitian juga menunjukkan bahwa itu mungkin terapi bagi mereka yang menderita multiple sclerosis (MS) dan sindrom kelelahan kronis (CFS / chronic fatigue syndrome) atau myalgic encephalomyelitis.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Neurology, Neurosurgery, dan Psychiatry, menemukan bahwa cokelat dapat membantu gejala MS dan CFS.

Baca Juga:

Cokelat Dapat Membantu Penyakit Saraf dan Sindrom Kelelahan Kronis
sumber gambar

Dalam studi tersebut, para peneliti menilai efek kakao gelap pada kelelahan yang sering melemahkan pada kedua penyakit dengan memberikan kakao kepada para peserta setiap hari selama 6 minggu. Tingkat kelelahan peserta dipantau pada baseline serta setelah tugas mental dan fisik. Mereka yang makan cokelat harian mengalami peningkatan kelelahan sebesar 45 persen dan peningkatan kecepatan berjalan 80 persen. Sementara tingkat nyeri tidak dinilai sebagai bagian dari penelitian ini, banyak peserta studi juga melaporkan pengurangan rasa sakit.

Sementara mekanisme di balik perbaikan gejala masih belum jelas, mungkin terkait dengan flavonoid yang ditemukan dalam kakao. Kakao mengandung senyawa alami yang dikenal sebagai flavonoid yang memiliki manfaat anti-inflamasi, anti-kanker, dan penyembuhan otak serta sistem saraf.

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit yang tidak terduga, hampir melumpuhkan, penyakit pada sistem saraf pusat yang mengganggu aliran informasi di dalam otak dan antara otak juga tubuh. Menurut National Multiple Sclerosis Society, pada tahun 2017, ada hampir 1 juta orang yang hidup dengan multiple sclerosis di Negara Amerika Serikat, mungkin akan lebih banyak lagi jika mencatat untuk seluruh dunia.



Sindrom kelelahan kronis, atau myalgic ephalomyelitis, (CFS atau ME), adalah kondisi serius dan melemahkan yang sulit untuk didiagnosis karena banyak gejala tumpang tindih dengan kondisi lain. Biasanya didiagnosis dengan mengesampingkan kondisi yang tumpang tindih dan kemudian ditentukan oleh dokter bahwa pasien memenuhi kriteria diagnostik lainnya, termasuk: kelelahan parah yang sering membuat penderita terbaring di tempat tidur dan bertahan selama setidaknya 6 bulan sementara tidak membaik dari istirahat atau tidur, gangguan memori, gangguan tidur, memburuknya gejala saat berdiri atau duduk tegak, nyeri otot atau sendi, sering sakit kepala, kelenjar getah bening lunak, gangguan pencernaan, menggigil dan keringat malam, alergi dan kepekaan terhadap makanan, bau, bahan kimia atau kebisingan.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa cokelat hitam dalam jumlah kecil bermanfaat bagi mereka yang menderita sindrom kelelahan kronis, atau myalgic encephalomyelitis. Cokelat mengandung sejumlah besar senyawa yang dikenal sebagai polifenol, yang tampaknya meningkatkan kadar serotonin di otak. Serotonin adalah hormon rasa-baik, yang dikenal sebagai neurotransmitter, yang membantu memastikan kita termotivasi, memiliki suasana hati yang seimbang dan merasa nyaman dengan kehidupan. Meningkatkan kadar serotonin yang rendah adalah salah satu kunci kesehatan dan kebahagiaan. Kadar serotonin yang rendah dapat dikaitkan dengan kecemasan, depresi, insomnia, dan bahkan perilaku kasar.

Sekilas Info Gizi Cokelat Gelap

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA / United States Department of Agriculture), sebatang cokelat hitam 101 gram dengan 70 hingga 85 persen cokelat menyediakan: 604 kalori, protein 7,87 gram, lemak 43,06 gram, karbohidrat 43,36 gram, serat 11 gram , Gula 24,23 gram, besi 12,02 miligram, magnesium magnesium 230 miligram dan seng 3,34 miligram.

Cara Mengambil Manfaat dari Hasil Studi

Meskipun, mungkin Anda akan tergoda untuk menghabiskan cokelat setelah membaca ini, namun perlu diketahui bukan sembarang cokelat yang bisa digunakan. Anda harus memilih cokelat hitam saja, bukan cokelat susu. Selain itu, pastikan cokelat yang Anda pilih rendah gula dan bebas dari zat tambahan, terutama yang sering dikaitkan dengan sensitivitas makanan, seperti mentega, susu, krim, warna, dan rasa buatan.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...