Kurangi Serangan Angin Duduk (Angina) Dengan Pola Makan Nabati


Senin, 30 Oktober 2017
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Kurangi Serangan Angin Duduk (Angina) Dengan Pola Makan Nabati

Angina, atau istilah penyakit yang sering dikenal dengan sebutan ‘angin duduk’ ini memang tidak bisa disepelekan. Mengingat bahwa Ibu saya sendiri meninggal akibat serangan Angina secara mendadak tanpa ada sinyal sebelumnya. Jadi, berhati-hatilah terhadap penyakit yang satu ini.

Angina atau angin duduk merupakan sejenis rasa sakit nyeri dada yang datang diakibatkan karena aliran darah ke jantung berkurang. Sehingga penderita akan merasakan seperti rasa yang terjepit, sesak, berat, dan nyeri di dada. Kondisi seperti ini dapat datang secara tiba-tiba, atau dalam waktu yang berangsur-angsur kambuh, tergantung tingkat keparahannya.

Baca Juga:

Namun sebuah penelitian belum lama ini telah membuktikan bahwa tanpa komponen olahraga, pola makan nabati ternyata dapat mengurangi serangan angina hingga lebih dari 90 persen dalam waktu 24 hari. Apakah itu benar?

Kurangi Serangan Angin Duduk (Angina) Dengan Pola Makan Nabati
sumber gambar

Program Dean Ornish yang menyebabkan peningkatan fungsi arteri dan penurunan dramatis pada serangan angina, tercatat adanya pengurangan 91 persen frekuensi angina, tidak hanya tentang menempatkan orang pada makanan nabati. Ini juga melibatkan rekomendasi untuk olahraga ringan dan manajemen stres. Kita tahu berolahraga saja bisa memperbaiki fungsi endotel, jadi bagaimana kita tahu diet berhubungan dengan itu?

Kembali ke publikasi pertama Ornish, dia memasukkan pasien jantung dengan diet kuasi-vegan, tanpa latihan tambahan, hanya diet dan manajemen stress dan mendapat pengurangan 91 persen serangan angina yang sama hanya dalam waktu 24 hari. Dan Dr. Esselstyn mampu memperbaiki angina dengan menggunakan pola makan nabati sebagai satu-satunya intervensi gaya hidup.

Ada rangkaian kasus yang diterbitkan yang akan kembali ke tahun 1970an yang mendokumentasikan hal ini. Seorang peserta studi, Mr. F.W., mengalami nyeri dada yang sangat parah sehingga dia harus berhenti setiap sembilan atau sepuluh langkah. Dia bahkan tidak bisa sampai ke kotak suratnya sendiri. Lalu dia memulai diet nabati yang ketat, dan beberapa bulan kemudian, dia mendaki gunung tanpa rasa sakit. Luar biasa!

Kita tahu diet nabati dapat membalikkan kondisi penyakit jantung, melarutkan plak dan membuka arteri (dalam beberapa kasus tanpa obat-obatan atau operasi) tapi itu tidak terjadi dalam 24 hari. "Perbaikan gejala angina terlalu cepat saat onset dan terlalu besar untuk dijelaskan dengan regresi bertahap dari plak aterosklerotik. Jadi, mungkin ini adalah peningkatan fungsi serta struktur.”

Ada apa dengan diet nabati yang meningkatkan kemampuan arteri kita untuk membesar? Apakah itu perbedaan makronutrien? Cukup kurangnya efek buruk dari daging? Mungkin itu penurunan kolesterol. Fungsi endothelial membaik jika menurunkan kolesterol kita cukup rendah, dengan cara apapun itu perlu.

Satu studi mengambil scan PET yang mengukur aliran darah ke jantung sebelum dan setelah tiga cara yang berbeda secara radikal untuk menurunkan kolesterol:

Metode pertama menggunakan obat-obatan, dan yang kedua menggunakan diet rendah lemak - diet rendah lemak dengan kalori kurang dari 2 persen dari lemak. Dan yang ketiga? Tidak ada diet sama sekali-yaitu 90 hari tanpa makanan; para peneliti memiliki garis tengah yang pada dasarnya meneteskan air gula yang diperkaya langsung ke aliran darah subyek selama tiga bulan. Periset ini tidak main-main. Protokol perawatan juga tidak mencakup olahraga atau manajemen stres. Mereka ingin mengisolasi efek penurunan kolesterol terhadap aliran darah jantung.

Peserta penelitian memulai dengan tingkat kolesterol yang menyedihkan dan dengan berkurangnya aliran darah ke jantung mereka, apa yang disebut sebagai defisit perfusi, area otot jantung yang tidak mendapatkan aliran darah yang adekuat. Setelah menurunkan kolesterol, kadar kolesterol mereka tetap mengerikan, namun seiring dengan membaiknya, terjadi peningkatan aliran darah dan serangan angina mereka terpotong menjadi dua.

Ketika mereka menghentikan pengobatan dan kolesterol mereka naik kembali, darah mengalir ke otot jantung mereka turun kembali. Jadi, penurun kolesterol itu sendiri muncul untuk memperbaiki aliran darah ke jantung, dan para periset berpikir itu karena saat kolesterol turun, fungsi endotel pun membaik.

Ada kategori baru obat anti-angina, tapi sebelum mengeluarkan biaya yang tidak sedikit, mungkin "kita harus lebih memperhatikan strategi diet yang sangat efektif untuk mengobati angina, juga telah ditunjukkan untuk mengurangi morbiditas jantung berikutnya. Sampai saat ini, strategi ini telah dipinggirkan oleh mentalitas 'obat pendorong' praktik medis ortodoks; Mungkin, dokter merasa bahwa sebagian besar pasien tidak mau atau tidak dapat melakukan perubahan diet yang substansial yang diperlukan... Meskipun ini mungkin benar bagi banyak pasien, namun hal itu tentu saja tidak berlaku untuk semua orang. Dan, bagaimanapun juga, pasien angina pantas diberi alternatif diet rendah lemak, yaitu alternatif diet Ornish atau Esselstyn" sebelum dihubung-hubungkan dengan operasi mahal atau terapi obat yang dapat memiliki berbagai efek samping dan tidak pernah benar-benar sampai pada akar masalahnya. Maka diet rendah lemak atau pola makan nabati memang tidak ada salahnya untuk Anda terapkan.

Ingat bahwa mencegah memang lebih baik daripada mengobati, untuk itu bagi Anda yang mulai merasakan kemunculan nyeri di dada yang secara tiba-tiba, segeralah menerapkan pola gaya hidup sehat, yaitu pola makan nabati.


Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...