Kecemasan Masa Kecil Memiliki Koneksi dengan Alergi Makanan


Selasa, 11 Juli 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Kecemasan Masa Kecil Memiliki Koneksi dengan Alergi Makanan

Hidup yang terganggu oleh alergi musiman dapat bervariasi dimulai dari yang tidak terlalu menyenangkan hingga benar-benar menyedihkan. Hidup dengan alergi makanan, benar-benar akan sangat dapat mengganggu, terutama saat kecil. Ada sekitar 5,9 juta anak di Amerika yang menderita setidaknya satu alergi makanan, atau sekitar 1 dari 13.

Mengelola kehidupan sehari-hari adalah hambatan yang sulit untuk di manuver, namun para ilmuwan sekarang mengetahui seberapa banyak kesehatan mental anak-anak mereka dipengaruhi oleh hal tersebut, penyakit yang berhubungan dengan makanan.

Baca Juga:

Periset dari Columbia University’s Mailman School of Public Health, Ferkauf Graduate School of Psychology, dan Albert Einstein College of Medicine baru-baru ini menerbitkan sebuah studi di Journal of Pediatrics mengenai hubungan pikiran dengan tubuh yang spesifik ini.

Kecemasan Masa Kecil Memiliki Koneksi dengan Alergi Makanan
sumber gambar

Mereka mempelajari 80 pasien berusia antara 4 dan 12 tahun, keduanya dengan dan tanpa alergi makanan. Di antara anak-anak yang memiliki alergi makanan, 57 persen melaporkan gejala kecemasan, sementara hanya 48 persen anak-anak non-alergi yang mengklaim hal yang sama. Tingkat depresi untuk anak-anak dengan dan tanpa alergi makanan sama pada 48 persen.

Salah satu faktor penting yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa anak-anak yang dipelajari tersebut ternyata semuanya berasal dari kelompok sosioekonomi rendah. Selain itu, para peneliti memastikan bahwa data anak-anak dengan diagnosis asma (yang dapat memperburuk kecemasan dan depresi) tidak membingungkan hasilnya. Tekanan memiliki alergi makanan dikombinasikan dengan lebih sedikit cara yang tersedia untuk perawatan, berarti waktu yang sangat sulit bagi keluarga ini.

"Pengelolaan alergi makanan bisa mahal baik dari segi belanja makanan, persiapan makan, dan biaya injeksi intraintesis epinefrin, yang akan berakhir setiap tahunnya," kata penulis utama Renee Goodwin, PhD. "Tuntutan ini dapat menyebabkan tingkat kecemasan yang lebih tinggi bagi mereka yang memiliki sumber keuangan lebih sedikit dan selanjutnya meningkatkan gejala kecemasan pada anak-anak dan pengasuh mereka."

Berbeda dengan anak-anak dan remaja yang lebih muda secara signifikan dapat mempengaruhi keseluruhan masalah kesehatan mental. Peningkatan tekanan sosial, penghinaan, dan penolakan dari teman sebaya bisa berarti lebih banyak menimbulkan gejala kecemasan bagi anak dengan alergi makanan, bila dibandingkan dengan rekan mereka yang tidak alergi. Kini setelah komunitas ilmuwan sadar bahwa kaitan ini ada, intervensi awal dapat dikembangkan untuk membantu anak-anak muda yang menderita efek sosial dan psikologis dalam mengelola alergi makanan.

Beruntung, alergi makanan tidak berarti keterasingan total dari masyarakat. Ada kesadaran yang berkembang di banyak komunitas tentang alergi makanan dan bagaimana menjadikannya sebagai pendukung yang baik bagi mereka yang membutuhkannya. Dan bepergian dengan alergi lebih mudah hari ini daripada sebelumnya. Pendidikan lanjutan dan kepastian bahwa dunia menyesuaikan diri untuk mengakomodasi lebih banyak kondisi medis sangatlah penting bagi semua penderita alergi, baik muda maupun tua.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...