Buah dan Sayuran Beku Jauh Lebih Sehat Daripada Yang Fresh?


Sabtu, 23 April 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Buah dan Sayuran Beku Jauh Lebih Sehat Daripada Yang Fresh?

Ini mungkin tampak seperti asumsi yang alami bahwa buah-buahan dan sayuran yang segar jauh lebih bergizi. Tetapi penelitian menunjukkan ini bisa menjadi asumsi yang salah. Buah-buahan dan sayuran yang dibekukan bisa saja lebih bergizi daripada rekan-rekannya yang belum diolah. Kenapa bisa begitu?

Penjelasan di bawah ini akan menjabarkan semua tentang proses pembekuan produk berupa buah dan sayuran saat hendak diangkut menuju ke pemasaran. Penelitian membandingkan antara nilai nutrisi yang terkandung pada buah dan sayuran yang dibekukan dengan buah yang fresh setelah beberapa saat dipetik.

Baca Juga:

Tinjauan Singkat Proses Pembekuan Komersial

Sayuran biasanya pucat sebelum pembekuan. Ini berarti mereka terendam dalam air mendidih selama beberapa menit. Tujuan blanching adalah untuk melumpuhkan enzim alami yang menyebabkan kerusakan pada sayuran. Pada buah biasanya tidak pucat sebelum pembekuan. Mereka dicuci dan dibekukan langsung karena tekstur halus dan keasaman yang tinggi. Keasaman ini secara alami akan memperlambat proses kerusakan dan membantu merawat mereka selama pembekuan.

Baik sayuran maupun buah-buahan ini dibekukan menggunakan teknologi modern yang dapat membekukan mereka dengan sangat cepat. Hal ini mencegah pembentukan kristal es besar dan merusak dinding sel. Pembekuan yang cepat memungkinkan sayur dan buah dapat mempertahankan rasa secara maksimum, tekstur dan warna setelah pencairan.

Buah dan Sayuran Beku Jauh Lebih Sehat Daripada Yang Fresh?
sumber bacaan

Perbandingan Nutrisi Hasil Penelitian

Berbagai penelitian telah dilakukan tentang bagaimana proses pengolahan dan penyimpanan beku mempengaruhi buah-buahan dan sayuran dibandingkan dengan yang masih segar. Ada beberapa temuan yang konsisten di banyak penelitian saat ini. Berikut perbandingan nutrisi yang didapatkan antara buah dan sayur yang dibekukan dan yang masih fresh:

Vitamin C

Ketika masih fresh, sayur-sayuran mengandung jumlah tertinggi dari vitamin C. Namun, vitamin C ini mulai menurun setelah dipanen. Misalnya, kacang hijau telah terbukti kehilangan hingga 51 persen vitamin C mereka selama 24 sampai 48 jam setelah dipanen.

Vitamin C juga sensitif terhadap panas dan larut dalam air, sehingga sering ada beberapa vitamin C yang hilang selama proses blanching untuk sayuran. Rata-rata, sayuran kehilangan sekitar 50 persen dari mereka vitamin C selama proses pembekuan.

Hal ini mungkin terdengar seperti banyak, tapi ini sering jauh lebih baik daripada sayuran segar. Misalnya, bayam beku akan kehilangan 30 persen vitamin C setelah pengolahan dan satu tahun penyimpanan. Sedangkan, bayam segar akan kehilangan 75 persen vitamin C setelah empat hari penyimpanan pada suhu 4 ° C (39 ° F), suhu kulkas pada umumnya.

Karena buah tidak panas sebelum proses pembekuan, ia tetap memiliki vitamin C jauh lebih baik daripada sayuran beku atau buah segar. Misalnya, satu studi menemukan bahwa blueberry dan raspberry beku benar-benar memiliki jumlah signifikan lebih tinggi vitamin C dari buah segar yang disimpan selama 3 hari pada suhu 4 ° C (39 ° F).

Vitamin B

Seperti vitamin C, vitamin B, seperti thiamin, riboflavin dan folat, juga sensitif terhadap panas dan larut dalam air. Tidak mengherankan, hasil penelitian serupa dengan vitamin C. Mereka menunjukkan hilangnya vitamin B selama proses blanching awal untuk sayuran, tetapi vitamin B tetap tersisa ketika beku, penyimpanan tetap stabil dan jauh lebih baikr dibandingkan yang masih fresh.

Vitamin A dan Karotenoid

Sumber utama vitamin A dalam buah dan sayur adalah beta-karoten. karotenoid lain, seperti lycopene, juga penting untuk kesehatan. Vitamin A dan karotenoid larut dalam lemak. Ini berarti mereka tidak sensitif terhadap proses blanching dan metode pemanasan. Terutama dalam buah, vitamin A dan tingkat karotenoid muncul untuk tetap relatif sama setelah pembekuan dibandingkan dengan yang masih segar.

