Obat-obatan Umum Dapat Tingkatkan Risiko Demensia


Sabtu, 25 Juni 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Obat-obatan Umum Dapat Tingkatkan Risiko Demensia

Jika Anda berpikir memori otak Anda sebelumnya tidak apa-apa, lalu Anda merasa mulai berkurang memori Anda, maka Anda mungkin perlu memeriksa obat yang Anda konsumsi. Sebab, pernah diketahui sebuah cerita tentang orang yang terlalu berlebihan menggunakan obat atau resep obat umum dalam pengobatan penyakit jantung, alergi dan penyakit paru-paru, menyebabkan penyusutan otak dan gangguan memori.

Tapi sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association (JAMA) menambahkan kelompok lain obat yang biasa digunakan untuk daftar obat yang menyebabkan atau meningkatkan risiko demensia.

Baca Juga:

Sebagai bagian dari penelitian, sebanyak 73.679 peserta bebas demensia berusia 75 tahun atau lebih tua dievaluasi. Studi ini menemukan bahwa kelompok secara luas menggunakan obat dikenal sebagai proton pump inhibitor (PPI), terutama yang menggunakan pengobatan asam lambung semakin meningkatkan risiko demensia.

Obat-obatan Umum Dapat Tingkatkan Risiko Demensia
sumber gambar

Juga penggunaan obat untuk mengobati sakit maag, gangguan pencernaan, maag dan penyakit gastroesophageal reflux (GERD), obat ini ditemukan dapat meningkatkan risiko demensia hingga 52 persen! Hubungan antara obat PPI dan demensia begitu kuat sehingga penulis penelitian menyimpulkan bahwa menghindari obat ini benar-benar dapat mencegah perkembangan demensia.

Demensia bukanlah penyakit tersendiri; bukan, melainkan kumpulan gejala yang melibatkan penurunan memori atau pemikiran yang cukup parah sehingga mengganggu kemampuan seseorang untuk melakukan tugas-tugas penting sehari-hari. Hal ini dapat mencakup: kehilangan memori jangka pendek, penurunan bahasa, kesulitan fokus, kurangnya perhatian, dan kesulitan penalaran atau menggunakan penilaian yang baik.

Beberapa efek samping lain dari PPI meliputi antara lain: nyeri perut, mual, gas, muntah, diare, sakit kepala, kejang, berat badan, masalah ginjal, pusing, kebingungan, tremor, kram otot, batuk. Efek samping yang terjabarkan tersebut membuat kita bertanya-tanya tentang efektivitas obat tersebut. Ditambah lagi dengan adanya temuan bahwa obat ini terkait dengan peningkatan 52 persen risiko demensia dan kehilangan memori. Tentu saja, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menghentikan penggunaan obat-obatan ini jika Anda sudah terlanjur menggunakannya.

Obat ini sering diambil dengan antibiotik untuk membunuh infeksi H. pylori yang mungkin ada di saluran gastrointestinal (GI). Bakteri ini terkait dengan borok, terutama di perut atau bagian atas usus, bersama dengan peradangan, iritasi atau erosi pada lapisan lambung.

Untungnya, beberapa bakteri menguntungkan dan ragi sangat menjanjikan dalam pengobatan kondisi ini, tanpa daftar panjang efek samping atau risiko demensia. Probiotik terbaik untuk tujuan ini meliputi: bifiform Bifidobacteria, berbagai strain Lactobacillus dan ragi Saccharomyces. Semua ini termasuk strain probiotik yang telah ditemukan dalam penelitian efektif dalam pengobatan H. pylori dan iritasi GI terkait, peradangan atau erosi lambung.

Kesimpulannya bahwa kita harus berhati-hati dalam menggunakan obat-obatan kimia tertentu, sebab obat tersebut mungkin tanpa kita sadari memiliki efek jangka panjang yang dapat terkait dengan memori otak kita. Sehingga terciptalah demensia.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...