Waspada, Obesitas Dapat Meningkatkan Risiko Kanker


Rabu, 04 November 2015
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Waspada, Obesitas Dapat Meningkatkan Risiko Kanker
Ratusan ribu kematian setiap tahunnya dikaitkan dengan obesitas, bahkan penyakit ini mulai menyalip efek merokok yang mungkin menjadi penyebab utama penyakit dan kematian dini yang harus dicegah. Secara khusus, kelebihan berat badan tubuh merupakan penyebab penting dari kanker, menurut sebuah meta-analisis dari penelitian yang dilakukan sampai saat ini. Untuk beberapa kanker, sekitar setengah dari kasus mungkin disebabkan oleh kelebihan berat badan atau obesitas.

Mengapa orang yang obesitas mengalami peningkatan risiko kanker?

Untuk menjawab pertanyaan ini kita harus mempertimbangkan konsekuensi biokimia obesitas, seperti IGF-1 (seperti insulin, menjadi faktor pertumbuhan pertama), merupakan hormon pertumbuhan kanker yang mendukung keterkaitannya dengan berbagai kanker yang umum pada orang dewasa, maupun anak-anak. Anak-anak yang menderita kanker memiliki sekitar empat kali tingkat IGF-1 yang beredar dalam aliran darah mereka, sedangkan orang-orang yang tumbuh dengan tingkat abnormal rendah dari IGF-1 tampaknya tidak mendapatkan kanker sama sekali.

Waspada, Obesitas Dapat Meningkatkan Risiko Kanker

Jadi tentu saja perusahaan obat telah datang dengan berbagai IGF-1 blocking agen kemoterapi, dengan nama-nama lucu seperti figitumamab, namun efek samping yang tidak begitu lucu seperti "toksisitas awal yang fatal." Maka cara yang lebih baik untuk menurunkan IGF-1 adalah secara alami, yaitu dengan makan makanan nabati. Sebab, perempuan dan laki-laki vegan ternyata memiliki tingkat lebih rendah IGF-1. Atau mungkin hal itu juga karena mereka jauh lebih kurus daripada orang-orang yang bukan vegan. Satu-satunya kelompok makanan yang direkomendasikan BMI dari 21 sampai 23 jenis adalah mereka yang makan ketat diet nabati, jadi mungkin saja penurunan berat badan yang menjadi penyebabnya.

Baca Juga:

Untuk pengujian, kita harus menemukan sekelompok orang yang makan daging, tapi masih memiliki tubuh yang ramping seperti orang-orang vegan. Kemudian para peneliti mengukur daya tahan tubuh mereka dengan melakukan lari jarak panjang, berjalan rata-rata 48 mil per minggu selama 21 tahun sehingga sama kurusnya seperti vegan. Perlu dicatat, jika kita lari sepanjang 50.000 mil sebenarnya kita juga dapat menjaga BMI.

Melihat pada konsentrasi darah dari faktor risiko kanker di antara kelompok subyek penelitian, kita melihat bahwa hanya vegan yang memiliki tingkat signifikan lebih rendah dari IGF-1. Itu masuk akal mengingat peran protein hewani memainkan peran penting dalam meningkatkan tingkat IGF-1.

Tetapi kelompok vegan tidak hanya makan protein hewani saja, mereka juga makan sedikit kalori. Dan pada hewan pengerat setidaknya, pembatasan kalori saja dapat mengurangi kadar IGF-1. Jadi mungkin tingkat rendah IGF-1 diantara vegan bukan karena angka langsing mereka, tapi mungkin penurunan IGF-1 orang-orang vegan juga karena pembatasan kalori yang tidak disengaja oleh mereka. Untuk itu, kita harus membandingkan orang vegan yang berlatih pembatasan kalori.

Untuk melakukan hal ini, para peneliti merekrut vegan dari St Louis Vegetarian Society, dan membawa mereka ke Calorie Restriction Society untuk menemukan orang-orang yang berlatih pembatasan kalori.

Apa yang mereka temukan?

Hanya kelompok vegan yang dapat melakukan penurunan signifikan tingkat IGF-1. Temuan ini menunjukkan bahwa, tidak seperti pada hewan pengerat, jangka panjang pembatasan kalori pada manusia tidak mengurangi tingkat hormon pemicu kanker. Ini bukan didasarkan pada berapa banyak kalori yang kita makan, tapi asupan protein yang dapat menjadi penentu utama beredarnya tingkat IGF-1 pada manusia, dan dengan mengurangi asupan protein, maka dapat menjadi komponen penting dari anti-kanker dan perantara diet anti-penuaan.

So, untuk Anda yang memiliki berat badan berlebih, cobalah kurangi asupan protein Anda, dan mencoba diet orang-orang vegan.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...