Waspada Coronavirus, Pahami Gejala Dan Pencegahannya


Rabu, 29 Januari 2020
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Waspada Coronavirus, Pahami Gejala Dan Pencegahannya

China saat ini tengah dilanda oleh wabah kehadiran virus misterius yang telah banyak memakan korban. Coronavirus, adalah virus jenis baru yang telah meningkat dengan cepat, bahkan lebih dari 1.300 orang terinfeksi dan 41 kematian tercatat sejauh ini. Serta 15 kematian lainnya di provinsi Hubei, tempat wabah ini dimulai, diumumkan pada hari Sabtu kemarin.

Sementara sebagian besar kasus telah terbatas di China, kasus dalam wabah yang bergerak cepat ini sekarang ditemukan di Amerika Serikat, Hong Kong, Malaysia, Prancis, Australia, Thailand, Korea Selatan, Taiwan, Makau, Jepang dan Filipina. Serta kabarnya juga mulai menyelusup ke Indonesia, namun yang masuk ke Indonesia baru sebatas ‘dicurigai’ belum benar-benar dinyatakan sebagai virus corona.

Baca Juga:

Inggris juga sedang menyelidiki sejumlah kasus yang dicurigai, sementara para pejabat di sana berusaha melacak sekitar 2.000 orang yang baru-baru ini terbang ke Inggris dari provinsi Hubei. Virus ini juga sekarang menyebar ke Eropa, dengan tiga kasus dikonfirmasi di Perancis.

Waspada Coronavirus, Pahami Gejala Dan Pencegahannya
Penyebaran coronavirus di China. sumber gambar

Australia juga telah mengkonfirmasi kasus pertamanya, bergabung dengan beberapa negara yang merawat pasien.

Apa itu Coronavirus?

Perlu diketahui, nama untuk jenis virus ini berasal dari paku mirip mahkota yang ada di permukaannya yaitu "corona" adalah bahasa Latin untuk "crown." Coronavirus adalah sekelompok besar virus yang menginfeksi sebagian besar kelelawar, babi, dan mamalia kecil. Dalam kasus yang jarang terjadi, itu adalah apa yang oleh para ilmuwan disebut zoonosis, artinya mereka dapat ditularkan dari hewan ke manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Waspada Coronavirus, Pahami Gejala Dan Pencegahannya
Coronavirus. sumber gambar

Bagaimana mencegah Coronavirus?

Tidak ada vaksin untuk melindungi dari keluarga virus ini, setidaknya belum ada. Namun, uji coba untuk vaksin MERS sedang berlangsung. Institut Kesehatan Nasional AS juga sedang mengerjakan vaksin untuk melawan virus baru ini, tetapi itu akan memakan waktu berbulan-bulan sampai uji klinis dilakukan dan lebih dari satu tahun hingga tersedia.

Anda mungkin dapat mengurangi risiko infeksi dengan menghindari orang yang sakit. Cobalah untuk tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda. Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air dan setidaknya selama 20 detik. Kesiapsiagaan adalah kuncinya.

Jika Anda sakit dan memiliki alasan untuk percaya bahwa itu mungkin karena coronavirus Wuhan karena melakukan perjalanan ke wilayah tersebut atau melakukan kontak dengan seseorang yang telah ada di sana, maka Anda harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan dan mencari perawatan lebih awal. Tutup mulut dan hidung Anda ketika Anda batuk atau bersin, dan desinfeksi benda serta permukaan yang Anda sentuh. Jika bepergian ke China, waspadai gejala dan hindari tinggal di pasar hewan, yang merupakan tempat wabah terakhir dimulai di Wuhan.

Bagaimana cara coronavirus ini menyebar?

Seperti flu biasa - virus ini menyebar melalui tetesan ketika seseorang batuk atau bersin. Itu juga dapat menyebar ketika seseorang menyentuh permukaan yang terkontaminasi seperti pegangan pintu.

Rumah sakit juga merupakan lokasi utama untuk acara “penyebaran super” - ketika seorang pasien tunggal menginfeksi banyak orang. Ketika pasien tiba di rumah sakit dengan gejala pernapasan yang tidak jelas, petugas kesehatan mungkin tidak tahu bahwa mereka perlu mengambil tindakan pencegahan khusus seperti memakai masker atau menjauhkan mereka dari pasien lain.

Wabah tersebut berasal dari hewan dan sumbernya diperkirakan adalah pasar makanan laut di Wuhan yang juga diperdagangkan pada hewan hidup lainnya seperti marmut dan kelelawar.



Apa sajakah gejala Coronavirus?

Virus dapat membuat orang sakit, biasanya dengan menimbulkan penyakit saluran pernapasan atas ringan hingga sedang, mirip dengan flu biasa. Gejala coronavirus termasuk pilek, batuk, sakit tenggorokan, mungkin sakit kepala dan mungkin juga demam, yang dapat berlangsung selama beberapa hari.

Tiga hingga empat dari setiap 10 pasien yang terinfeksi MERS meninggal, menurut CDC. Sindrom pernafasan akut yang parah, juga dikenal sebagai SARS, adalah coronavirus lain yang dapat menyebabkan gejala yang lebih parah. Pertama kali diidentifikasi di provinsi Guangdong di Cina selatan, menurut WHO, itu menyebabkan masalah pernapasan tetapi juga dapat menyebabkan diare, kelelahan, sesak napas, gangguan pernapasan, dan gagal ginjal.

Banyak orang terinfeksi coronavirus bisa pulih dalam beberapa hari. Namun, beberapa orang terutama yang masih sangat muda, lanjut usia, atau orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah justru sebaliknya, dapat mengembangkan infeksi yang lebih serius lagi, seperti bronkitis atau pneumonia.

Bagaimana Cara Pengobatan Coronavirus?

Meskipun ada terapi potensial tetapi tidak ada perawatan khusus untuk virus corona - sama seperti tidak ada pengobatan untuk flu biasa.

Peter Horby, profesor penyakit menular yang baru muncul dan kesehatan global, di Pusat Pengobatan Tropis dan Kesehatan Global di Universitas Oxford, mengatakan bahwa penyakit ini mengandung semua tanda "pneumonia virus klasik".

"Saat ini tidak ada antivirus untuk ini, jadi perawatan hanya untuk mendukung, mendukung paru-paru dan organ lain sampai pasien pulih," katanya.

“Ada terapi potensial lain di luar sana tetapi tidak ada antivirus yang efektif,” tambahnya.

Menurut CNN, para peneliti di AS dan Cina sudah mulai mengerjakan vaksin, berkat China yang segera berbagi kode genetik virus.

Namun, vaksin apa pun tidak akan tersedia hingga satu tahun dan kemungkinan besar akan diberikan kepada petugas kesehatan yang paling berisiko tertular virus.

------------
Nah, dengan memahami serta mengetahui gejala dari penyebaran coronavirus ini, maka setidaknya kita tahu apa yang harus dilakukan sampai benar-benar ada vaksin yang tersedia. Semoga wabah ini segera berlalu dan tidak menimbulkan banyak korban lagi.


Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...