Resep Obat Anti-Kecemasan Semakin Meningkat, Ada Apakah Gerangan?


Rabu, 23 Maret 2022
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Resep Obat Anti-Kecemasan Semakin Meningkat, Ada Apakah Gerangan?

Menurut sebuah penelitian, data peresepan untuk kecemasan saat ini telah mengalami peningkatan terutama pada mereka yang berusia di bawah 35 tahun.

Peresepan antidepresan untuk indikasi apa pun telah meningkat secara substansial selama dua dekade terakhir. Ini telah dikaitkan dengan adanya peningkatan penggunaan jangka panjang daripada peningkatan mereka yang memulai pengobatan.

Baca Juga:

Namun, sedikit yang diketahui tentang tren dalam meresepkan ansiolitik (antidepresan, benzodiazepin, beta-blocker, antikonvulsan, antipsikotik) untuk pengobatan kecemasan. Beberapa perubahan mungkin telah memengaruhi peresepan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk perubahan dalam panduan klinis.
Resep Obat Anti-Kecemasan Semakin Meningkat, Ada Apakah Gerangan?
Peresepan obat antidepresan meningkat akhir-akhir ini. sumber gambar
---------

Para ilmuwan dari University of Bristol menemukan peningkatan insiden peresepan ansiolitik dalam beberapa tahun terakhir. Peresepan benzodiazepin jangka panjang menurun pada mereka yang berusia di bawah 35 tahun, namun 44% resep pada 2017 lebih lama dari empat minggu yang direkomendasikan.

Charlotte Archer, Senior Research Associate yang didanai NIHR di Primary Care Mental Health di Bristol Medical School (PHS), mengatakan, “Peningkatan jumlah pasien baru yang memulai pengobatan ansiolitik mungkin mencerminkan deteksi kecemasan yang lebih baik oleh dokter umum. Peningkatan resep baru sangat besar pada mereka yang berusia 18-34, terutama dalam beberapa tahun terakhir, dan ini mungkin juga mencerminkan kebutuhan yang belum terpenuhi sebelumnya untuk orang dewasa muda.”



“Penting juga untuk mempertimbangkan bahwa beberapa dari resep ini tidak didasarkan pada bukti efektifitas yang kuat, dan beberapa mungkin bertentangan dengan pedoman. Ada juga bukti terbatas tentang efek mengonsumsi antidepresan dalam jangka panjang, jadi mungkin ada bahaya yang tidak diinginkan bagi mereka yang meresepkan obat ini untuk waktu yang lama.” tambahnya.

“Informasi dari penelitian ini telah memungkinkan kami untuk memahami perawatan primer yang lebih baik dalam meresepkan kecemasan dan bagaimana tren telah berubah selama periode penelitian. Kami membutuhkan penelitian untuk meningkatkan pemahaman kami tentang mengapa kami melihat peningkatan dalam peresepan ini, terutama pada orang dewasa muda, dan untuk memberikan intervensi yang dapat mengurangi ketergantungan yang tumbuh pada pengobatan untuk kelompok usia ini.” pungkasnya.

Penyebab meningkatnya peresepan anti-kecemasan ini masih belum sepenuhnya diketahui, para peneliti masih mencari lebih lanjut.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...