Hati-Hati, Tinta Tato Mengandung Bahan Berbahaya


Sabtu, 04 Maret 2017
Label:
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Hati-Hati, Tinta Tato Mengandung Bahan Berbahaya

Akhir-akhir ini, lebih dari 20 persen orang dewasa di beberapa negara di dunia memiliki tato, dan percaya atau tidak, jumlah wanita mengalahkan pria. Ini berarti, tato lebih banyak disukai oleh kaum hawa. Entah apa yang ada dipikiran mereka, berbagai pendapat pasti ada, untuk keindahan tubuh, untuk menarik lawan jenis, atau sekedar ungkapan seni saja. Tapi tahukah Anda, berapa banyak dari mereka yang tahu fakta tentang tinta tato yang disuntikkan di bawah kulit mereka? Apakah tinta itu aman atau tidak? Jika Anda penggemar tato, Anda mungkin harus membaca informasi ini sampai habis.

Baca Juga:

Meskipun Badan Pengawas Obat dan Makanan di AS (FDA / Food and Drug Administration) telah mengatur zat tersebut tidak untuk ditelan dan beberapa individu telah menempatkannya pada kulit mereka, namun badan FDA tidak menyarankan tinta tersebut ditempatkan di bawah kulit. Jadi meskipun Anda percaya pada individu yang menyediakan layanan tato menggunakan tinta yang aman, tidak seharusnya Anda berpikir demikian.

Hati-Hati, Tinta Tato Mengandung Bahan Berbahaya
sumber gambar

Anda tidak mendapatkan bantuan dari FDA di sini. Itu karena badan tersebut tidak memerlukan pembuat tinta untuk mengungkapkan bahan-bahan yang ada dalam produk mereka. Tinta tato termasuk pigmen, yang dapat mencakup berbagai garam logam (misalnya, oksida, selenides, sulfida), pewarna organik, atau plastik, lalu mereka pun dicampur.

Peraturan tinta tato tentu berbeda dari tinta makeup permanen. Setiap negara memiliki pedoman sendiri.

Secara keseluruhan, berikut ini pernyataan FDA tentang tato dan tinta makeup permanen:

“FDA menganggap tinta yang digunakan dalam tato intradermal, termasuk riasan permanen, menjadi kosmetik .... Pigmen yang digunakan dalam tinta warna aditif, yang tunduk pada premarket persetujuan di bawah badan Federal Food, Drug, and Cosmetic Act. Namun ... FDA tradisional belum dilakukan otoritas untuk warna aditif pada pigmen yang digunakan dalam tinta tato. Praktek tato yang sebenarnya diatur oleh yurisdiksi lokal.”

Intinya adalah bahwa setiap merek dan warna tinta tato memiliki bahan yang berbeda, hal ini juga telah diungkapkan oleh sebuah studi di Northern Arizona University, dan karena pembuat tidak perlu memberitahu Anda apa yang ada di produk mereka, itu jelas pembeli harus berhati-hati. Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengungkap bahan dengan meminta lembar MFSD pada tinta tato yang berbeda.

Tinta tato dapat dibuat dari titanium dioksida, timbal, kromium, nikel, besi oksida, abu, karbon hitam, dan bahan-bahan lainnya. Beberapa pigmen kelas industri dan digunakan sebagai cat mobil. Menurut laporan Lingkungan Kesehatan, bahan yang ditemukan dalam tinta tato hitam adalah benzo(a) pyrene, yang telah menyebabkan kanker kulit pada hewan. Hal ini juga mencatat bahwa tinta tato telah bermigrasi ke kelenjar getah bening, yang memainkan peran penting dalam kesehatan sistem kekebalan tubuh.

Bahan pembawa mungkin mengandung zat-zat berbahaya seperti antifreeze, formaldehida, metanol, alkohol terdenaturasi, dan aldehida lainnya. Di antara pigmen yang paling populer adalah yang terbuat dari acrylonitrile butadiene styrene (ABS), jenis plastik tahan panas yang digunakan untuk membuat barang-barang, alat kelengkapan pipa, bagian peralatan, dan, pada akhirnya tinta tato. Tinta ini sangat populer karena mereka menghasilkan warna yang hidup. Bahkan, Anda biasanya dapat mengetahui apakah tinta tersebut mengandung ABS atau tidak berdasarkan warnanya.

Anda mungkin akan membayar harga mahal untuk warna yang cemerlang, meskipun begitu, sebagian orang dapat mengalami reaksi alergi terhadap pigmen berbasis plastik ini. Bukan hanya itu, pigmen yang memiliki basis logam juga ternyata dapat menyebabkan reaksi alergi. Misalnya, Anda mungkin bereaksi terhadap kobalt atau tembaga dalam warna biru, sulfit kadmium dalam warna kuning, atau merkuri dalam warna merah terang.

Jika Anda ingin menghilangkan tato dengan menggunakan laser atau sinar ultraviolet (metode biasa), proses tersebut dapat menyebabkan pelepasan bahan kimia beracun ke dalam tubuh Anda, terutama jika tato termasuk pigmen kuning.

Tahukah Anda bahwa Anda bisa mendapatkan tato yang bersinar dalam gelap atau merespon sinar ultraviolet hitam? Tinta tato ini justru bisa berbahaya, karena mereka dapat menumpuk menjadi satu tempat di bawah kulit Anda. Jika mengandung alkohol dapat menyebabkan peningkatan permeabilitas kulit, yang berarti pigmen dan semua bahan kimia yang lebih baik diangkut ke dalam aliran darah. Alkohol juga telah ditunjukkan untuk meningkatkan aktivitas zat penyebab kanker.

Lalu Bagaimana Dengan Tato Henna? Apakah Lebih Aman?

Hati-Hati, Tinta Tato Mengandung Bahan Berbahaya
Tato Henna. sumber gambar

TIDAK JUGA! Tato henna tidak tentu aman. Jika Anda ingin memilih tato henna, Anda harus menanyakan tentang bahan-bahannya. Yang biasanya mengandung para-phenylenediamine (PPD) serta bahan kimia beracun lainnya yang ditemukan dalam pewarna dapat menyebabkan reaksi alergi yang tertunda dan hipopigmentasi, jaringan parut, dan kulit mati (nekrosis kulit). Selain itu, penggunaan tato henna juga menyebabkan Anda secara permanen tidak dapat mentolerir obat sulfa, tabir surya yang mengandung PABA, benzocaine, dan pewarna rambut.

Jadi, kesimpulannya, tinta tato itu adalah bahan berbahaya, dapat mengganggu kesehatan tubuh Anda serta menyebabkan timbulnya penyakit lain tanpa Anda sadari sebelumnya. Jika ingin aman, jangan membuat tato.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...