Awas, MSG Dapat Mempengaruhi Fungsi Otak


Rabu, 11 Januari 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Awas, MSG Dapat Mempengaruhi Fungsi Otak

MSG meskipun dengan nama lain masih akan sama berbahaya. Ketika kebanyakan orang mendengar nama monosodium glutamat, atau MSG, mereka menganggap ini adalah aditif makanan kimia yang hanya ditemukan dalam makanan Cina. Meskipun benar bahwa rasa kimia ini cenderung digunakan di banyak restoran makanan Cina, racun otak dan sistem saraf ini ikut menyamar dengan banyak samaran yang berbeda dan ditemukan dalam sejumlah besar makanan umum.

Baca Juga:

Monosodium glutamat telah dikaitkan dengan banyak kondisi kesehatan yang serius, termasuk: ketidakseimbangan hormon, berat badan, kerusakan otak, obesitas, sakit kepala dan banyak lagi, Anda mungkin akan terkejut ketika mempelajari bagaimana bahayanya aditif tersebut. MSG hampir selalu ditemukan dalam makanan olahan, makanan yang disiapkan dan yang dikemas. Bahkan ketika tidak ada tanda-tandanya pada label, MSG masih sering disembunyikan dalam banyak makanan. Sebab ia bisa saja muncul dengan berbagai nama lain, termasuk diantaranya: protein hidrolisat nabati, protein hidrolisat, protein nabati terhidrolisis, ekstrak protein nabati, sodium caseinate, kalsium caseinate, ekstrak ragi, protein bertekstur, autolyzed ragi dan tepung gandum terhidrolisis.

Awas, MSG Dapat Mempengaruhi Fungsi Otak
sumber gambar

Apa yang lebih mengejutkan dari MSG adalah bagaimana zat aditif ini dapat mempengaruhi otak. Ada mekanisme pelindung di otak yang dikenal sebagai penghalang darah-otak. otak tergantung pada kontrol yang cermat dari bahan kimia untuk beroperasi dengan lancar. Bahkan fluktuasi kecil dalam konsentrasi bahan kimia dapat menyebabkan gangguan drastis dalam fungsi otak. Ketika kategori bahan kimia yang dikenal sebagai excitotoxins masuk ke otak, mereka benar-benar membangkitkan sel-sel otak sampai mereka mati. Monosodium glutamat ditambahkan ke makanan sebagai penambah rasa, tapi itu adalah excitotoxin mapan.

Selain itu, beberapa bagian otak seperti hipotalamus dan pineal yang tidak dilindungi oleh penghalang darah-otak, namun bagian-bagian dari kontrol otak banyak hormon dalam tubuh serta fungsi tubuh lainnya, termasuk suasana hati. Ketika MSG memasuki otak, bukan hanya membunuh sel-sel otak, akan tetapi juga membuat kekacauan pada fungsi otak.

Banyak orang bereaksi dalam waktu 48 jam setelah menelan MSG, bahkan dalam jumlah menit, yang dapat membuat sulit untuk melacak kembali ke sumber makanan yang menyebabkan reaksi. Efek dapat mencakup: sakit kepala, gatal-gatal, sariawan, pilek, insomnia, kejang, perubahan suasana hati, serangan panik, jantung berdebar-debar dan penyimpangan jantung lainnya, mual, mati rasa, serangan asma dan migrain. Bahkan banyak juga yang melaporkan mengalami sindrom kaki gelisah setelah konsumsi MSG.

Penelitian oleh ahli saraf dan penulis buku Excitotoxins: the Taste that Kills, Dr. Russell Blaylock, MD, menunjukkan bahwa MSG secara perlahan memasuki otak, melewati penghalang darah-otak dan mencapai konsentrasi puncak dalam otak tiga jam setelah menelannya. Tingginya tingkat MSG di otak tetap selama 24 jam setelah mengkonsumsi awal dari makanan yang terkontaminasi.

Menurut Dr Blaylock, MSG dapat sangat merugikan orang-orang yang telah mengalami beberapa jenis cedera otak, atau kecenderungan genetik untuk penyakit otak.

Hindari makanan siap saji dan dikemas sebanyak mungkin. Hindari makan di restoran cepat saji karena mereka adalah penyebab terkenal penggunaan MSG. Karena dengan cara menghindari berbagai macam jenis MSG yang terkandung dalam makanan apapun akan dapat membantu mengurangi eksposur MSG ke tubuh Anda. Sehingga otak Anda dapat

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...