Apakah Makanan Busuk dan Berjamur Itu Berbahaya?


Sabtu, 21 Oktober 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Apakah Makanan Busuk dan Berjamur Itu Berbahaya?

Seringkali kita menjumpai makanan yang membusuk, entah itu makanan yang diolah maupun buah-buahan yang semula segar. Pada dasarnya, pembusukan makanan seringkali disebabkan oleh jamur. Makanan berjamur memiliki rasa dan tekstur yang tidak diinginkan dan mungkin memiliki bintik-bintik bergerombol hijau atau putih. Kebanyakan orang memang membuang makanan yang sudah berjamur, namun bagaimana dengan mereka yang masih menyayangkan makanan yang sudah berjamur lalu mengonsumsinya?

Baca Juga:

Untuk beberapa jenis jamur bisa menghasilkan racun berbahaya, meskipun ada juga jenis lain yang digunakan untuk memproduksi makanan tertentu, termasuk beberapa keju.

Jamur pembusukan adalah jenis jamur yang membentuk struktur multiseluler seperti benang. Biasanya terlihat oleh mata manusia saat tumbuh pada makanan, dan ini mengubah penampilan makanan. Makanannya bisa menjadi lembut dan berubah warna, sementara jamur itu sendiri bisa mengembang, kabur atau memiliki tekstur yang berdebu.

Apakah Makanan Busuk dan Berjamur Itu Berbahaya?
sumber gambar

Jamur ini menghasilkan spora yang memberikan warnanya, yang biasanya hijau, putih, hitam atau abu-abu. Makanan berjamur juga terasa cukup khas, agak seperti kotoran yang basah. Demikian juga, makanan berjamur mungkin berbau "tidak sedap." Bahkan jika jamur hanya terlihat di permukaannya saja, akarnya mungkin tergeletak dalam makanan. Jamur pembusukan membutuhkan bahan organik lembab dan hangat untuk tumbuh, sehingga makanan seringkali merupakan lingkungan yang sempurna bagi mereka.

Ribuan jenis jamur pembusukan yang berbeda ada dan ditemukan hampir di mana-mana di lingkungan. Bisa dibilang mereka itu adalah cara daur ulang alam. Selain hadir dalam makanan, juga bisa ditemukan di dalam ruangan dalam kondisi yang lembab.

Tujuan utama teknik pelestarian makanan secara umum, seperti pengawet, pembekuan dan pengeringan, adalah menghentikan pertumbuhan jamur, serta patogen bawaan makanan lainnya.

Makanan umum yang bisa menumbuhkan jamur

Berikut adalah beberapa makanan umum yang disukai jamur untuk tumbuh:
  • Buah-buahan: Termasuk stroberi, jeruk, anggur, apel dan raspberry
  • Sayuran: Termasuk tomat, paprika, kembang kol dan wortel
  • Roti: Terutama bila tidak mengandung bahan pengawet
  • Keju: Baik varietas lunak dan keras

Jamur juga bisa tumbuh pada makanan lain, termasuk daging, kacang-kacangan, susu dan makanan olahan. Kebanyakan jamur membutuhkan oksigen untuk hidup, itulah sebabnya mengapa mereka biasanya tidak berkembang dimana oksigen terbatas. Namun, jamur dapat dengan mudah tumbuh pada makanan yang telah dikemas dalam kemasan kedap udara setelah kemasannya terbuka.

Sebagian besar jamur juga membutuhkan kelembaban untuk hidup, namun jenis tertentu yang disebut jamur xerophilic terkadang dapat tumbuh di lingkungan kering dan manis. Jamur Xerophilic terkadang ditemukan pada coklat, buah kering dan makanan panggang.

Yang harus dilakukan jika menemukan jamur di makanan

Secara umum, jika Anda menemukan jamur dalam makanan lunak, Anda harus membuangnya. Makanan lunak memiliki kadar air yang tinggi, sehingga jamur mudah tumbuh di bawah permukaannya, yang sulit dideteksi. Bakteri juga bisa tumbuh seiring dengan hal itu.

Lebih mudah membuang jamur pada makanan keras, seperti keju yang keras. Cukup potong bagian yang terkontaminasi jamur lalu membuangnya. Umumnya makanan keras atau padat tidak mudah ditembus jamur. Namun, jika makanan benar-benar tertutup dengan jamur Anda harus membuangnya. Juga, jika Anda menemukan jamur, jangan mengendusnya, karena hal ini dapat menyebabkan masalah pernafasan.

Jamur bisa menghasilkan Mikotoksin

Jamur bisa menghasilkan bahan kimia beracun yang disebut mikotoksin. Racun ini dapat menyebabkan penyakit dan bahkan kematian, tergantung pada jumlah yang dikonsumsi, lamanya paparan dan usia serta kesehatan individu itu sendiri. Toksisitas akut meliputi gejala gastrointestinal seperti muntah dan diare, serta penyakit hati akut. Kadar mikotoksin jangka panjang rendah dapat menekan sistem kekebalan tubuh dan bahkan dapat menyebabkan kanker.

Selain terpapar melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi, orang juga bisa terkena kontak pernapasan atau kulit dengan mikotoksin di lingkungannya. Meskipun pertumbuhan jamur biasanya cukup jelas, mikotoksin sendiri tidak terlihat oleh mata manusia.

Salah satu yang paling umum, paling sering dan yang paling banyak dipelajari mikotoksin adalah aflatoksin. Ini adalah karsinogen yang diketahui dan dapat menyebabkan kematian jika tertelan dalam jumlah tinggi. Kontaminasi Aflatoksin lebih sering terjadi di daerah yang hangat dan sering dikaitkan dengan kondisi kekeringan. Aflatoksin, serta banyak mikotoksin lainnya, sangat menyukai panas yang stabil, sehingga bisa bertahan dalam pengolahan makanan. Oleh karena itu, mungkin racun ini bahkan ada pada makanan olahan, seperti misalnya selai kacang.

Kesimpulan
  • Jamur ditemukan di mana-mana di alam ini. Saat mulai tumbuh pada makanan, ia akan menyebabkan pembusukan.
  • Jamur bisa menghasilkan mikotoksin berbahaya di semua jenis makanan, namun kadar mikotoksin diatur dengan ketat. Paparan pada jumlah kecil kemungkinan tidak akan menyebabkan bahaya pada individu yang sehat. Selain itu, mikotoksin hanya terbentuk saat jamur sudah mencapai kematangan. Pada saat itu, Anda mungkin telah membuang makanannya.
  • Konon, Anda harus menghindari makanan berjamur semaksimal mungkin, terutama jika Anda memiliki alergi pernafasan pada jamur.
  • Jika tanpa sengaja menelannya mungkin tidak akan membahayakan. Minum saja air putih yang banyak.
 ---------------
Nah, itulah penjelasan mengenai bahaya makanan yang mengalami pembusukan atau makanan yang berjamur. Saran saya, alangkah baiknya buang saja segala macam jenis makanan yang sudah membusuk maupun berjamur, meskipun Anda menyayangkan untuk membuangnya karena yang terkontaminasi sedikit, akan tetapi kita bahkan tidak tahu bahaya racun apa yang mengintai kesehatan dan nyawa kita.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...