Inilah Manfaat Diet Makanan Mentah Bagi Kesehatan


Jumat, 24 April 2020
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Inilah Manfaat Diet Makanan Mentah Bagi Kesehatan

Seorang pemakan makanan mentah adalah individu yang mengkonsumsi terutama makanan yang tidak diproses, lebih disukai organik, seperti buah-buahan dan sayuran segar, kacang-kacangan, dan biji-bijian yang tumbuh, buah-buahan kering, rumput laut, buah-buahan dan sayuran yang baru dijus, air murni (dengan reverse osmosis), serta santan muda. Pemakan makanan mentah non-vegan juga mengkonsumsi produk susu mentah seperti susu mentah dan keju. Beberapa bahkan termasuk ikan mentah (sashimi); Namun, ini tidak boleh terdiri lebih dari 10-15% dari diet.

Baca Juga:

Persiapan Makanan untuk Diet Mentah

Teknik persiapan makanan termasuk biji kecambah, biji-bijian, dan kacang-kacangan; jus buah dan sayuran; merendam kacang dan buah kering; campuran dan dehidrasi makanan. Praktisi tidak boleh memanaskan 80% makanan yang dikonsumsi lebih dari 116 derajat F. Makanan hewani mentah sangat aman asalkan teknik pembelian dan persiapan yang tepat diikuti.

Inilah Manfaat Diet Makanan Mentah Bagi Kesehatan
sumber gambar

Peralatan yang dibutuhkan untuk menyiapkan makanan mentah meliputi:
  • Dehydrator yang merupakan alat yang menghembuskan udara pada makanan pada suhu kurang dari 118 derajat F.
  • Juicer berkualitas baik untuk membuat jus buah dan sayuran.
  • Blender, pengolah makanan, atau perajang untuk menghemat waktu persiapan.
  • Wadah kaca besar untuk merendam dan menumbuhkan benih, biji-bijian, dan kacang-kacangan.
  • Stoples batu untuk menyimpan kecambah dan makanan lainnya.
  • Pengolah makanan kecil seperti penggiling kopi yang kuat.
  • Sistem pemurnian air reverse osmosis.

Mengapa Memilih Diet Mentah?

Ada banyak alasan untuk mempertimbangkan diet makanan mentah. Misalnya, tubuh kita membutuhkan lebih sedikit energi untuk mencerna dan memproses makanan mentah.

Manfaat lain dari diet makanan mentah termasuk diantaranya:
  • punya lebih banyak energi
  • detak jantung yang lebih rendah
  • kinerja atletik yang lebih baik dengan peningkatan fleksibilitas, daya tahan, kecepatan, dan kekuatan
  • pemikiran yang lebih jernih, meditasi yang lebih dalam, rasakan lebih positif, lebih spiritual, termotivasi dan hidup
  • kesehatan keseluruhan yang lebih baik, penyembuhan lebih cepat dan waktu pemulihan
  • lebih sedikit biaya dan sakit medis
  • sistem kekebalan tubuh lebih kuat dan pH seimbang
  • mempertahankan profil darah yang seimbang (kolesterol, trigliserida ...)
  • indra sangat meningkat: bau, sentuhan, rasa, dan pendengaran
  • kulit lebih halus dan mata cerah berkilau
  • tidak ada bau badan atau bau mulut
  • gigi tetap bersih lebih lama dengan makanan mentah
  • manajemen berat badan alami
  • mengurangi mengidam makanan - makan makanan berkualitas lebih baik dengan asimilasi yang lebih lengkap
  • menstruasi yang lebih ringan dengan kram yang lebih sedikit
  • persiapan makanan lebih sederhana dan lebih cepat
  • lebih mandiri dengan menanam dan membuat lebih banyak makanan sendiri
  • lebih hijau dan lebih ramah lingkungan, dengan menggunakan lebih sedikit makanan kaleng, dikemas dan diproses yang meninggalkan jejak karbon yang lebih kecil
Kemungkinan Efek Samping

Beberapa orang mengalami reaksi detoksifikasi ketika mereka memulai diet makanan mentah, terutama jika diet mereka sebelumnya kaya akan daging, gula, makanan olahan, dan kafein. Sakit kepala ringan, mual, mengidam, dan kelelahan juga dapat terjadi tetapi biasanya berlangsung selama beberapa hari saja. Secara perlahan tambahkan lebih banyak makanan mentah ke dalam diet Anda saat ini selama 2-3 minggu, atau sangat meminimalkan sebagian besar gejala detoksifikasi.



Banyak orang makan berlebihan lemak untuk mendapatkan rasa penuh pada diet makanan mentah. Lemak dalam diet apa pun sebaiknya tidak lebih dari 20% kalori yang dikonsumsi dan idealnya lemak baik (asam lemak esensial, omega 3 & 6) seperti alpukat atau minyak zaitun.

Beberapa kritikus mengklaim butuh lebih banyak waktu untuk menyiapkan makanan mentah. Jika Anda makan makanan kemasan yang Anda masukkan dalam oven microwave, maka, ya, itu mungkin benar. Membuat hidangan makanan mentah yang rumit membutuhkan waktu yang sama atau kurang dari memasak, dan menggunakan energi yang jauh lebih sedikit! Misalnya, kocok buah sehat untuk makan siang, atau salad besar untuk makan malam, membutuhkan waktu 5-10 menit.

Tindakan pencegahan

Diet makanan mentah mungkin perlu 'dimodifikasi' untuk orang-orang tertentu. Kadang-kadang kekurangan nutrisi dapat terjadi dengan diet makanan mentah, termasuk kalsium, zat besi, vitamin B12, protein, dan kalori. Kekurangan vitamin B12 dapat dihindari dengan mengonsumsi makanan super tertentu, makanan fermentasi, atau kadang-kadang (setiap bulan) makan beberapa makanan hewani dalam jumlah sedang.

Mengambil seluruh makanan berkualitas dan / atau suplemen probiotik juga membantu. Kekurangan protein dapat diperbaiki dengan mengonsumsi lebih banyak makanan super seperti spirulina dan kelor, atau sesekali makan beberapa makanan hewani. Jika Anda memiliki kalori yang tidak cukup, makan lebih banyak buah dan sayuran!

Orang yang harus mempertimbangkan diet makanan mentah yang dimodifikasi termasuk diantaranya: orang yang sakit atau memiliki sistem kekebalan yang melemah; wanita hamil atau menyusui; penderita anemia; atlet dengan daya tahan tinggi; dan anak-anak.

Beberapa orang cepat beradaptasi dengan diet makanan mentah, namun, kebanyakan orang menjadi terbiasa dengan gaya hidup makanan mentah dalam 3-18 bulan. Beradaptasi dengan mengonsumsi makanan mentah juga tergantung pada faktor usia, kesehatan, dan gaya hidup. Penting untuk mempelajari makanan mana yang dapat membantu menyeimbangkan dan menjaga kesehatan yang optimal untuk hidup dengan nyaman dan mudah dalam 80% kebutuhan hidup segar, makanan segar. Cobalah, Anda akan merasa jauh lebih sehat dan memiliki lebih banyak energi!

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

Recomended For You:

loading...
loading...