Anak Anda Penderita Autisme? Cek Segera Kesehatan Ususnya


Minggu, 19 Mei 2019
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Anak Anda Penderita Autisme? Cek Segera Kesehatan Ususnya

Para ilmuwan sekarang memiliki lebih dari sekadar firasat tentang hubungan antara autisme dan kesehatan saluran pencernaan. Selama bertahun-tahun mereka menemukan bahwa anak-anak autis memiliki masalah pencernaan lebih banyak daripada anak-anak yang tidak menderita penyakit ini, yang mengarahkan para peneliti di Arizona State University di Tempe untuk mengeksplorasi apa yang terjadi dalam nyali mereka yang menderita autisme.

Baca Juga:

Dengan menggunakan bentuk terapi yang dikenal sebagai terapi transfer mikrobiota (MTT), mereka mengevaluasi apakah bakteri dari orang sehat hingga mereka yang menderita autisme dapat membantu mengatasi masalah pencernaan dan gejala penyakit lainnya. Mereka menemukan bahwa orang dengan autisme cenderung memiliki keanekaragaman bakteri yang buruk di dalam usus mereka - dengan kata lain, mereka kekurangan beberapa spesies bakteri dari orang sehat. Kurangnya keanekaragaman bakteri tampaknya memainkan peran dalam perkembangan atau fungsi otak.

Anak Anda Penderita Autisme? Cek Segera Kesehatan Ususnya
sumber gambar

Diterbitkan dalam jurnal Nature, temuan bahwa anak-anak autis kekurangan bakteri Bifidobacteria dan Prevotella berbeda dengan individu yang sehat, membuat mereka percaya bahwa bakteri ini berperan dalam kondisi tersebut. Setelah memberikan anak-anak "transplantasi bakteri" mereka menemukan penurunan 58 persen pada gejala gastrointestinal, serta peningkatan 45 persen pada gejala lain, termasuk: bahasa, interaksi sosial dan perilaku. Sementara perubahan yang terakhir terjadi lambat, peningkatannya signifikan. Para ilmuwan juga menerbitkan temuan penelitian sebelumnya dalam jurnal Microbiome.

Usus dan Kesehatan Otak

Sangat mungkin bahwa hasil penelitian ini disebabkan oleh mekanisme dalam tubuh yang dikenal sebagai sumbu usus-otak. Itu berarti bahwa apa yang terjadi di usus Anda memainkan peran besar dalam menentukan kesehatan otak Anda dan dapat memengaruhi kesehatan mereka yang menderita penyakit otak seperti autisme. Itu karena kesehatan usus Anda memainkan peran penting dalam menjaga otak yang sehat.

Sementara temuan penelitian baru memberikan wawasan yang lebih besar ke poros usus dan autisme, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah suplemen probiotik mungkin bermanfaat dalam pengobatan penyakit ini. Hasil yang menggunakan MTT, atau transplantasi bakteri, tentu saja mengesankan dan menawarkan harapan bagi mereka yang menderita kondisi ini, tetapi penelitian lebih lanjut sangat diperlukan.



Autisme dan Gangguan Spektrum Autisme

Autism spectrum disorder (ASD) mengacu pada sekelompok otak dan sistem saraf yang melibatkan pola perilaku berulang dan kesulitan dengan komunikasi sosial dan interaksi. Gejala-gejalanya biasanya muncul sejak usia dini dan memengaruhi kemampuan harian seseorang untuk berfungsi. Spektrum mengacu pada berbagai gejala, keterampilan dan kecacatan yang dapat terjadi pada orang dengan kelainan tersebut. Beberapa orang memerlukan bantuan dengan fungsi dasar, sementara yang lain dapat melakukan semua kegiatan yang terlibat dengan kehidupan sehari-hari.

Gejala Autisme atau Gangguan Spektrum Autisme

Karena gejala dapat sangat bervariasi untuk mereka yang berada dalam spektrum autisme, mungkin sulit untuk menentukan dengan tepat gejala kondisi tersebut. Berikut adalah beberapa yang paling umum pada anak-anak:
  • Kesulitan dengan interaksi sosial
  • Kesulitan menanggapi nama atau menghindari kontak mata dengan orang lain
  • Kurangnya pemahaman tentang cara bermain atau terlibat dengan anak-anak lain
  • Lebih suka menyendiri
  • Kesulitan memahami perasaan orang lain atau berbicara tentang perasaan mereka sendiri
  • Kemampuan verbal yang berbeda-beda mulai dari tidak berbicara hingga lancar berbicara yang canggung atau terkadang tidak sesuai
  • Keterampilan bicara dan bahasa yang tertunda
  • Pengulangan frasa atau memberikan jawaban yang tidak terkait dengan pertanyaan
  • Gerakan berulang atau perilaku yang tidak biasa seperti mengepakkan lengan, bergoyang dari sisi ke sisi, atau memutar-mutar
  • Kebutuhan untuk rutin ke titik yang tidak terduga berhenti atau pengalaman baru dapat menantang atau menyebabkan kemarahan atau bahkan ledakan emosi
  • Beberapa orang mengalami depresi, kejang dan kurang fokus

Sumber Bacaan


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...