7 Minyak Esensial Antibakteri Terbaik Yang Perlu Anda Ketahui


Jumat, 08 Maret 2019
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - 7 Minyak Esensial Antibakteri Terbaik Yang Perlu Anda Ketahui

Sementara banyak orang menganggap antibiotik sebagai obat terbaik melawan penyakit bakteri, mereka semakin disiasati oleh bakteri yang ingin mereka bunuh.

Untungnya, semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa minyak esensial mungkin merupakan rahasia terbaik dalam melawan infeksi bakteri.

Nah, berikut adalah 7 minyak esensial antibakteri terbaik dan teruji:

Baca Juga:

Minyak Esensial Chamomile

Komisi E Jerman menyetujui chamomile Jerman sebagai perawatan kulit untuk mengurangi pembengkakan dan melawan bakteri, serta teh atau suplemen untuk mengurangi kram perut. Para peneliti menilai aktivitas antimikroba dari ekstrak chamomile Jerman terhadap jamur Candida albicans dan bakteri Enterococcus faecalis. Sementara yang pertama adalah infeksi jamur, E. faecalis adalah infeksi yang kebal antibiotik dan sering kali mengancam jiwa yang kadang-kadang menghuni saluran akar gigi. Indian Journal of Dentistry menerbitkan penilaian terhadap ekstrak chamomile berpotensi tinggi terhadap mikroba ini dan menemukan bahwa itu membantu membunuh keduanya. Studi ini dapat membantu menjelaskan reputasi chamomile Jerman untuk penyembuhan abses gigi dan radang gusi.

7 Minyak Esensial Antibakteri Terbaik Yang Perlu Anda Ketahui
sumber gambar

Minyak Esensial Basil

Basil telah terbukti memiliki kualitas anti-infeksi yang sangat baik. Penelitian dalam jurnal Molecules menemukan bahwa minyak esensial alami dalam basil dapat menghambat beberapa jenis bakteri E. coli yang kebal obat. E. coli dapat menyebabkan kram, diare dan muntah yang terkait dengan keracunan makanan, di antara masalah kesehatan lainnya. Menurut sebuah studi pendahuluan yang diterbitkan di BMC Complementary and Alternative Medicine, para ilmuwan menunjukkan bahwa ekstrak biji basil bahkan efektif di laboratorium terhadap bakteri penyebab tuberkulosis.

Minyak Esensial Jahe

Menurut ahli tanaman obat dan penulis buku terkenal, Stephen Harrod Buhner, semakin banyak penelitian yang menarik menunjukkan potensi jahe terhadap virus dan bakteri, bahkan ketika obat antibiotik atau antivirus gagal.

Minyak Esensial Kayu Manis

Minyak ini memiliki senyawa anti-infeksi alami. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam BMC Complementary and Alternative Medicine, minyak esensial kayu manis yang berasal dari kulit kayu ditemukan memiliki aktivitas antibakteri yang kuat terhadap beberapa strain bakteri berbahaya, termasuk: beberapa strain Salmonella (terkait dengan keracunan makanan), E. coli, Staphylococcus aureus (terkait dengan infeksi MRSA yang terkadang mematikan) dan lainnya. Minyak esensial kayu manis menunjukkan aktivitas luar biasa terhadap semua strain terpilih yang diuji.

Minyak Esensial Pohon Teh

Pohon teh (atau Melaleuca) telah digunakan selama berabad-abad untuk aksi antibakteri yang manjur. Penelitian dalam Journal of Antimicrobial Chemotherapy menemukan bahwa minyak esensial pohon teh bahkan efektif melawan Staphylococcus aureus (MRSA) yang resisten methicillin, yang oleh para peneliti dikaitkan dengan senyawa alami dikenal sebagai alpha terpineol dan linalool. Penelitian lain yang dipublikasikan dalam jurnal ScienceDirect menunjukkan bahwa minyak pohon teh efektif melawan S.aureus dan biofilm yang mereka buat. Biofilm adalah lapisan mikroorganisme tipis yang berpotensi merusak kesehatan yang mengeluarkan zat-zat untuk membantu memastikan kelangsungan hidup mereka di dalam atau di tubuh. Tergantung pada jenis infeksi, minyak pohon teh dapat diterapkan ke kulit atau menyebar di udara.

Minyak Esensial Oregano

Oregano adalah tanaman antiseptik yang sangat kuat berkat sebagian besar konstituennya yang dikenal sebagai carvacrol dan asam rosmarinic. Tidak seperti obat antibiotik yang hanya bekerja pada bakteri berbahaya, senyawa ini di oregano bekerja melawan bakteri, virus, jamur, dan bahkan parasit seperti cacing, menjadikannya antiseptik menyeluruh untuk disimpan di lemari obat alami Anda. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Microbiology menunjukkan efektivitas oregano terhadap infeksi radang yang kebal antibiotik, yang paling dikenal sebagai penyebab radang tenggorokan.

Minyak Esensial Thyme

Dalam ulasan thyme, oregano, dan basil yang diterbitkan dalam Journal of Microbiology and Biotechnology, para peneliti menemukan bahwa ketiganya efektif melawan berbagai noda bakteri. Dalam penilaian mereka tentang efek minyak pada E. coli, para peneliti menemukan bahwa thyme dan oregano adalah yang paling efektif.



Cara Menggunakan Minyak Esensial

Ada banyak cara untuk menggunakan minyak esensial, termasuk menyebarkannya atau mencampurkannya dengan air dan menyemprotkannya ke udara untuk tujuan penghirupan, oleskan secara topikal atau konsumsi. Konsumsi satu atau lebih dari minyak di atas cenderung menghasilkan efek terbaik untuk sebagian besar infeksi bakteri kecuali jika ada pada kulit, dalam hal ini mereka harus diencerkan dan diterapkan secara topikal. Namun, tidak semua minyak cocok untuk dikonsumsi. Jadi, gunakan hanya minyak yang jelas menunjukkan kesesuaiannya untuk penggunaan internal. Ini mudah diidentifikasi pada label, yang akan menunjukkan "dosis." Sebagian besar minyak di atas sangat kuat dan harus diencerkan sebelum digunakan. Selain itu, Anda harus bekerja dengan ahli kesehatan alami yang memenuhi syarat sebelum menggunakan minyak esensial apa pun secara internal.

Pastikan Anda memilih minyak esensial berkualitas tinggi, dan murni. Meskipun Anda sendiri yang akhirnya mengencerkan minyak, sebagian besar minyak di pasaran diencerkan dalam minyak yang kurang diinginkan. Minyak berkualitas tinggi harganya lebih mahal daripada varietas murah di pasaran, tetapi sebanding dengan kenaikan harganya. Banyak varietas murah juga dapat mengandung versi sintetis dari minyak, yang tidak menawarkan nilai terapi dan mungkin sebenarnya berbahaya. Tetapi, lebih buruk dari itu, banyak minyak murah yang dipalsukan dengan pelarut yang digunakan selama proses ekstraksi atau pestisida beracun yang digunakan dalam proses tumbuh-tumbuhan dari mana minyak diekstraksi.

Setelah mengencerkan minyak dalam minyak pembawa, selalu lakukan uji tempel 48 jam pada bagian kecil kulit Anda yang tidak mencolok untuk menentukan apakah Anda memiliki sensitivitas terhadap minyak esensial. Jangan menghentikan obat yang diresepkan tanpa bimbingan dokter Anda. Gunakan minyak esensial dengan hati-hati dan saran dari praktisi kesehatan alami yang memenuhi syarat selama kehamilan atau dalam perawatan kondisi kesehatan apa pun.

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...