Cara Baru Menonaktifkan Resistensi Obat pada Bakteri Mematikan


Minggu, 27 Februari 2022
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Cara Baru Menonaktifkan Resistensi Obat pada Bakteri Mematikan

Bakteri resisten antibiotik siap menjadi salah satu masalah kesehatan paling mendesak dalam beberapa dekade mendatang, dengan superbug ini diprediksi merenggut hingga 10 juta nyawa per tahun pada tahun 2050. Para peneliti di University of Texas di Austin telah menemukan cara baru untuk melawan kembali, dengan menargetkan protein yang digunakan bakteri untuk menghasilkan resistensi obat.

Baca Juga:

Munculnya superbug adalah contoh utama evolusi di tempat kerja. Saat pasien menggunakan antibiotik, sebagian besar bakteri yang menginfeksi mereka menyerah pada lingkungan yang menantang yang diciptakan obat ini – sebagian besar, tetapi tidak semua. Beberapa yang bertahan terus bereproduksi, mewariskan mutasi acak yang membantu mereka melewati cobaan itu. Bakteri juga dapat menukar gen yang berguna ini seperti kartu perdagangan, yang pada akhirnya menciptakan populasi yang kebal terhadap obat.
Cara Baru Menonaktifkan Resistensi Obat pada Bakteri Mematikan
Ilustrasi bakteri yang menggerogoti obat. sumber gambar
---------

Membuat obat baru bisa efektif untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya bakteri juga mengembangkan resistensi terhadap obat tersebut. Mungkin cara terbaik untuk melawan adalah dengan mencegah resistensi berkembang di tempat pertama, memungkinkan antibiotik yang ada menjadi efektif sekali lagi. Penelitian terbaru telah menghasilkan molekul yang memecah protein yang digunakan bakteri untuk menetralkan obat.

Masalahnya adalah molekul-molekul ini biasanya menargetkan protein individu setelah serangga membuatnya, sehingga membatasi ruang lingkup pengobatan. Jadi untuk studi baru, para peneliti mencari cara yang lebih mendasar untuk menonaktifkan protein resistensi ini agar tidak diproduksi di tempat pertama.

Untuk mulai bekerja menggagalkan obat, protein resistensi ini perlu dilipat menjadi bentuk yang sangat spesifik, dan para peneliti menemukan bahwa protein lain, bernama DsbA, membantu melakukan pelipatan itu. Jadi, tim beralasan, menargetkan DsbA harusnya secara efektif mematikan produksi protein resistensi.



Benar saja, ketika para peneliti menghambat DsbA pada bakteri, mereka menjadi rentan terhadap antibiotik yang ada sekali lagi. Yang penting, itu bekerja dalam berbagai bakteri berbahaya, seperti E. coli, K. pneumoniae dan P. aeruginosa, yang bersama-sama menyebabkan sebagian besar infeksi superbug.

“Temuan kami menunjukkan bahwa dengan menargetkan pembentukan ikatan disulfida dan pelipatan protein, adalah mungkin untuk membalikkan resistensi antibiotik di beberapa patogen utama dan mekanisme resistensi,” kata Christopher Furniss, penulis utama studi tersebut. “Ini berarti bahwa pengembangan penghambat DsbA yang berguna secara klinis di masa depan dapat menawarkan cara baru untuk mengobati infeksi yang resisten menggunakan antibiotik yang tersedia saat ini.”

Dalam pekerjaan ini, tim menghambat DsbA menggunakan bahan kimia yang tidak aman untuk digunakan pada manusia, tetapi setelah menunjukkan bahwa mekanismenya bekerja, langkah selanjutnya adalah mencari inhibitor DsbA yang dapat digunakan pada pasien.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal eLife pada 13 Januari 2022 dengan judul “Breaking antimicrobial resistance by disrupting extracytoplasmic protein folding”.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...