Paraben, Senyawa Pengawet Berbahaya Dalam Kosmetik


Sabtu, 25 Februari 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Paraben, Senyawa Pengawet Berbahaya Dalam Kosmetik

Memilih kosmetik harus ekstra hati-hati, apalagi diantara produk kosmetik dan perawatan pribadi terkadang terselip beberapa bahan kimia yang pada dasarnya akan menjadi bahan berbahaya jika kita tidak mengontrolnya.

Salah satunya adalah Paraben. Apa itu Paraben? Paraben adalah salah satu kelompok senyawa yang dijadikan sebagai bahan pengawet dalam produk-produk seperti kosmetik, farmasi, dan juga makanan. Dalam kosmetik sendiri Paraben biasanya muncul dengan nama-nama seperti butylparaben, methylparaben, dan propil paraben.

Baca Juga:

Apakah bahan-bahan yang disebut sebagai "paraben" ini berbahaya?

Paraben telah banyak digunakan sebagai pengawet murah di produk kosmetik sejak tahun 1950-an. Bahkan, lebih dari tiga perempat dari kosmetik menggunakannya. Sebab, dalam industri, paraben dianggap murah, sehingga menjadi solusi efektif untuk menjaga produk dari kadaluarsa.

Paraben, Senyawa Pengawet Berbahaya Dalam Kosmetik
sumber gambar

Namun, baru-baru ini, perdebatan pendapat mengenai bahan kimia ini mulai muncul dalam komunitas ilmiah mengenai penggunaannya. Apakah mereka benar-benar aman atau tidak?

Berdasarkan beberapa fakta kemunculan beberapa penyakit berbahaya seperti kanker yang semakin meningkat. Semakin banyak perempuan yang menghadapi kanker payudara dan kanker rahim dibandingkan sebelumnya, dan payudara pria serta kanker testis juga meningkat. Ini menjadi beberapa dasar yang harus dikaji apakah terkait dengan keberadaan Paraben atau tidak.

Beberapa peneliti juga mengemukakan alasan atas kekhawatiran mereka.

Lihat, beberapa penelitian telah mengidentifikasi paraben sebagai fitoestrogen, atau 'endokrin disruptor', yaitu bahan kimia yang meniru estrogen di dalam tubuh. Yang dikhawatirkan peneliti adalah bahwa bahan kimia ini, yang diserap ke dalam tubuh kita, sebenarnya bermain-main dengan sistem endokrin kita, yang pada akhirnya mengarah ke bermacam-macam perubahan.

Dr Philippa Darbre, seorang peneliti senior dalam ilmu biomolekuler di University of Reading di Inggris, mengatakan kita harus waspada.

"Kami sudah mengenal selama lebih dari 25 tahun bahwa paparan estrogen terkait dengan perkembangan kanker payudara; itu adalah alasan tamoxifen [umumnya diresepkan untuk wanita dengan kanker payudara] digunakan untuk mengganggu reseptor estrogen, "kata Dr Darbre. "Jadi hal itu bukan lompatan, justru yang dikhawatirkan adalah penggunaan yang berulang, kumulatif, paparan jangka panjang untuk bahan kimia yang meniru estrogen ini mungkin memiliki dampak."

Tapi apakah ini alasan yang meyakinkan untuk menghindarinya? Haruskah kita menghindari paraben?

Belum tentu. Memang, tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa paraben langsung menyebabkan kanker. Mereka digunakan dalam kosmetik hanya dalam jumlah kecil, dan mereka dapat melindungi dari pertumbuhan bakteri, dan kejahatan lainnya.

Namun, "lebih baik aman daripada menyesal". Sebab ilmu gangguan endokrin adalah "penuh dengan ketidakpastian." Hal ini dapat sulit untuk memakukan efek kesehatan dari bahan kimia tertentu di antara ribuan bahan kimia yang mempengaruhi tubuh kita setiap harinya. Tapi yang harus Anda catat adalah Paraben memiliki pengaruh biologis.

Para ilmuwan memang masih mempelajari efek endokrin, dan mencoba untuk membentuk link yang akan membantu kita (dan industri kosmetik secara keseluruhan) untuk membuat keputusan yang lebih baik. Sementara itu, keputusan yang terbaik untuk kesehatan Anda sendiri ada di tangan Anda.

Jika saya ditanya untuk memilih yang mana, saya akan memilih yang bebas paraben. Tentu saja, itu jauh lebih aman.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...