8 Cara Mudah Detoksifikasi Lingkungan Dalam Rumah


Jumat, 24 Maret 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - 8 Cara Mudah Detoksifikasi Lingkungan Dalam Rumah

Proses detoksifikasi bukan hanya dilakukan pada tubuh kita saja, namun alangkah baiknya kita juga harus melakukan detoksifikasi pada rumah yang kita tempati. Karena pada dasarnya apa yang ada di lingkungan sekitar kita pasti sangat berpengaruh pada kesehatan kita.

Bahkan mungkin yang kita ketahui hanyalah paparan bahan kimia yang ada dalam makanan kita, udara dan air yang kita konsumsi saja. Namun kebanyakan orang tidak menyadari racun jahat lainnya yang mungkin secara tidak sengaja ikut bernaung dalam rumah. Lama-kelamaan racun itu akan terus menumpuk di dalam tubuh kita dan menimbulkan banyak penyakit.

Baca Juga:

Memang ada banyak cara untuk memberikan rumah Anda detox, nah berikut ini adalah delapan cara terbaik untuk menghilangkan kelebihan racun dari dalam rumah Anda:

1. Kurangi Jumlah Plastik yang Anda Gunakan: Hanya karena Anda mungkin harus beralih ke plastik BPA-Free (Bisphenol-A) tidak berarti Anda sudah aman dari dampak kerusakan plastik. Banyak produsen yang menghapus BPA dari plastik mereka, namun mengganti bahan beracun itu dengan senyawa yang sama merusak yang dikenal sebagai EA, yang merupakan kependekan dari Estrogen Activity. Bahan kimia sintetik ini menimbulkan ancaman bagi kesehatan manusia, dan untuk anak-anak khususnya, ia dapat meningkatkan agresi, merusak sistem kekebalan tubuh, dan mendatangkan malapetaka pada hormon. Alangkah baiknya beralihlah ke stainless steel atau botol gelas air, wadah penyimpanan makanan, atau barang-barang rumah tangga lainnya.

8 Cara Mudah Detoksifikasi Lingkungan Dalam Rumah
sumber gambar

2. Hentikan Pemakaian Air Fresheners (penyegar udara): Jangan mudah tertipu oleh iklan yang mengklaim bahwa Anda mungkin menderita "nose blindness," dan menyatakan bahwa Anda perlu semprotan penyegar udara untuk menghilangkan bau di rumah Anda. Apakah nose blindness benar-benar terdengar tepat untuk pengiklan, atau siapa pun dalam hal itu? Mereka datang dalam bentuk ozon kaleng aerosol, plug-in, lilin atau botol semprot, sebagian besar telah ditemukan mengandung phthalates berbahaya, yaitu bahan kimia jahat yang terkait dengan alat kelamin yang abnormal berkembang pada laki-laki, kualitas sperma yang buruk, kadar testosteron rendah dan masalah reproduksi lainnya. Dan, jika itu tidak cukup buruk, mereka biasanya berisi cairan ringan, aseton (bahan yang sama yang membentuk cat kuku), bahan bakar gas cair dan bahan beracun lain yang meningkatkan risiko gangguan pada pernapasan.

3. Hindari Produk Laundry: Kebanyakan deterjen dan pelembut kain yang digunakan pada laundry sarat dengan bahan berbahaya, dan bahkan menyebabkan kanker. Meskipun mungkin tergoda untuk menganggap bahwa jumlah yang digunakan telah disetujui oleh pemerintah sebagai penggunaan yang aman, namun sebagian besar bahan yang digunakan dalam produk laundry tidak pernah diuji untuk keselamatan sebelum keberadaan mereka diizinkan untuk digunakan dalam produk konsumen. Berikut adalah contoh dari bahan kimia dalam produk laundry yang paling banyak ditemukan: alpha-terpineol (terkait dengan gangguan otak dan sistem saraf, kehilangan kontrol otot, depresi dan sakit kepala), Benzyl asetat (berhubungan dengan kanker pankreas) dan pentana (terkait dengan sakit kepala, mual, pusing, kelelahan, mengantuk dan depresi).

4. Berhenti Memanaskan Makanan di Wadah Plastik di Microwave Oven: Panas dapat meningkatkan pencucian bahan beracun ke dalam makanan yang disimpan di dalamnya. Dalam penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Environmental Health, baik plastik BPA-free dan plastik yang mengandung BPA ditemukan memiliki aktivitas estrogen, yang berarti bahwa mereka dapat membuang keseimbangan hormon halus ketika mereka meresap ke dalam makanan kita atau mencair.

5. Lakukan Penyaringan Air Minum Anda: Air keran sekarang berisi segudang bahan beracun, termasuk: lead, klorin, fluoride dan bahkan terkadang obat resep serta hormon. Pilih filter air yang terbaik dan berkualitas yang Anda mampu. Jika itu model pitcher sederhana, kemungkinan lebih baik daripada tidak sama sekali (dengan asumsi Anda memilih salah satu yang tidak sarat dengan segala macam bahan kimia).

6. Berhenti Memasak dengan Bahan Berlapis Teflon: Teflon, juga dikenal sebagai asam perfluorooctanoic atau PFOA, telah dikaitkan dengan kanker, cacat lahir dan penyakit jantung. DuPont, pembuat karsinogen jahat ini, menyatakan dalam sebuah wawancara dengan Washington Post lebih dari satu dekade yang lalu, bahwa: "proses akan dikembangkan untuk memastikan bahwa asam perfluorooctanoic (PFOA) tidak akan dilepaskan ke lingkungan dari produk jadi atau pabrik. "Namun, semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa kita membayar harga tinggi untuk bahan antilengket ini muncul pada sampel jaringan dari kebanyakan manusia bersama dengan air minum lebih dari milyaran orang di dunia. Beberapa sampel berkisar antara 5 dan 175 kali tingkat yang dianggap aman oleh penelitian baru. Cukup memilih pilihan alat masak bebas Teflon, termasuk banyak pilihan non-stick yang tampaknya jauh lebih aman.

7. Pilih Pemakaian Bahan Lantai Yang Sehat: Karpet berisi berbagai macam bahan beracun termasuk formalin karsinogen. Vinyl papan lantai dan linoleum dapat berbahan kimia gas selama bertahun-tahun setelah mereka dipakai. Pilih kayu, genteng, bambu, gabus atau jenis lain dari pilihan lantai yang sehat ketika Anda merenovasi atau membangun rumah Anda.

8. Tambahkan Penyaring Air untuk Showerhead (pancuran mandi) Anda: Ada banyak pilihan penyaring air yang terjangkau untuk pancuran mandi Anda. Sebagian besar air kita sekarang mengandung klorin, yang kita hirup dan menyerap melalui kulit kita di kamar mandi; Namun, kebanyakan filter pancuran dapat menghilangkan klorin tersebut.

---------------
Itulah delapan cara mudah untuk proses detoksifikasi lingkungan dalam rumah Anda sehingga Anda akan dapat benar-benar merasakan lingkungan yang sehat dalam tempat tinggal Anda serta memberikan rasa kenyamanan yang Anda dambakan sekeluarga. Bukankah ada pepatah bilang, “Home Sweet Home”, “Rumahku Istanaku”, dan “Tak Ada Tempat Yang Nyaman Selain di Rumah”. Mari kita wujudkan hal itu sekarang!

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...