Obat-obatan Ini Dapat Menggandakan Risiko Kanker Perut


Sabtu, 11 November 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Obat-obatan Ini Dapat Menggandakan Risiko Kanker Perut

Sebelum Anda memasukkan pil itu untuk mengatasi asam lambung Anda, mungkin ingin tahu lebih banyak tentang obat yang dikenal sebagai penghambat pompa proton (PPI/ proton pump inhibitors). Obat PPI banyak digunakan untuk mengobati kondisi asam yang berhubungan dengan penyakit gastroesophageal reflex disorder (GERD) dan bisul.

Menurut penelitian baru di jurnal kedokteran Gut, para ilmuwan menemukan bahwa penghambat pompa proton dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker perut secara signifikan. Periset menemukan bahwa di antara mereka yang menggunakan penghambat pompa proton untuk waktu yang lama, mereka mengalami peningkatan 240 persen risiko kanker perut. Dalam penelitian sebelumnya, peneliti percaya bahwa infeksi H. pylori menyebabkan peningkatan kejadian kanker perut namun studi baru ini membahas infeksi dan menemukan bahwa risiko kanker perut masih meningkat dengan penggunaan PPI, sehingga mengesampingkan infeksi sebagai penyebab masalah. Mereka yang menggunakan obat-obatan ini setiap hari memiliki risiko 455 persen lebih tinggi daripada mereka yang menggunakannya mingguan.

Baca Juga:

Obat-obatan Ini Dapat Menggandakan Risiko Kanker Perut
sumber gambar

Proton pump inhibitor telah dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan lainnya. Selama bertahun-tahun, obat-obatan ini diketahui meningkatkan risiko infeksi serius lainnya di usus, termasuk infeksi C. difficile (Clostridium difficile). Obat-obatan ini juga menguras vitamin B12, nutrisi penting yang diperlukan untuk energi dalam tubuh. PPI juga dikaitkan dengan patah tulang terkait osteoporosis. Penggunaan jangka panjang telah dikaitkan dengan deplesi magnesium dan peningkatan risiko serangan jantung.

Penelitian lain yang dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association (JAMA) menemukan bahwa obat yang biasa digunakan tersebut dapat menyebabkan atau meningkatkan risiko demensia. Dalam penelitian tersebut, kesehatan 73.679 orang berusia 75 atau lebih tua diikuti dan dievaluasi. Tidak satu pun peserta studi mengalami demensia pada awal penelitian namun mereka yang memakai obat PPI meningkatkan risiko demensia sebesar 52 persen. Itu adalah harga lain yang berpotensi tinggi untuk membayar perawatan obat mulas, gangguan pencernaan, bisul, asam lambung dan GERD. Periset menemukan bahwa hubungannya sangat kuat sehingga mereka menyimpulkan bahwa menghindari penggunaan obat ini sebenarnya dapat mencegah perkembangan penyakit tersebut.

Ada banyak nama merek yang berbeda untuk obat penghambat pompa proton, termasuk: Prilosec, Prevacid, Aciphex, Dexilent, Protonix, Vimovo dan Zegerid. Mereka sering digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik untuk mengobati H. pylori yang berhubungan dengan infeksi yang meliputi bisul.



Ada banyak potensi efek samping dari penghambat pompa proton, termasuk: kebingungan, batuk, kram, diare, pusing, gas, sakit kepala, masalah ginjal, kram otot, mual dan tremor. Ironisnya, kram, diare, gas dan mual merupakan salah satu gejala beberapa kondisi obat yang diresepkan untuk mengobati, yang membuat saya mempertanyakan penggunaannya sama sekali. Apa gunanya mengambil obat yang bisa menyebabkan gejala lain yang Anda rasakan? Dan, secara substansial meningkatkan risiko kanker perut dan demensia di tempat pertama. Tentu saja, jika Anda menggunakan obat ini, Anda harus bekerja sama dengan dokter Anda untuk mencari pilihan lain sebelum menghentikannya di bawah bimbingan dokter Anda.

Tips Herbal Terkait Pencernaan

Beberapa orang mengalami bantuan untuk penyakit ulkus dari mengkonsumsi 2 tetes minyak esensial kemenyan dan peppermint setiap dua hari, dalam gelas air. Tentu saja, pastikan hanya memilih produk yang telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan untuk penggunaan internal. Ramuan lidah buaya serta marshmallow (ramuannya, bukan permennya) secara tradisional digunakan untuk mengobati bisul.

Orang sering menemukan perbaikan dari GERD dengan menggunakan beberapa tetes campuran minyak esensial yang terbuat dari jahe, peppermint, jintan dan adas sebelum atau selama makan. Campurkan bagian yang sama dari minyak esensial yang disetujui FDA yang sesuai untuk penggunaan internal dalam botol bersih. Gunakan beberapa tetes dalam gelas 2 ons untuk membantu pencernaan. Kurangi kompleksitas makanan dengan makan buah pada saat perut kosong dan makan makanan kaya protein dengan sayuran atau makan makanan kaya karbohidrat dengan sayuran, namun tidak mengandung protein hewani dan karbohidrat. Sementara praktik ini dikenal sebagai penggabungan makanan yang belum dipelajari, namun banyak orang yang sudah mencobanya dan bersumpah dengan keefektifannya. Jangan berbaring atau membungkuk setelah makan. Sebagai gantinya, pergilah jalan kaki untuk memperbaiki pergerakan makanan melalui saluran pencernaan.


Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...