7 Minyak Esensial Alami Untuk Meringankan Arthritis


Rabu, 08 Maret 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - 7 Minyak Esensial Alami Untuk Meringankan Arthritis

Kebanyakan orang berpikir bahwa aromaterapi adalah semua hal tentang mandi dan produk kecantikan, namun itu justru jauh lebih dari itu. Aromaterapi selain terkait dengan kecantikan, juga bisa membantu dalam proses penyembuhan suatu penyakit, salah satunya adalah arthritis.

Arthritis adalah sejenis penyakit kronis yang menyerang pria dan wanita usia di atas 55 tahun, umumnya penyakit ini menyerang pada bagian sendi, mempengaruhi otot-otot dan jaringan lunak tubuh sehingga menimbulkan rasa nyeri yang sangat menyakitkan saat menggerakan tubuh.

Baca Juga:

Namun, dengan menggunakan beberapa minyak esensial yang dibuat sendiri di rumah, berbagai bentuk kondisi penyakit arthritis seperti diantaranya rheumatoid arthritis, osteoarthritis, gout (bentuk arthritis di jempol kaki) dan fibromyalgia, yang secara teknis bisa diterapi dengan beberapa tanaman herbal, kita dapat menggunakannya dalam bentuk minyak esensial, berikut diantaranya:

7 Minyak Esensial Alami Untuk Meringankan Arthritis
sumber gambar

1. Cengkeh (Eugenia carophyllata)

Minyak analgesik alami sangat efektif bekerja pada sebagian besar jenis rasa sakit, termasuk kedua penyakit: rheumatoid arthritis dan osteoarthritis, serta arthritis jenis gout yang menyerang jempol kaki. Karena sangat ampuh, cukup gunakan satu tetes hingga seratus tetes, atau sekitar satu sendok teh minyak pelarut setelah terlebih dahulu melakukan tes patch kulit. Hindari menggunakannya jika Anda memiliki kulit yang sangat sensitif.

2. Lada hitam (Piper nigrum)

Gunakan dengan cara diencerkan dalam jumlah kecil topikal untuk penyembuhan nyeri sendi. Minyak esensial lada hitam memberikan efek pemanasan menyenangkan pada sendi sementara senyawa analgesik pergi bekerja mengurangi rasa sakit. Karena begitu kuat, dapat sedikit keras pada kulit sensitif, jadi pastikan terlebih dahulu diencerkan, tidak lebih dari satu atau dua tetes per sendok teh minyak pelarut.

3. Lavender (Lavandula angustifolia)

Lavender dapat berperan ganda sebagai pereda nyeri dan sistem relaksan saraf, lavender baik untuk mengurangi nyeri sendi dan otot, serta mengurangi kekakuan. Jika rasa sakit membuat Anda terjaga di malam hari, minyak esensial lavender juga bagus untuk tidur, terutama jika satu atau dua tetes minyak esensial ini digosokan pada telapak kaki atau telapak tangan sebelum tidur. Sementara sebagian besar minyak esensial harus diencerkan, lavender seringnya dapat ditoleransi murni oleh kebanyakan orang. Namun, jika Anda memiliki kulit yang sangat sensitif, encerkan dua tetes lavender sekitar 4 tetes minyak pelarut seperti fraksinasi kelapa atau minyak aprikot kernel.

4. Jahe (Zingiber officinalis)

Minyak esensial jahe membawa kehangatan yang menenangkan bila diterapkan pada sendi rematik, tapi juga bagus untuk meringankan nyeri otot dan kekakuan fibromyalgia. Gunakan tidak lebih dari 2 hingga 3 tetes dalam satu sendok teh minyak pelarut dan menerapkannya untuk sendi yang sakit.

5. Marjoram (Origanum majorana)

Minyak marjoram dapat digunakan untuk mengurangi nyeri otot dan kekakuan bersama dengan membantu untuk menyembuhkan memar dan keseleo sendi. Ini adalah pilihan yang baik untuk penggunaan topikal bagi mereka dengan fibromyalgia, yang merupakan bentuk arthritis. Minyak ini selain meredakan rasa sakit juga dapat meredakan kekakuan otot. Penting: Hindari minyak marjoram jika Anda memiliki epilepsi.

6. Sereh / Serai (Cymbopogon citratus)

Minyak serai ini berguna untuk mengencangkan jaringan ikat dan dapat membantu ketika tendon tidak lagi memegang sendi dengan presisi. Encerkan terlebih dahulu dengan beberapa tetes di satu sendok teh minyak pelarut sebelum digunakan.

7. Peppermint (Mentha piperita)

Peppermint mengandung senyawa analgesik yang mengurangi rasa sakit dan peradangan. Seperti lavender, biasanya dapat ditoleransi pada kulit dalam bentuk yang murni untuk membantu mengurangi rasa sakit. Minyak ini meninggalkan sensasi pendinginan intens pada kulit. Gunakan satu tetes dan pijat ke bagian sendi yang nyeri atau meradang. Cuci tangan segera dan hindari kontak dengan mata.

-----------
Nah, itulah 7 jenis minyak esensial yang dapat Anda gunakan untuk aromaterapi bagi nyeri sendi dan sejenisnya. Pastikan Anda memilih kualitas tinggi, dan minyak esensial murni. Banyak varietas murah yang dapat berisi versi sintetis dari minyak, yang tidak menawarkan nilai terapeutik dan benar-benar dapat membahayakan. Tapi, lebih buruk dari itu, banyak minyak murah yang dicampur dengan pelarut yang digunakan selama proses ekstraksi atau pestisida beracun yang digunakan dalam proses pertumbuhan herbal dari mana minyak diekstraksi. Maka berhati-hatilah.

Setelah mencairkan minyak esensial dalam minyak pelarut, selalu lakukan tes patch 48-jam pada bagian mencolok kecil dari kulit Anda untuk menentukan apakah Anda memiliki kepekaan terhadap minyak esensial. Hentikan penggunaannya jika Anda memiliki kulit sensitif.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...