Dalam sayuran, kadar vitamin A dan karotenoid bervariasi tergantung pada makanan. Kacang hijau beku terbukti memiliki signifikan kurang beta-karoten daripada kacang polong yang segar, sedangkan brokoli beku dan wortel telah ditemukan memiliki jumlah signifikan lebih tinggi dari beta-karoten dibandingkan kondisi yang masih segar.

Mineral

Mineral, seperti kalsium atau kalium, tetap stabil ketika dipanaskan. Beberapa kandungan mineral sayuran bisa hilang selama proses blanching, tetapi retensi umumnya tinggi, mulai dari 78-91 persen dari mineral tetap tinggal di makanan beku. Sementara pada buah bisa menjadi lebih tinggi karena mereka tidak pucat.

Antioksidan

Dikenal juga sebagai senyawa fenolik. Antioksidan adalah bagian penting dari diet kita yang dapat melawan efek berbahaya dari penuaan. Buah-buahan dan sayuran mengandung ratusan jenis senyawa fenolik. Ketika proses blanching sebenarnya bermanfaat bagi senyawa fenolik. Mereka secara alami teroksidasi oleh enzim yang ditemukan dalam sayuran segar, sehingga menonaktifkan mereka melalui perlakuan panas, dan mempertahankan tingkat antioksidan dalam sayuran beku.

Dalam buah, pembekuan terbukti memiliki efek minimal terhadap senyawa fenolik. Menariknya, blueberry beku dan beberapa varietas raspberry beku benar-benar telah ditemukan memiliki jumlah yang lebih tinggi antioksidan daripada yang masih segar.

Pertimbangan Penting lainnya

Cerita tidak berakhir hanya di perbandingan nutrisi. Faktor-faktor lain juga mempengaruhi nilai gizi akhir dari buah-buahan dan sayuran. Berikut diantaranya:

Proses Memasak - Jika Anda memasak buah-buahan dan sayuran segar atau beku sambil mempersiapkan mereka untuk makanan Anda, ini akan terus menurunkan vitamin yang sensitif terhadap panas.

Usia Produk - Kecuali Anda cukup beruntung untuk tinggal di daerah dengan yang banyak perkebunan lokal yang dapat menumbuhkan produk segar sepanjang tahun, Anda mungkin membeli buah-buahan dan sayuran dari supermarket yang dikirimkan mereka dari ratusan atau ribuan mil jauhnya. Anda tidak tahu kapan produk segar yang Anda beli dipanen atau berapa lama produk itu telah memburuk dalam penyimpanan.

Waktu Pemetikan - Buah dan sayuran memiliki nilai gizi tertinggi di puncak kematangan mereka. Sayangnya, banyak jenis produk yang sulit melawati pengiriman ketika mereka sudah masak karena mereka akan mudah sekali rusak. Banyak varietas buah yang dipetik ketika mereka tidak matang untuk memudahkan proses transportasi. Akan tetapi, hal ini justru akan memiliki kandungan nutrisi lebih rendah dari produk beku yang diambil dan diproses saat itu, saat kematangan sempurna.

Bagaimana Memaksimalkan Buah dan Sayuran Beku Anda?

Untuk komersial, produk beku disimpan pada suhu -18 ° C sampai -20 ° C (0.4 ° F ke -4 ° F). Suhu penyimpanan ini telah ditunjukkan untuk menjaga mereka di kandungan nilai gizi terbaik mereka selama satu tahun atau lebih. Jika mereka disimpan pada suhu lebih hangat daripada ini, produk beku akan mulai perlahan-lahan memburuk.

Suhu di freezer rumah dapat bervariasi tergantung pada usia freezer, seberapa sering dibuka, atau efisiensi juga mempengaruhi. Awasi suhu di freezer Anda ketika mencoba untuk menggunakan produk beku dalam waktu satu tahun atau kurang, karena hal ini dapat mempengaruhi nilai gizinya.

Untuk menggunakan buah-buahan atau sayuran beku, yang terbaik adalah menempatkan mereka langsung ke hidangan apa pun yang Anda persiapkan. Meninggalkan mereka mencair untuk waktu yang lama pada suhu kamar akan menyebabkan mereka mengalami oksidasi dan kehilangan nutrisi lebih lanjut.

Jadi mana yang lebih sehat, buah dan sayuran beku atau yang masih segar? Untuk konsumsi jangka panjang, tentu pilihan terbaik adalah yang dibekukan. Sebaliknya, untuk konsumsi jangka pendek, pilihan yang baik adalah yang masih fresh tidak lama dari masa pemetikan.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...