Kurang Tidur Bisa Memicu Perilaku Tidak Etis Seseorang


Jumat, 31 Maret 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Kurang Tidur Bisa Memicu Perilaku Tidak Etis Seseorang

Anda mungkin sudah mendengar betapa pentingnya tidur malam yang baik untuk kesehatan Anda. Tapi tahukah Anda, dengan kita cukup tidur, juga dapat meningkatkan perilaku etis dan keterampilan pengambilan keputusan.

Sebuah penelitian menunjukkan berapa banyak tidur yang Anda dapatkan, dan apakah Anda termasuk orang yang bekerja pagi atau orang yang beraktifitas di malam hari seperti burung hantu, secara signifikan hal ini ternyata dapat berdampak pada keadaan pikiran Anda. Karena katanya, rasa kantuk itu akan dapat menyebabkan perilaku yang tidak etis dan berbahaya.

Baca Juga:

Satu studi yang disurvei pada sekelompok perawat sebelum dan sesudah shift kerja mereka. Hasil penelitian menunjukkan perawat yang memiliki kurang dari 6 jam tidur malam sebelum pergeseran mereka secara signifikan lebih mungkin untuk melakukan tindakan menyimpang di tempat kerja, seperti membuat komentar menyakitkan di medsos atau sengaja bekerja dengan lambat.

Kurang Tidur Bisa Memicu Perilaku Tidak Etis Seseorang
sumber gambar

Kurang tidur diketahui merusak korteks prefrontal otak, yang mendukung self-regulation dan emosi. Hal ini dapat mengurangi kemampuan Anda untuk mengontrol suasana hati negatif dan kemarahan.

Kurang tidur juga meningkatkan adenosin di otak Anda, neuromodulator yang menurunkan aktivitas sel otak.

Menariknya, kafein dapat menghalangi reseptor adenosin di otak Anda dan meningkatkan ketersediaan glutamat, neurotransmitter rangsang utama otak. Ini adalah salah satu “keistimewaan” kopi.

Kafein juga dapat meningkatkan perilaku etis jika Anda kurang pada tidur. Satu studi memberikan sekelompok siswa kurang tidur beberapa kafein sebelum mereka memainkan permainan pembagian uang. Mereka secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk mengambil atau menipu, tindakan tidak etis dalam permainan malah berasal dari pemain kurang tidur yang tidak mengambil kafein. Meskipun begitu, mendapatkan tidur yang cukup masih jauh lebih baik daripada menutupi kelelahan dengan kafein.

Sebuah studi yang dilakukan tahun 2014 melihat apakah waktu aktifitas hari mempengaruhi etika dan perilaku masyarakat. Para peneliti menyimpulkan bahwa “orang-orang yang beraktifitas pagi”, yang memiliki tingkat energi yang lebih tinggi pada pagi hari, cenderung bertindak paling etis di pagi hari. Sedangkan, orang yang beraktifitas malam cenderung lebih etis di malam hari.

Biologi pribadi Anda menentukan apakah Anda seorang yang beraktifitas pagi atau malam. Perhatikan ketika Anda merasa energi Anda secara alami menurun. Ketika Anda berada di titik rendah, itu mungkin bukan waktu terbaik untuk membuat keputusan tentang masalah penting.

Waktu hari juga mempengaruhi cara Anda membuat keputusan, terlepas dari jam biologis Anda.

Sebuah studi di Argentina menemukan bahwa Anda cenderung untuk membuat keputusan lebih lambat dan lebih akurat di pagi hari. Sedangkan, keputusan yang dibuat di akhir hari lebih cepat tapi kurang akurat. Tampaknya kita harus lebih berhati-hati dan fokus pada akurasi di pagi hari. Kemudian selama hari berjalan, kita mengadopsi pendekatan yang lebih berisiko dan membuat keputusan yang lebih tergesa-gesa.

Jadi, jika Anda mencoba untuk membuat keputusan tentang situasi yang rumit, pastikan Anda mengatasinya sebelum tengah hari.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...