Racun Lingkungan Penyebab Kanker Pada Anak-anak


Kamis, 15 September 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Racun Lingkungan Penyebab Kanker Pada Anak-anak

Sudah jelas diketahui, bahwa kanker adalah pembunuh paling mematikan di dunia. Bukan hanya menyerang usia dewasa, melainkan semakin tahun semakin banyak tercatat data anak-anak yang meninggal terkena kanker. Hingga pada tahun 2016 ini telah terdata sebanyak 6667 anak-anak telah meninggal karena penyakit yang menakutkan ini.

Tentunya ini merupakan pukulan yang keras tidak hanya bagi para orang tua agar lebih waspada namun juga bagi semua orang di dunia agar lebih banyak mencari tahu informasi penyebab kanker atau faktor-faktor yang terkait.

Baca Juga:

Bulan ini adalah Bulan Kesadaran Kanker Anak, berbagai upaya yang dilakukan untuk mengumpulkan dana penelitian terus dilakukan untuk membantu menyembuhkan kanker. Tapi kita perlu juga mengetahui faktor apa penyebab pertama yang dapat memicu kanker itu sendiri? Agar kita dapat melakukan pencegahan sejak dini.

The Lowell Center for Sustainable Production melaporkan bahwa tingkat kanker meningkat hampir 21 persen antara tahun 1975 dan 1998, sekitar 1 persen setiap tahunnya.

Racun Lingkungan Penyebab Kanker Pada Anak-anak
sumber gambar

Meskipun ada catatan bahwa beberapa kanker dapat dikaitkan dengan genetika, "itu sangat mungkin bahwa paparan lingkungan, termasuk zat beracun di lingkungan, makanan, air, dan produk juga turut memainkan peran ..." mungkin sebanyak 90 persen, tergantung pada kanker.

Ini berarti bahwa persentase potensi besar kanker pada anak dapat dicegah. Yaitu dengan sebisa mungkin menjauhi hal-hal terkait dengan zat beracun di lingkungan sekitar kita, diantaranya sebagai berikut:

1) Pestisida – Berdasarkan hasil penelitian menghubungkan leukemia dan otak serta kanker sistem saraf pusat pada anak-anak ketika orang tua dan anak-anak yang terpapar pestisida dan pelarut tertentu. Misalnya, anak-anak dengan leukemia 4 sampai 7 kali lebih mungkin telah terpapar pestisida yang digunakan di halaman atau taman rumah dibandingkan dengan anak-anak tanpa penyakit. Studi lain menemukan bahwa anak-anak dengan leukemia adalah 11 kali lebih mungkin memiliki ibu yang terkena semprotan pestisida selama kehamilan dibandingkan dengan anak-anak yang sehat.

Apa yang harus Anda lakukan? Ciptakan taman organik, menjaga anak-anak Anda lebih menjauhi jika lingkungan Anda sedang disemprotkan pestisida untuk nyamuk atau hama lainnya dan bergabung dengan upaya mengurangi penyemprotan pestisida di udara jika Anda tinggal di dekat daerah pertanian.

2) Asap Rokok - Lebih dari 7.000 bahan kimia telah diidentifikasi dalam asap tembakau pasif, yang meliputi asap yang dilepaskan oleh rokok yang terbakar dan asap dihembuskan oleh perokok. Setidaknya 69 bahan kimia ini bersifat karsinogen, termasuk arsenik, benzena, berilium, kromium dan formaldehida.

Apa yang harus Anda lakukan? Berhentilah merokok, atau setidaknya, tidak pernah merokok di dalam ruang tertutup, seperti rumah atau mobil, ketika ada seorang anak (atau siapa pun) hadir di ruangan itu.

3) Sinar-X - Meskipun sinar-x bukanlah zat kimia beracun, namun mereka termasuk salah satu hal yang juga perlu diwaspadai, karena banyak studi menunjukkan bahwa anak-anak yang ibunya terpapar sinar-x selama masa kehamilan dan anak-anak yang terpapar sinar x setelah lahir terdapat peningkatan risiko untuk beberapa jenis kanker.

Apa yang harus Anda lakukan? Jika Anda sedang hamil, hindari setiap dan semua sinar-x sampai setelah Anda melahirkan. Jika Anda benar-benar harus mendapatkan sinar-x, pastikan dokter tahu Anda sedang hamil dan benar-benar melindungi janin Anda selama prosedur. Hindari juga mengekspos bayi dan anak-anak terhadap sinar-x.

4) Benzena – Zat kimia ini digunakan untuk membuat karet dan hadir dalam emisi kendaraan, cat dan asap rokok. Benzene telah dikaitkan dengan leukemia, myeloma dan jenis kanker lainnya.

Apa yang harus Anda lakukan? Jika Anda sedang hamil, hindari asap bensin ketika Anda mengisi bensin mobil Anda dengan menempatkan kunci pada nozzle bensin dan segera pergi saat tangki penuh. Cobalah untuk tidak membiarkan anak-anak Anda ke pompa bensin ketika Anda mengisi mobil, dan menjaga jendela mobil tertutup sementara ketika Anda berada di sana. Gunakan cat no-VOC dan menjaga anak-anak keluar dari rumah jika ruangan rumah Anda sedang dicat; berlaku juga untuk yang sedang hamil. Dan tentu saja, tidak merokok, terutama di sekitar anak-anak.

5) Produk Pembersih - Banyak produk pembersih rumah tangga yang terbuat dari bahan-bahan kimia yang dianggap sangat beracun. Beberapa menyebabkan reaksi langsung, seperti kulit atau iritasi pernapasan, mata berair atau luka bakar. Selain itu juga telah dikaitkan dengan efek jangka panjang kronis atau, termasuk kanker. Bahkan wewangian yang ditambahkan ke banyak deterjen dan pelembut kain bisa juga membuat orang sakit. Institut Nasional Keselamatan dan Kesehatan telah menemukan bahwa sepertiga dari zat yang digunakan dalam industri parfum adalah beracun.

Apa yang harus Anda lakukan? Beralihlah ke pembersih nabati dan sabun yang tidak mengandung wewangian sintetis. Gunakan baking soda, sabun cair nabati dan air hangat untuk membersihkan permukaan yang paling kotor di rumah Anda. Menjaga jendela terbuka ketika Anda membersihkan rumah Anda agar aliran udara segar dapat beredar. Hindari "air freshener" semprotan yang mengandung bahan kimia sintetik.

Terapkanlah Prinsip Kehati-hatian

Prinsip kehati-hatian pada dasarnya menyatakan bahwa lebih baik untuk mencegah penyakit jika mungkin daripada mencoba untuk mengobatinya setelah terjadi. Bahkan jika kita tidak tahu pasti bahwa bahan kimia tertentu menyebabkan kanker, maka masuk akal untuk mengambil tindakan pencegahan agar anak-anak kita tidak terkena.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...