Kurkumin Pada Kunyit Dapat Turunkan Risiko Multiple Myeloma


Kamis, 14 Juli 2016
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Kurkumin Pada Kunyit Dapat Turunkan Risiko Multiple Myeloma

Multiple myeloma adalah salah satu kanker yang paling ditakuti. Ini adalah kanker antibodi yang memproduksi sel-sel plasma dan telah dianggap sebagai salah satu penyakit darah yang paling keras selama bertahun-tahun. Penyakit prekursor disebut “monoclonal gammopathy of undetermined significance (MGUS)”.

Ketika diberi nama, signifikansinya belum ditentukan, tapi sekarang kita tahu bahwa multiple myeloma hampir selalu didahului oleh MGUS. Hal ini membuat MGUS salah satu gangguan premalignant paling umum, dengan prevalensi sekitar 3 persen pada populasi umum putih tua dan sekitar 2 sampai 3 kali yang di populasi Hitam.

Baca Juga:

MGUS sendiri tanpa gejala, Anda mungkin tidak tahu Anda memilikinya sampai dokter Anda menemukan itu secara kebetulan saat melakukan cek darah rutin. Tapi ketika Anda mulai terkena multiple myeloma, Anda hanya memiliki sekitar empat tahun untuk bertahan hidup.

Kurkumin Pada Kunyit Dapat Turunkan Risiko Multiple Myeloma
sumber gambar

Kita perlu menemukan cara untuk mengobati MGUS sebelum berubah menjadi kanker. Sayangnya, tidak ada pengobatan seperti itu. Sebaliknya, pasien hanya ditempatkan pada pola pengobatan untuk sering check-up. Jika yang bisa kita lakukan adalah menonton dan menunggu, maka para peneliti mulai berpikir tentang mencoba beberapa perubahan pola makan.

Salah satu perubahan pola makan tersebut dengan menambahkan Kurkumin, yaitu pigmen kuning yang ada di kunyit.

Mengapa Kurkumin?

Sebab relatif aman, mengingat bahwa itu telah dikonsumsi sebagai bumbu makanan selama berabad-abad. Dan dapat membunuh beberapa sel myeloma.

Jika Anda melihat video di bawah ini, Anda dapat melihat pertumbuhan tanpa hambatan dari empat baris sel yang berbeda dari multiple myeloma. Kita mulai dengan sekitar 5.000 sel-sel kanker di awal minggu, yang kemudian menjadi berlipat ganda, tiga kali lipat dan empat kali lipat dalam hitungan hari. Jika kita menambahkan sedikit Kurkumin, pertumbuhan terhambat. Jika kita menambahkan banyak Kurkumin, pertumbuhan terhenti. Tapi ini dalam cawan petri. Namun, itu sudah cukup menarik untuk membenarkan mencoba Kurkumin dalam percobaan klinis.



Kita bisa mengukur perkembangan penyakit oleh kenaikan kadar paraprotein, yang dibuat oleh MGUS dan sel-sel myeloma. Sekitar 1 dari 3 pasien menanggapi Kurkumin dengan menjatuhkan tingkat paraprotein, sedangkan tidak ada tanggapan pada kelompok plasebo. Temuan positif mendorong peneliti untuk memulai sebuah double-blind, pengacak, percobaan terkontrol. Jenis yang sama respon biomarker positif terlihat pada pasien MGUS serta mereka dengan apa yang disebut "sedikit terjangkit" multiple myeloma, tahap awal kanker. Temuan ini juga menunjukkan bahwa Kurkumin mungkin memiliki potensi untuk memperlambat proses penyakit pada pasien, menunda atau mencegah perkembangan MGUS untuk multiple myeloma. Namun, kita tidak akan tahu pasti sampai dilakukan studi lebih lanjut.

Kurkumin Pada Kunyit Dapat Turunkan Risiko Multiple Myeloma
sumber gambar

Cara terbaik untuk menangani multiple myeloma adalah untuk tidak mendapatkannya di tempat pertama (proses pencegahan). Dalam sebuah studi menunjukkan bahwa vegetarian memiliki hanya seperempat risiko multiple myeloma dibandingkan dengan pemakan daging. Bahkan hanya dengan mengonsumsi daging ayam dapat melipatgandakan risiko seseorang terhadap multiple myeloma, pemikirannya adalah bahwa kanker ini seperti leukemia, limfoma dan myelomas dapat dirangsang oleh apa yang disebut zoonosis (hewan ke manusia). Virus penyebab kanker telah ditemukan pada sapi dan ayam. Namun, daging sapi tidak dikaitkan dengan multiple myeloma

Meskipun begitu, beberapa makanan vegetarian juga perlu dihindari. Peneliti Harvard telah melaporkan adanya hubungan kontroversial antara diet soda dan multiple myeloma, yang melibatkan aspartam. Studi menunjukkan bahwa kentang goreng dan keripik kentang tidaklah begitu baik, apalagi membuat mereka ke dalam bentuk acar. Namun, asupan bawang merah, bawang putih, makanan kedelai dan teh hijau secara bermakna dikaitkan dengan penurunan risiko multiple myeloma, sedangkan asupan acar sayuran tiga kali dalam seminggu atau lebih dikaitkan dengan peningkatan risiko. Jadi hati-hati bagi Anda penggemar acar.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...