Penyebab, Gejala, dan Tips Kurangi Risiko Kanker Kolorektal


Kamis, 13 April 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Penyebab, Gejala, dan Tips Kurangi Risiko Kanker Kolorektal

Kanker usus besar dan dubur bukanlah hal yang baru, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, insiden kanker kolorektal telah terus meningkat pada orang dewasa di bawah usia 40 tahun. Sementara bentuk-bentuk tertentu dari kanker telah konvensional dikaitkan dengan orang dewasa yang lebih tua, persentase semakin banyak pada orang berusia 20-an dan 30-an, hal ini sangat mengkhawatirkan.

Baca Juga:

Kanker usus besar dan rektum, sementara umumnya mudah diobati, sering salah didiagnosis terutama pada remaja, sampai saat ini, jarang pernah diduga memiliki penyakit tersebut. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang peningkatan insiden kanker kolorektal dan apa tanda-tanda peringatan yang harus diketahui.

Penyebab, Gejala, dan Tips Kurangi Risiko Kanker Kolorektal
sumber gambar

Keterkaitan Kanker Kolorektal dan Remaja

Menurut New York Times, pada tahun 1990 hanya 6 persen dari kanker kolorektal ditemukan pada orang di bawah usia 50 tahun. Tapi pada tahun 2013, hanya 23 tahun kemudian, angka itu meningkat menjadi 11 persen. Itu tidak berarti bahwa usus besar dan kanker rektum menjadi penyakit anak-anak muda, sebagian besar kasus masih ditemukan pada orang dewasa lebih dari 50 tahun. Namun peningkatan tajam kasus pada orang dewasa yang lebih muda telah membuat dokter khawatir.

“Sebuah studi baru dari kelompok yang dianalisis usus besar dan kejadian kanker dubur berdasarkan tahun kelahiran ditemukan bahwa terjadi tingkat yang turun terus untuk orang yang lahir antara tahun 1890 dan 1950, tetapi telah meningkat untuk setiap generasi yang lahir sejak tahun 1950.”

Alasan kenaikan masih belum diketahui. Dokter telah menganggap infeksi menular seksual sebagai pelakunya, tapi setelah penelitian lebih lanjut, dua faktor tampaknya tidak berhubungan.

Menurut The American Cancer Society, salah satu penyebabnya diduga adalah peningkatan gaya hidup menetap yang datang bersama dengan sebuah dunia di mana sebagian besar pekerjaan berlangsung hanya duduk di kantor, mengemudi untuk menyelesaikan tugas sehari-hari dan umumnya melakukan terlalu banyak duduk. Tapi meskipun ini diduga menjadi faktor risiko, tidak ada yang mengatakan apa penyebab utama untuk peningkatan kanker kolorektal pada orang muda.

Tanda dan Gejala Kanker Kolorektal

Sering kali, tanda-tanda kanker kolorektal bisa salah untuk efek samping dari penyakit lainnya, seperti IBS dan masalah pencernaan. Efek samping paling karakteristik adalah tinja berdarah, buang air besar jarang atau menyakitkan, dan penurunan berat badan yang cepat.

Cara Mengurangi Risiko Kanker Kolorektal

Untuk sementara, penyebab banyaknya kasus kanker usus besar dan dubur tidak diketahui, ada beberapa langkah gaya hidup yang dapat Anda ambil untuk dapat mengurangi risiko terkena penyakit ini.

The American Cancer Society (ACA) merekomendasikan diet tinggi serat dari biji-bijian, buah-buahan dan sayuran. Serat dapat membantu dalam pencernaan dan karena itu dapat mengurangi risiko masalah usus secara umum, termasuk kanker kolorektal. Selain itu, makan jenis-jenis makanan berkorelasi dengan berat badan rendah, yang penting mengingat bahwa obesitas merupakan prediktor utama dari risiko kanker.

ACA juga merekomendasikan agar kita berolahraga secara teratur, mengingat bahwa kanker kolorektal sering dikaitkan dengan gaya hidup yang menetap (kurang gerak). Dan, sekali lagi, olahraga dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat, sehingga dapat menangkal dari semua jenis kanker.

Dan terakhir, cobalah untuk tidak berlebihan pada alkohol. Minum-minuman berat sejenis alkohol telah dikaitkan dengan kanker usus besar pada khususnya, serta beberapa jenis kanker lainnya. Batasi minuman beralkohol hanya 2 gelas sehari untuk pria dan 1 gelas sehari untuk wanita.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...